Badan Nuklir PBB Sebut Pengayaan Uranium di Iran Capai 60 Persen, Tuai Keprihatinan Besar Dari Berbagai Negara

Kamis, 15 April 2021 | 09:03 WIB
Foto : Republika Foto : Republika

RIAU24.COM -  Iran telah "hampir menyelesaikan persiapan" untuk meluncurkan 60 persen pengayaan uranium, kata pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) pada hari Rabu mengatakan Iran telah mengatakan akan mengaktifkan 1.024 lebih sentrifugal IR-1, generasi pertama mesin yang lebih tua di pembangkit nuklir Natanz.

Iran mengatakan kepada badan tersebut "pipa yang diperlukan sedang diselesaikan dan ... sentrifugal akan segera dimulai setelahnya" di Natanz, kata IAEA dalam sebuah pernyataan.

Iran pada hari Selasa mengumumkan akan meningkatkan pengayaan uranium hingga 60 persen, tingkat tertinggi yang pernah ada, sebagai tanggapan atas serangan yang dilaporkan yang mematikan listrik di situs tersebut.

Baca Juga: Diduga Ingin Memicu Kerusuhan, 4 Warga Palestina Tewas Ditembak Aparat Israel di Tepi Barat

Iran menyalahkan Israel atas ledakan di situs nuklir utamanya, yang terjadi ketika Teheran melanjutkan pembicaraan dengan kekuatan dunia di Wina mengenai pemulihan perjanjian nuklir 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Presiden Hassan Rouhani mengatakan keputusan untuk meningkatkan pengayaan uranium setelah serangan itu adalah "jawaban atas kejahatan Anda", mengatakan Israel berharap untuk menggagalkan pembicaraan yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Teheran yang rusak. Otoritas Israel belum mengomentari serangan itu.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji tidak akan pernah mengizinkan Teheran mendapatkan senjata nuklir. Sementara langkah Iran membuat pengayaan di bawah level senjata 90 persen, itu adalah langkah yang singkat. Iran bersikeras bahwa program nuklirnya untuk tujuan damai.

Keputusan untuk meningkatkan pengayaan datang ketika negosiator dari sisa penandatangan JCPOA - Rusia, China, Jerman, Prancis, Inggris, Uni Eropa dan Iran - bersiap untuk melanjutkan negosiasi tentang Amerika Serikat yang bergabung kembali dengan perjanjian tersebut.

Washington secara sepihak menarik diri dari perjanjian pada 2018 di bawah mantan Presiden AS Donald Trump, tetapi pemerintahan Presiden Joe Biden mengatakan akan bergabung kembali jika Iran kembali mematuhi kesepakatan. Iran mengatakan tidak akan kembali pada kepatuhan sampai AS mencabut sanksi keras yang dikenakan padanya sejak penarikan AS.

Baca Juga: Demi Cegah Korupsi, Pemerintah Negara Ini Larang PNS dan Anggota Komunis Pesta Ulang Tahun

Prancis, Jerman dan Inggris Raya, semua pihak dalam kesepakatan nuklir, mengeluarkan pernyataan bersama pada hari Rabu mengungkapkan "keprihatinan besar" mereka atas keputusan Iran untuk meningkatkan pengayaan.

"Ini merupakan perkembangan yang serius karena produksi uranium yang diperkaya merupakan langkah penting dalam produksi senjata nuklir," kata negara-negara tersebut. "Iran tidak memiliki kebutuhan sipil yang kredibel untuk pengayaan di tingkat ini."

Arab Saudi, saingan regional untuk Iran mengatakan memperkaya pada tingkat itu "tidak dapat dianggap sebagai program yang dimaksudkan untuk tujuan damai."

"Kerajaan menyerukan kepada Iran untuk menghindari eskalasi dan tidak membuat keamanan dan stabilitas kawasan menjadi lebih tegang, dan untuk terlibat secara serius dalam negosiasi saat ini," kata Arab Saudi dalam sebuah pernyataan.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyebut pengumuman Iran "provokatif," mengatakan langkah tersebut menimbulkan pertanyaan tentang keseriusan Teheran atas pembicaraan nuklir di Wina. Sementara itu, pemimpin tertinggi Iran menolak tawaran awal pada pembicaraan di Wina sebagai "tidak layak untuk dilihat."

“Tawaran yang mereka berikan biasanya sombong dan memalukan (dan) tidak layak untuk dilihat,” kata Ayatollah Ali Khamenei dalam sebuah pidatonya.

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...