Takut COVID, Bayi Ini Dibiarkan Kelaparan Selama 2 Hari di Samping Ibunya yang Telah Meninggal Di Pune

Senin, 03 Mei 2021 | 13:57 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Dalam insiden tragis, seorang bayi ditemukan di samping jenazah ibunya di dalam rumah mereka di dekat Maharashtra's Pune. Juga ditemukan bahwa bayi tersebut telah berada di sana tanpa makanan atau air sejak ibunya meninggal, menurut laporan NDTV.

Yang lebih mengerikan adalah kenyataan bahwa tidak ada yang menghubungi keluarga sang bayi karena takut Covid-19; sehingga bau busuk yang memaksa pemilik rumah untuk memanggil polisi ke rumah yang terletak di Pimpri Chinchwad.

zxzc1

Pada hari Senin, polisi masuk ke rumah dan menemukan tubuh wanita itu dan bayi berusia 18 bulan di sebelahnya.

Wanita itu diduga meninggal pada hari Sabtu, yang berarti bayinya kelaparan, tidak ada makanan atau air selama dua hari.

Meskipun tetangga menolak untuk menggendong bayi itu, polisi polisi Sushila Gabhale dan Rekha Waze mengambil alih dan memberinya makan. “Saya juga punya dua anak, satu delapan tahun, satu enam tahun. Bayi itu saya rawat seperti anak saya sendiri, dia minum susu dengan sangat cepat karena dia sangat lapar,” kata Sushila Gabhale.


Rekannya, Rekha, mengatakan anak itu secara ajaib baik-baik saja, kecuali mengalami demam.

"Anak itu sedikit demam saat kami bawa ke dokter. Dia menyuruh kami memberinya makan dengan baik, selebihnya tidak ada masalah. Setelah memberi makan bayi itu biskuit dengan air, kami membawa anak itu ke rumah sakit pemerintah untuk tes corona," katanya. dia berkata.

Tes Covid-19 pada bayi ternyata negatif dan dia dipindahkan ke aula milik pemerintah. Hasil otopsi ibunya belum mengungkapkan bagaimana dia meninggal dan tidak diketahui apakah dia menderita Covid1-9 atau tidak.

Baca Juga: Alasan Israel Gempur Jalur Gaza Terkuak, Ini Jawabannya

"Suami wanita itu dilaporkan pergi ke Uttar Pradesh untuk bekerja. Kami menunggu dia kembali," kata  Inspektur Polisi (Kejahatan) Prakash Jadhav.

Maharashtra pada hari Jumat melaporkan 62.919 kasus COVID-19 baru dan 828 kematian, kata departemen kesehatan negara bagian. Kenaikan harian dalam kasus kurang dari penambahan hari Kamis sebesar 66.159, tetapi jumlah kematian meningkat dibandingkan dengan 771 hari sebelumnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...