riau24

Warga Tuding Pemerintah China Bohong Soal Jumlah Korban Virus Corona di China

Minggu, 26 Januari 2020 | 11:07 WIB
Foto (internet) Foto (internet)

RIAU24.COM -  Seorang wanita yang diyakini sebagai tenaga medis di pusat wabah virus Corona Wuhan mengklaim bahwa jumlah orang yang terinfeksi jauh lebih banyak dibandingkan yang diumumkan oleh pemerintah China yaitu 100 ribu orang. 

Sejak virus itu merebak di kota Wuhan, China 41 orang telah meinggal dengan jumlah kasus yang dikonformasi di China hampir mencapai 1300 orang. 

Baca Juga: Lawan Virus Corona, Selain Jam Malam, Arab Saudi Kerahkan Drone Cek Suhu Panas Warga

Dilansir dari Daily Star, Minggu 26 Januari 2020, virus corona dikabarkan telah terdeteksi di Australia, Nepal, Malaysia, Vietnam, Singapura, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, Prancis, dan Amerika Serikat. Dalam upaya untuk memerangi penyebaran virus ini, kota Wuhan dan 12 wilayah lain telah dikarantina sepenuhnya. 

Namun, sebuah pesan suara yang dibagikan di grup Whatsapp, menyatakan jumlah orang yang terinfeksi ratusan kali lebih banyak dibanding angka resmi yang telah diumumkan oleh pemerintah China. 

Dalam pesan audio tersebut yang pertama kali dibagikan oleh Chinese news outlet Global Himalaya, rekaman itu disebut-sebut berasal dari salah satu staf medis di Wuhan. Dalam rekaman audio tersebut, wanita itu berkata:

"Saya telah bekerja sepanjang hari. Sekarang saya tidak bertugas. Saya berangkat sekitar jam 4 sore, saya sudah menangis. Infeksinya jauh lebih mengerikan dibanding yang dilaporkan di TV. Ada begitu banyak kasus. Dokter memperkirakan sekitar 100 ribu orang terinfeksi," ujar wanita tersebut. 

Dia juga menjelaskan bahwa ada lebih dari 10 dokter yang merawat dan mengatakan bahwa ada lebih dari 100 orang yang terinfeksi dalam satu hari. Wanita yang tidak disebutkan namanya itu memperkirakan, banyak dari pasien yang terinfeksi gagal diselamatkan. 

"Pemerintah tidak mendukung kami dengan pasokan medis. Para pasien memohon, tetapi kami tidak bisa melakukan apa-apa. Mereka sekarat tepat di depan mata kita. Tolong lakukan segala upaya untuk melindungi dirimu di rumah. Jangan pernah memercayai pemerintah. Kita sendirian sekarang," lanjut wanita dalam rekaman itu. 

Baca Juga: Kasihan, Wanita Asal Singapura Ini Alami Tabrak Lari, Kelima Anaknya Terancam Kelaparan

Dalam beberapa terakhir, video-video menyeramkan mengenai orang-orang yang terjangkit virus ini di Wuhan telah tersebar. Video tersebut memperlihatkan lantai rumah sakit yang dipenuhi mayat dan orang-orang berjatuhan di jalanan. 

Bahkan kini ada kekhawatiran, virus corona akan berevolusi, dengan melihat orang-orang yang mengeluarkan batuk darah. Namun sayangnya hingga kini belum ada pernyataan resmi dari pemerintah China soal kasus ini.


Sumber: Viva

PenulisR24/riko



Loading...
Loading...