Mengejutkan, Obat Kumur Ternyata Diklaim Dapat Membunuh Virus Corona Hanya Dalam 30 Detik

Rabu, 18 November 2020 | 15:02 WIB
Mengejutkan, Obat Kumur Ternyata Diklaim Dapat Membunuh Virus Corona Hanya Dalam 30 Detik Mengejutkan, Obat Kumur Ternyata Diklaim Dapat Membunuh Virus Corona Hanya Dalam 30 Detik

RIAU24.COM -  Sebuah tim ilmuwan dari Universitas Cardiff telah menemukan hasil yang menjanjikan dalam sebuah tes untuk menentukan apakah produk gigi yang dijual bebas efektif melawan COVID-19.

Hasilnya datang sebagai bukti terbaru untuk mendukung gagasan baru untuk memerangi penyebaran COVID-19. Laporan pendahuluan baru oleh tim menyebutkan "tanda-tanda yang menjanjikan '' untuk memerangi COVID-19 dengan penggunaan obat kumur. Dalam eksperimen lab mereka, para peneliti menemukan bahwa obat kumur yang mengandung setidaknya 0,07 persen cetypyridinium chloride (CPC) dapat menyelesaikan virus corona dalam waktu 30 detik pemaparan untuk itu.

Baca Juga: Mulianya Hati Presiden Azerbeijan, Masjid Ini Kembali Difungsikan Seperti Lazimnya Setelah Dibuat Orang Armenia Jadi Kandang Babi

“Selama paparan 30 detik, dua bilasan yang mengandung cetylpyridinium chloride dan yang ketiga dengan etanol / etil lauroil arginat menghilangkan virus hidup sesuai standar EN14476 (pengurangan> 4-log10), sementara yang lain dengan etanol / minyak esensial dan povidone-iodine (PVP-I ) menghilangkan virus sebanyak 2-3-log10, ”penelitian tersebut menyebutkan.

Disebut The Virucidal Efficacy of Oral Rinse Components Terhadap SARS-CoV-2 In Vitro, laporan tersebut belum ditinjau sejawat. Namun, itu mendukung anggapan yang sudah ada sebelumnya bahwa obat kumur semacam itu dapat membunuh viral load COVID-19. Sebuah studi dengan temuan serupa juga dipublikasikan minggu lalu.

Mengikuti hasil dari studi tersebut, para ilmuwan telah menyerukan perlunya penelitian lebih lanjut terhadap data tersebut. Untuk itu, sedang dilakukan uji klinis yang akan mencari kadar virus dalam air liur pasien COVID-19 dan efek obat kumur pada hal yang sama.

Baca Juga: Saat Para Petani Diserang Meriam Air dan Gas Air Mata, Petani Memberi Makan Polisi, Menawarkan Air Minum

Hasil dari uji coba ini diharapkan awal tahun depan. Namun, ada batasan untuk studi dan uji coba. Tidak dapat ditentukan apakah peningkatan penggunaan obat kumur dapat mengurangi penularan penyakit di antara pasien.

Prof David Thomas dari universitas dan penulis studi tersebut, mengatakan "sementara obat kumur ini sangat efektif membasmi virus di laboratorium, kami perlu melihat apakah obat tersebut bekerja pada pasien dan inilah inti dari studi klinis kami yang sedang berlangsung."

“Penting untuk menunjukkan bahwa penelitian ini tidak akan memberi kita bukti langsung tentang penularan virus di antara pasien, yang akan membutuhkan jenis penelitian yang berbeda dalam skala yang jauh lebih besar,” tambahnya.

“Namun, penelitian klinis yang sedang berlangsung akan, tunjukkan kepada kami berapa lama efek bertahan, setelah pemberian obat kumur tunggal pada pasien dengan COVID-19. "

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...