Umat Katolik Prancis Memprotes Diakhirinya Penguncian Misa

Senin, 16 November 2020 | 13:47 WIB
Umat Katolik Prancis Memprotes Diakhirinya Penguncian Misa Umat Katolik Prancis Memprotes Diakhirinya Penguncian Misa

RIAU24.COM -  Dengan spanduk bertuliskan "Mari Berdoa" dan "Kami Ingin Misa," pengunjuk rasa Katolik mengadakan demonstrasi yang tersebar di seluruh Prancis pada hari Minggu untuk menuntut pihak berwenang melonggarkan langkah-langkah penguncian virus untuk memungkinkan layanan keagamaan.

Di kota barat Nantes, ratusan orang berkumpul di depan patung Perawan Maria, beberapa berlutut di trotoar yang basah kuyup, menurut penyiar lokal France Bleu. Pertemuan serupa dilaporkan atau direncanakan di kota timur Strasbourg, Bordeaux di barat daya, dan di luar Katedral Saint-Louis di Versailles.

Baca Juga: Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19

Umat ‚Äč‚ÄčKatolik yang taat menyanyikan himne dan melakukan protes selama berjam-jam pada hari Jumat di Gereja Saint-Sulpice di Left Bank of Paris pada demonstrasi serupa - tetapi polisi Paris mengatakan protes itu tidak menghormati jarak sosial dan melanggar perintah untuk tidak berdoa di jalan, jadi mereka melarang rapat umum serupa yang direncanakan untuk hari Minggu.

Dengan lebih banyak kasus virus yang dikonfirmasi di daripada negara Eropa lainnya, Prancis yang didominasi Katolik Roma melarang Misa dan layanan keagamaan lainnya selama bulan November sebagai bagian dari tindakan penguncian parsial nasional yang bertujuan untuk mengekang infeksi dan mengurangi tekanan pada rumah sakit. Gereja dan situs keagamaan lainnya tetap terbuka bagi pengunjung individu untuk datang dan berdoa.

Vikjen Keuskupan Agung Paris, Benoist de Sinety, mendesak pengunjung gereja untuk menghormati aturan, dengan mengatakan Minggu di televisi BFM bahwa protes semacam itu "tidak berguna." Namun dia menyebut Misa sebagai "kebutuhan vital" dan menyebutnya semacam "penderitaan untuk tidak dapat pergi."

Sementara Prancis melihat tanda-tanda bahwa lonjakan saat ini mungkin mencapai puncaknya, Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengimbau orang-orang percaya untuk menonton layanan online dan menghindari pertemuan publik saat penutupan dilakukan. Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di Twitter, dia mengatakan akan bertemu hari Senin dengan para pemimpin agama untuk membahas bagaimana pemerintah pada akhirnya dapat membuka layanan lagi, terutama di tengah tekanan untuk mengizinkan perayaan Natal secara langsung.

Baca Juga: Rencana China Untuk Membuat Bendungan Super Himalaya Memicu Ketakutan di India

Salah satu kelompok virus paling awal di Prancis dilacak ke pertemuan keagamaan evangelis dekat Strasbourg pada bulan Februari. Wabah yang terjadi di kawasan itu dengan cepat membanjiri rumah sakit, memaksa Prancis untuk mengirim pasien ke negara tetangga Jerman dan Swiss untuk perawatan dan mendorong militer Prancis untuk membangun rumah sakit lapangan masa damai pertama untuk meringankan fasilitas yang jenuh.

Hingga saat ini, Prancis telah melaporkan 44.246 kematian terkait virus, dan hari ini pasien COVID-19 menempati 96% dari kapasitas unit perawatan intensif standar negara.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...