Sedikitnya Tiga Orang Tewas dan Puluhan Lainnya Luka-Luka Dalam Dua Ledakan di Afghanistan

Senin, 22 Februari 2021 | 10:12 WIB
Foto : DetikNews Foto : DetikNews

RIAU24.COM -  Ledakan bom terpisah di Afghanistan menewaskan sedikitnya tiga orang termasuk seorang anak-anak dan melukai 20 lainnya pada Minggu, kata pejabat Afghanistan. Juru bicara polisi Kabul Ferdaws Faramarz mengatakan sebuah bom pinggir jalan menargetkan sebuah mobil polisi, menewaskan pengemudi dan seorang anak di dekatnya. Lima warga sipil lainnya termasuk anak-anak terluka.

Dilansir dari Aljazeera, ledakan kedua disebabkan oleh bom yang ditempatkan di pasar yang ramai di provinsi Helmand selatan, menewaskan satu warga sipil dan melukai 15 lainnya termasuk dua polisi, kata juru bicara kepolisian provinsi, Mohammad Zaman Hamdard. Tidak ada kelompok yang segera mengaku bertanggung jawab atas serangan apa pun. Pejabat polisi Afghanistan mengatakan bahwa penyelidikan sedang dilakukan.

Pemboman dan pembunuhan terjadi hampir setiap hari di ibu kota, Kabul, dalam beberapa bulan terakhir, menargetkan pasukan keamanan Afghanistan, pegawai pemerintah sipil, jurnalis, ulama, dan aktivis masyarakat sipil.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Perundungan, Karir Ji Soo Diramalkan Akan Hancur

Banyak serangan menggunakan bom lengket - alat peledak dengan magnet yang dipasang ke kendaraan dan diledakkan dengan remote control atau pengatur waktu. Pada hari Sabtu, setidaknya lima orang tewas setelah tiga ledakan berturut-turut mengguncang berbagai bagian kota.

Afiliasi lokal kelompok ISIL (ISIS) telah mengklaim bertanggung jawab atas beberapa serangan, tetapi banyak yang tidak diklaim, dengan pemerintah menyalahkan Taliban. Taliban membantah bertanggung jawab atas sebagian besar serangan itu.

Juru bicara polisi Ferdaws Faramarz mengatakan bahwa tiga ledakan "bom lengket" telah terjadi di lokasi berbeda antara pukul 08:00-10:00 pagi waktu setempat.  Faramarz mengatakan ledakan pertama telah melukai dua warga sipil, sedangkan ledakan kedua menewaskan dua tentara, serta seorang wanita. Bom ketiga menewaskan dua petugas polisi.

Sumber keamanan menyebut dua tentara yang tewas bekerja untuk Kementerian Pertahanan Afghanistan, meski pihak terkait belum mengkonfirmasi. Pembicaraan damai antara Taliban dan pemerintah Afghanistan yang dimulai pada bulan September lalu menemui jalan buntu. Meningkatnya kekerasan telah membuat pemerintahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden meluncurkan peninjauan kembali kesepakatan yang ditandatangani antara Washington dan Taliban tahun lalu, di mana AS akan menarik semua pasukannya dari Afghanistan dalam beberapa bulan ke depan.

Baca Juga: Ahli Bedah Plastik Sebut Wanita Inilah yang Memiliki Wajah Paling Sempurna di Dunia

Dalam perjanjian Doha yang ditandatangani pada Februari 2020, Taliban berkomitmen untuk melakukan pembicaraan damai dengan pemerintah Afghanistan dan secara signifikan mengurangi kekerasan. Sebagai bagian dari kesepakatan itu, Amerika Serikat berjanji untuk menarik semua pasukan internasional pada April tahun ini.

Namun, konflik kekerasan terus berlanjut di Afghanistan, sehingga sulit untuk melaksanakan kesepakatan tersebut. Pemerintahan AS yang baru di bawah Presiden Joe Biden sedang meninjau rencana penarikan tersebut. Ada sekitar 2.500 tentara AS dan 10.000 tentara NATO di Afghanistan sekarang.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...