Hendak Menikahi Selingkuhannya, Pejabat Ini Justru Alami Kejadian yang Sangat Memalukan

Kamis, 15 Oktober 2020 | 15:21 WIB
Hendak Menikahi Selingkuhannya, Pejabat Ini Justru Alami Kejadian yang Sangat Memalukan Hendak Menikahi Selingkuhannya, Pejabat Ini Justru Alami Kejadian yang Sangat Memalukan

RIAU24.COM -  Seorang wanita yang marah menyerbu ke sebuah gereja bersama anak-anaknya untuk menuntut agar upacara pernikahan dihentikan - karena mempelai pria adalah suaminya. Pengantin laki-laki Abraham Muyunda konon memberi tahu istrinya pada hari sebelumnya bahwa dia pergi ke kota untuk bekerja, tetapi sebenarnya akan menghadiri pernikahannya sendiri.

Drama itu terjadi di sebuah gereja Katolik di Chainda di ibu kota Zambia, Lusaka, lapor Pengamat Zambia. Istri Bapak Muyunda, yang disebut secara lokal sebagai Caroline Mubita, mendengar tentang pernikahan tersebut dari tetangga dan bergegas ke gereja untuk menghentikan proses tersebut.

Baca Juga: Asli Bikin Merinding, Tsunami Maha Dahsyat Bisa Terjadi Lebih Cepat dari Perkiraan Awal



Dia terdengar mengatakan dalam rekaman: "Bapa, pernikahan ini tidak bisa dilanjutkan. Pria di sini adalah suamiku. Saya tidak tahu apa yang terjadi di sini."

Istri yang tertekan, yang tampaknya memiliki bayi yang diikat di punggungnya, terlihat dianiaya oleh seorang tamu sebelum menuju ke altar untuk memprotes langsung kepada pendeta.

Pengantin pria difilmkan memegang wajahnya di tangannya saat segala sesuatu di depannya terurai. 'Pria ini adalah suamiku," tambah istri, "Kami tidak bercerai atau bertengkar."

Baca Juga: Paus Fransiskus Dukung Aturan Legalkan Pasangan Sesama Jenis

Rekaman dipotong sebelum argumen diselesaikan. Media lokal melaporkan Muyunda bekerja untuk Otoritas Pendapatan Zambia dan memiliki tiga anak. Laporan tersebut juga mengatakan bahwa dia telah diserahkan ke polisi setempat sementara keluarga memutuskan tindakan selanjutnya.

Menurut PBB, Zambia memiliki dua sistem perkawinan yang berbeda, satu berdasarkan hukum adat dan yang lainnya berdasarkan hukum undang-undang modern.

Jenis kedua tidak memperbolehkan poligami, dan siapa pun yang mencoba menikah di bawah hukum undang-undang ketika mereka sudah memiliki suami atau istri dapat dituntut. Jika didakwa dan dihukum karena bigami, Muyunda bisa menghadapi hukuman tujuh tahun penjara di bawah hukum Zambia. Pengantin barunya dilaporkan tahu bahwa dia sudah menikah dan membayar upacaranya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...