Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19

Selasa, 13 April 2021 | 14:12 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM - Pejabat tinggi pengendalian penyakit China mengatakan secara resmi mempertimbangkan untuk mencampurkan vaksin COVID, sesuai laporan Reuters.  Tujuannya adalah untuk meningkatkan tingkat perlindungan. Menurut data yang tersedia, vaksin Cina berada di urutan belakang seperti Pfizer dan Moderna dalam hal kemanjuran tetapi membutuhkan kontrol suhu yang lebih sedikit untuk menyimpannya.


"Inokulasi menggunakan vaksin dari jalur teknis yang berbeda sedang dipertimbangkan," kata Gao Fu, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, saat berbicara di depan pers.

Gao mengatakan langkah-langkah untuk "mengoptimalkan" proses vaksin berarti mengubah jumlah dosis dan jangka waktu di antaranya.

Baca Juga: Pasukan Israel Membunuh Pengunjuk Rasa Palestina di Tepi Barat

China telah mengekspor jutaan vaksin. Mereka telah mempertahankan suntikan dan mempertanyakan keamanan vaksin lain.

Di tengah kelangkaan data publik tentang vaksin Cina, di negara-negara yang bergantung pada Sinovac, muncul keraguan akan kemanjuran dan keamanannya. Kecemasan itu datang bersamaan dengan kekhawatiran terhadap meningkatnya kebergantungan kepada Cina. Meskipun demikian, penggunaan vaksin Cina sudah dimulai di lebih dari 25 negara. berdasarkan pelaporan independen di negara-negara tersebut bersama dengan pengumuman pemerintah dan perusahaan, menurut hitungan AP, vaksin Cina juga telah dikirim ke 11 negara lainnya.

Keberhasilan ini berpotensi menyelamatkan muka Cina, yang bertekad untuk mengubah dirinya dari sebagai objek ketidakpercayaan atas kesalahan penanganan awal wabah COVID-19, menjadi ‘juru selamat‘.

Sebagaimana India dan Rusia, Cina sedang mencoba membangun niat baik, dan telah berjanji untuk mempersiapkan sekitar 10 kali lebih banyak vaksin di luar negeri daripada yang didistribusikannya di negaranya sendiri.

Baca Juga: Tak Cuma Bantai Rakyat Palestina, Israel Juga Lecehkan Alquran, Kutip Surah Al Fiil Untuk Legitimasi Pemboman

"Kami melihat diplomasi vaksin mulai dimainkan secara ‘real-time‘ dengan Cina sebagai pemimpin dalam hal kemampuan untuk memproduksi vaksin di Cina dan membuatnya tersedia untuk pihak lain,'' kata Krishna Udayakumar, direktur pusat inovasi di Universitas Duke, Duke Global Health. "Beberapa vaksin diberikan sebagai sumbangan, lainnya dijual, dan beberapa dari vaksin dijual dengan pembiayaan utang terkait dengan itu."

Cina yang mengklaim sedang memasok "bantuan vaksin" ke 53 negara dan mengekspor ke 27 negara.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...