Para Guru di San Diego Diperbolehkan Membawa Anak Mereka ke Tempat Kerja

Senin, 05 April 2021 | 15:39 WIB
google google

RIAU24.COM AS - Guru-guru di San Diego akan diperbolehkan membawa anaknya sendiri (yang masih dalam usia sekolah) untuk ikut bekerja bersama mereka, kesepakatan ini dicapai dengan serikat guru dan distrik.

The "Children in the Workplace Policy," adalah salah satu dari beberapa item yang disepakati antara San Diego Unified School District dan San Diego Education Association pada pertengahan Maret. Perjanjian tersebut akan berlaku untuk tahun ajaran 2020 hingga 2021.
Baca Juga: Kim Jong Un Eksekusi Menteri Universitas Karena Banyak Ngeluh dan Kurang Adakan Kelas Lewat Panggilan Zoom


Sesuai perjanjian tentatif dari 12 Maret, sekolah San Diego akan mengizinkan guru membawa anak-anak mereka sendiri jika mereka terdaftar di sekolah distrik sesuai protokol kesehatan dan pedoman keselamatan.

Jika opsi seperti itu tersedia untuk anak guru - dan tidak bertentangan dengan protokol kesehatan dan keselamatan - anak guru San Diego akan memiliki akses ke kesempatan belajar yang diperpanjang di sekolah guru.

"Permintaan ini lebih jauh menggambarkan bahwa anak-anak membutuhkan sekolah. Selama lebih dari setahun banyak orang tua harus membuat pilihan antara karier mereka dan pendidikan anak mereka. Tidak harus seperti ini. Jawabannya sederhana. Ajak semua siswa ke dalam ruang kelas penuh waktu, 5 hari seminggu, yang didukung oleh sains," Leslie Hofmeister, orang tua siswa di San Diego, mengatakan kepada Fox News.

Baca Juga: Remaja Ini Ciptakan Situs Merek Kecantikan Palsu Untuk Membantu Korban KDRT Agar Melaporkannya Saat Berpura-pura Berbelanja
"Ini akan menghilangkan kebutuhan guru untuk membawa anak mereka ke kelas dan akan mencegah potensi gangguan lain pada lingkungan belajar anak-anak kita," imbuhnya.

Siswa SDUSD saat ini sedang belajar dalam format hanya online dan diharapkan pindah ke model hybrid minggu depan.

Distrik, yang mencakup lebih dari 200 sekolah, mengatakan setiap sekolah telah menyelesaikan daftar periksa keamanan pembukaan kembali tentang langkah-langkah untuk mencegah penyebaran COVID.

"Saya melihat dua tema terkait. Pertama, serikat pekerja menuntut atau mendapatkan pengasuhan anak gratis dan pengecualian terhadap aturan keselamatan," kata Pendiri Reopen California Schools Jonathan Zachreson kepada Fox News.

"Alasan besar mengapa mereka menuntutnya adalah karena sekolah menawarkan rencana hibrida konyol yang tidak cocok untuk orang tua yang bekerja, yang merupakan tema dua. Semua rencana hibrida ini mengerikan. Waktu hari yang aneh. Siswa di rumah yang sama menjalani hari yang berbeda. Zoom di sekolah, tidak mengajar bahkan di tempat, dll. Jika sekolah kembali ke full-time, semua orang menang." katanya lagi.

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...