Pedofil Ini Tewas Setelah Dicekik Oleh Narapidana Lain, yang Ingin Memasak Bagian Tubuhnya

Kamis, 19 November 2020 | 14:34 WIB
Pedofil Ini Tewas Setelah Dicekik Oleh Narapidana Lain, yang Ingin Memasak Bagian Tubuhnya Pedofil Ini Tewas Setelah Dicekik Oleh Narapidana Lain, yang Ingin Memasak Bagian Tubuhnya

RIAU24.COM -  Seorang "pedofil predator yang terkenal kejam" diduga dicekik sampai mati oleh sesama narapidana yang kemudian mengatakan dia ingin memasak bagian tubuhnya, pengadilan telah mendengar.

Paul Fitzgerald, 30, mencekik Richard Huckle dengan selubung kabel listrik dan dengan paksa memasukkan pena ke dalam otaknya, sidang di Hull Crown Court mendengar.

Fitzgerald kemudian mengatakan dia ingin memasak bagian-bagian tubuh Huckle, dan akan membunuh narapidana lain tetapi dia "bersenang-senang".

Juri diberi tahu bahwa Huckle dibunuh dalam "serangan berkepanjangan yang dirancang untuk mempermalukan dan merendahkan dia" di HMP Full Sutton, di East Yorkshire, pada 13 Oktober 2019.

Fitzgerald menyangkal pembunuhan.

Baca Juga: Pembunuhan Maniak Volga, Tersangka Asal Rusia Berhasil Ditangkap Atas Kematian 26 Wanita Lanjut Usia

Membuka kasus tersebut, jaksa Alistair Neil MacDonald QC mengatakan serangan itu dilakukan sebagai "bentuk hukuman" atas kejahatan yang telah dilakukan Huckle.

Mr MacDonald menambahkan bahwa serangan itu "direncanakan dan dipertimbangkan dengan hati-hati" oleh Fitzgerald.

Dia mengatakan Fitzgerald ditemukan di sel Huckle oleh narapidana lain yang "mengangkangi" korban, yang berada di lantai dekat genangan darah.

Petugas penjara disiagakan dan menemukan Huckle disumpal dan diikat oleh tangan dan kakinya, dengan ikatan di lehernya, pengadilan mendengar.

Mereka mengatakan kepada polisi bahwa penyerang tampak berbisik ke telinga korbannya, meskipun tidak diketahui apa yang dikatakan.

Setelah secara paksa dikeluarkan dari sel, Fitzgerald mengatakan kepada petugas: "Saya pikir saya telah membunuhnya, dia sudah mati."

Staf penjara berusaha memberikan CPR kepada Huckle dan menggunakan defibrilator, tetapi dia dinyatakan meninggal pada pukul 12.30 siang hari itu. Pengacara penuntut mengatakan Fitzgerald mengatakan kepada manajer tim kesehatan mental di penjara bahwa dia telah "membunuh Tuan Huckle dengan darah dingin" dan ingin memasak sedikit dari tubuhnya.

Mr MacDonald mengatakan kepada juri: "Dia mengatakan dia menikmati apa yang dia lakukan pada tubuh Mr Huckle dan bahwa dia akan membunuh dua atau tiga orang lainnya.

"Alasan dia tidak melakukannya adalah karena dia terlalu bersenang-senang dengan Tuan Huckle."

Baca Juga: Keji, Mahasiswa Ini Diduga Membunuh Ibu dan Kakaknya Untuk Melunasi Hutang Taruhan Kriket Dengan Menjual Properti

Dia menambahkan: "Ini adalah serangan yang direncanakan dan dilaksanakan dengan hati-hati, di mana Tuan Huckle telah menjadi sasaran serangan berkepanjangan yang juga dirancang untuk mempermalukan dan merendahkan dia."

Huckle dijatuhi hukuman 22 hukuman seumur hidup di Old Bailey pada tahun 2016 karena jumlah pelanggaran yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap anak-anak berusia antara enam bulan dan 12 tahun.

Fotografer lepas, dari Ashford di Kent, menargetkan anak-anak muda yang rentan saat menjadi sukarelawan di panti asuhan di Malaysia. Juri diberitahu bahwa dia menyangkal membunuh Huckle tetapi menerima membunuhnya dengan alasan tanggung jawab yang berkurang.

Diketahui bahwa pada saat pembunuhan terdakwa menderita Gangguan Kepribadian Campuran, Psikopati dan Gangguan Identitas Gender. Sidang, diperkirakan berlangsung lima hari, terus berlanjut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...