Para Ilmuwan Sebut Virus Corona Mungkin Menjadi Seperti Pilek Biasa Di Masa Depan

Senin, 18 Januari 2021 | 13:42 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Berdasarkan studi pada jenis virus serupa lainnya, para ilmuwan memperkirakan bahwa virus korona baru mungkin menyerupai virus korona penyebab flu ringan di masa depan. Situasinya mungkin jika virus menjadi endemik dan kebanyakan orang terpapar di masa kanak-kanak, kata sebuah studi baru.

Diterbitkan pada hari Selasa di jurnal Science, studi pemodelan didasarkan pada penelitian empat virus korona flu biasa dan SARS-CoV-1. Para ilmuwan menganalisis data imunologi dan epidemiologi virus ini untuk mengembangkan model yang dapat memprediksi lintasan SARS-CoV-2 saat menjadi endemik. Ini adalah saat virus beredar di populasi umum.

Dalam studi mereka, para peneliti mencatat bahwa manusia telah lama terinfeksi oleh empat virus corona penyebab flu biasa dan hampir semua orang terinfeksi pada usia muda. Meskipun infeksi alami pada masa kanak-kanak mengembangkan kekebalan untuk melindungi seseorang di kemudian hari dari penyakit parah, itu tidak mencegah infeksi ulang secara berkala, kata Jennie Lavine, dari Emory University di AS, penulis pertama studi tersebut.

Baca Juga: Apa Yang Dapat Terjadi Pada Tubuh, Jika Anda Menambahkan Sirup Maple Saat Sarapan Setiap Pagi

Virus corona baru mungkin menuju ke jalur yang sama dalam sejarah manusia. Penelitian menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 yang endemik juga dapat menjadi penyakit pada anak usia dini. Dalam skenario seperti itu, infeksi pertama akan terjadi antara usia 3 dan 5 tahun, dan penyakitnya sendiri ringan. Peneliti menegaskan bahwa infeksi dini seperti itu akan mengembangkan perlindungan kekebalan terhadap penyakit parah. Pergeseran menjadi virus flu biasa, bagaimanapun, tergantung pada seberapa cepat virus menyebar.

Model ini mengasumsikan kekebalan terhadap SARS-CoV-2 bekerja mirip dengan virus korona manusia lainnya. Kami tidak benar-benar tahu seperti apa jadinya jika seseorang terkena salah satu dari virus korona lain untuk pertama kalinya saat dewasa, bukan saat masih anak-anak," kata Lavine.

Baca Juga: 8 Hal Tidak Menyenangkan yang Mungkin Bisa Anda Cegah Jika Mulai Makan Paprika Setiap Hari

Sebagian besar prediksi pada model bergantung pada jenis respons imun yang dihasilkan oleh vaksin SARS-CoV-2. Model tersebut menunjukkan bahwa meskipun vaksin menginduksi perlindungan jangka pendek terhadap infeksi ulang tetapi berhasil mengurangi keparahan penyakit, SARS-CoV-2 dapat menjadi endemik lebih cepat. Seperti halnya dengan virus korona endemik lainnya.

Sesuai model yang dikutip dalam penelitian, rasio kematian akibat infeksi SARS-CoV-2 mungkin turun di bawah influenza musiman (0,1 persen) setelah mencapai kondisi mapan endemik. Ini adalah saat vaksinasi melawan penyakit mungkin tidak lagi diperlukan. Namun, vaksinasi yang ditargetkan pada subpopulasi yang rentan, termasuk anak-anak, mungkin masih diperlukan jika infeksi primer menjadi parah pada anak-anak, seperti dalam kasus MERS.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...