Dua Orang Amerika dan 240 Pendukung Pemberontak Yaman Dibebaskan Dalam Sebuah Pertukaran

Kamis, 15 Oktober 2020 | 14:31 WIB
Dua Orang Amerika dan 240 Pendukung Pemberontak Yaman Dibebaskan Dalam Sebuah Pertukaran Dua Orang Amerika dan 240 Pendukung Pemberontak Yaman Dibebaskan Dalam Sebuah Pertukaran

RIAU24.COM -  Dua orang Amerika telah dibebaskan dari penahanan di Yaman setelah lebih dari 200 pendukung pemberontak Houthi di negara itu diizinkan untuk kembali ke rumah, dalam pertukaran yang jelas melibatkan Arab Saudi dan Oman.

Gedung Putih mengumumkan pembebasan warga AS Sandra Loli dan Mikael Gidada pada hari Rabu, mengatakan bahwa keduanya telah ditawan oleh pemberontak Houthi yang didukung Iran yang menguasai sebagian besar Yaman termasuk ibukotanya Sanaa.

Pemberontak juga mengirim kembali jasad orang Amerika ketiga, Bilal Fateen, kata Gedung Putih, tanpa menjelaskan keadaan bagaimana dia meninggal.

Baca Juga: 18 Hal Tentang Hidup di Denmark Yang Membuat Kita Cemburu Terhadap Warganya

Robert O'Brien, penasihat keamanan nasional AS, berhenti menjelaskan pertukaran orang, tetapi berterima kasih kepada Raja Saudi Salman bin Abdulaziz dan Sultan Oman Haitham bin Tariq Al Said "atas upaya mereka untuk menjamin pembebasan warga negara kami".

Presiden AS Donald Trump "terus memprioritaskan pengamanan pembebasan dan pemulangan orang Amerika yang disandera di luar negeri," kata O'Brien dalam sebuah pernyataan.

“Kami tidak akan beristirahat sampai mereka yang ditahan berada di rumah bersama orang yang mereka cintai,” katanya.

Trump, yang berjuang dalam pemungutan suara menjelang pemilihan 3 November, telah menyoroti upaya untuk membebaskan sandera dan menghukum para penyandera, dengan kampanyenya mengacu pada dukungan orang tua Kayla Mueller, seorang pekerja bantuan yang tewas setelah diculik oleh pejuang ISIL (ISIS) di Suriah pada 2013.

Sedikit yang diketahui tentang orang Amerika yang ditahan di Yaman sampai pengumuman pembebasan mereka.

The Wall Street Journal, mengutip seorang pejabat senior Gedung Putih yang mengatakan telah mengatur kesepakatan itu, mengatakan Loli adalah seorang pekerja kemanusiaan yang ditangkap tiga tahun lalu dan Gidada adalah seorang pengusaha yang ditahan selama sekitar satu tahun.

Para pemimpin Houthi sebelumnya telah mengumumkan penahanan pekerja kemanusiaan asing, menuduh mereka memata-matai, dan telah dituduh mengalihkan beberapa bantuan yang sangat dibutuhkan yang dikirim ke negara itu.

Baca Juga: Mengerikan, Pria Ini Jatuh ke Lubang Pembuangan Sedalam 15 Kaki Saat Menunggu Bus, Ditemukan Telah Dikerubungi Ratusan Tikus

Houthi - yang menikmati hubungan agama, dukungan politik dan setidaknya beberapa dukungan militer dari saingan AS Iran - mengatakan mereka telah mencoba membawa pulang 240 pendukung mereka yang terdampar di negara tetangga Oman.

Mereka telah melakukan perjalanan ke Oman - yang sering berperan sebagai perantara di wilayah yang bergolak - dua tahun lalu untuk perawatan medis, kata pemberontak.

"Alhamdulillah, sekitar 240 rekan senegaranya, yang terluka dan terdampar, tiba di Sanaa dengan menggunakan dua pesawat Oman," kata juru bicara Houthi, Mohammed Abdel-Salam.

"Di antara mereka adalah orang-orang yang terluka yang pergi ke Muscat selama pembicaraan Swedia, dan PBB tidak mengembalikan mereka sesuai dengan kesepakatan," katanya, merujuk pada proses perdamaian yang disponsori PBB.

Pejabat senior politik Houthi Mohamed Ali al-Houthi menuduh koalisi pimpinan Saudi yang telah memimpin kampanye berdarah melawan pemberontak sebelumnya menolak untuk membiarkan kelompok itu melakukan perjalanan kembali.

“Hari ini kami sangat senang menerima beberapa saudara yang terluka yang terjebak di luar negeri sebagai akibat dari pengepungan yang brutal dan terus menerus di negara kami. Koalisi menghalangi keluar masuknya mereka, salah satu kejahatan perangnya terhadap orang Yaman, ”kata al-Houthi dalam tweet.

Koalisi yang dipimpin Saudi, yang mendukung pemerintah baru yang diakui secara internasional di Yaman, tidak segera mengomentari pembebasan tersebut atau apakah ada pertukaran.

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan mengadakan pembicaraan pada Rabu di Washington, di mana dia mengkritik pemberontak Houthi.

"Rezim Iran terus memberikan dukungan finansial dan material kepada kelompok teroris, termasuk di Yaman di mana Houthi telah meluncurkan lebih dari 300 rudal balistik dan drone buatan Iran ke arah kerajaan," katanya, berbicara di sebelah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo .

Arab Saudi telah menghadapi kecaman luas atas kematian warga sipil dalam serangannya di Yaman, yang digambarkan oleh PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Sekitar 3,3 juta orang telah mengungsi dan 2.500 sekolah telah tidak dapat digunakan, kebanyakan dari mereka karena serangan, menurut angka PBB.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...