Kisah Para Pemburu Koin India yang Memancing Koin Untuk Bertahan Hidup di Sungai Gangga

Minggu, 04 April 2021 | 00:40 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Banyak para pemburu Koin India yang mencari koin untuk bertahan hidup di Gangga suci, salah satu sungai terbesar di India. Saat aliran pemuja Hindu mencelupkan diri mereka ke sungai suci Gangga India untuk sebuah ritual yang dipercaya dapat memurnikan jiwa mereka, seorang anak laki-laki terjun ke air untuk menemukan kekayaannya.

Rahul Singh melarikan diri dari rumah di dekat negara bagian Uttar Pradesh dua tahun lalu dan bekerja serabutan sebelum pindah ke Haridwar, di mana seorang teman mengajarinya keterampilan berenang dan memetik koin.

Rahul Singh adalah satu dari lusinan pemetik koin yang mencari nafkah dengan mengambil persembahan yang dilemparkan ke jalur air oleh para peziarah yang mengunjungi kota suci Haridwar di utara.

Baca Juga: Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19



Setiap hari selama enam jam, anak berusia 13 tahun itu berenang dalam air setinggi dada dengan magnet yang ditempelkan pada tongkat panjang. Penguncian virus korona nasional tahun lalu membuat pengunjung Haridwar berkurang selama beberapa bulan, membuat Yadav berjuang untuk bertahan hidup dengan tabungan yang nilainya hanya sedikit.

Tapi seperti para peziarah, Raja Yadav memiliki keyakinan teguh pada dewi sungai, dan para pelancong kembali tahun ini, tidak terpengaruh oleh lonjakan kasus baru-baru ini. "Kami selalu percaya bahwa Gangga adalah ibu kami dan dia tidak akan pernah membiarkan anak-anaknya tidur dalam keadaan lapar," kata Raja Yadav kepada AFP.

Baca Juga: Rencana China Untuk Membuat Bendungan Super Himalaya Memicu Ketakutan di India

Sungai memainkan peran sentral dalam ritual agama Hindu, dengan para pemujanya melemparkan persembahan uang, pakaian, dan perhiasan ke dalam air untuk menunjukkan rasa syukur atas kelangsungan hidup.

Festival mandi Kumbh Mela tahun ini berlangsung di Haridwar, di mana lebih dari tiga juta orang mengambil bagian dalam ritual tersebut selama satu hari di bulan Maret. Pemburu harta karun bawah air menggunakan kaki mereka untuk mencari logam mulia di dasar sungai, atau menyelam dan mencari dengan mata telanjang.

Pengangkutan koin satu hari menambahkan hingga 300-400 rupee untuk setiap anak laki-laki, meskipun itu melonjak hingga 1.000 rupee selama Kumbh Mela, Raja Yadav mengatakan seperti dilansir dari AFP. Pedagang mengantongi komisi 20 persen untuk ditukar dengan uang kertas, sementara pembeli pasar gelap mengambil perhiasan dengan setengah harga eceran, dan peralatan tembaga dan baja dijual sebagai barang bekas.

Anak laki-laki itu mengambil kelapa dan perlengkapan keagamaan untuk dijual kembali jika koin tidak cukup. Para pengumpul koin seperti Yadav bekerja sepanjang tahun, menantang perairan yang lebih cepat dan lebih dalam dari curah hujan yang lebih deras selama musim hujan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...