Setelah 10 Hari Alami Cegukan, Presiden Brasil Akan Dioperasi

Kamis, 15 Juli 2021 | 13:28 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah dipindahkan ke sebuah rumah sakit di Sao Paulo untuk menjalani tes pada usus yang dikhawatirkan mengalami penyumbatan, menurut informasi dari kantor pemerintah Brazil pada Rabu, setelah pemimpin sayap kanan itu mengalami serangan cegukan kronis selama 10 hari.

Pria berusia 66 tahun itu telah mengeluh secara terbuka tentang cegukan setelah menjalani operasi implan gigi pada 3 Juli.

Baca Juga: Patah Hati Setelah Anaknya Tewas Dalam Kecelakaan Tragis, Pria Ini Ingin Berikan Satu Pelukan Terakhir



Rumah sakit Vila Nova Star di Sao Paulo, tempat Bolsonaro sekarang dirawat, mengatakan pada Rabu malam bahwa presiden akan tetap berada di rumah sakit "awalnya di bawah manajemen konservatif" menyusul laporan bahwa ia akan memerlukan operasi darurat.

Menteri Komunikasi Fabio Faria mengatakan jadwal presiden akan dihapus selama 48 jam. Putra Bolsonaro, Flavio, berbicara kepada stasiun radio Jovem Pan, mengatakan bahwa pada hari sebelumnya sang ayah telah dipindahkan ke unit perawatan intensif di Brasilia dan diintubasi.

“Dia akhirnya diintubasi agar dia tidak menghirup cairan yang keluar dari perutnya,” kata Flavio Bolsonaro dalam wawancara.

Kantor kepresidenan mengatakan dia telah dibawa ke rumah sakit militer di ibu kota Brasilia "untuk menjalani tes dan menyelidiki penyebab cegukan".

Baca Juga: Tewas di Acara Ulang Tahunnya, Kematian Remaja Ini Timbulkan Misteri

“Ini terjadi pada saat Presiden Jair Bolsonaro sedang melalui periode terburuk selama 2 1/2 tahun masa kepresidenannya,” kata Monica Yanakiew dari Al Jazeera, yang berada di Rio de Janeiro. "Senat sedang menyelidiki penanganan pemerintah terhadap pandemi COVID-19 dan popularitasnya mendapat pukulan telak."

Tak lama setelah berita transfernya ke Sao Paulo, Bolsonaro memposting di halaman Facebook-nya foto dirinya tersenyum dengan mata tertutup dan berbaring di ranjang rumah sakit yang ditutupi sensor dan kabel.
“Saya berterima kasih kepada semua orang atas dukungan dan doa mereka,” kata Bolsonaro dalam postingan tersebut.

Kesehatan Bolsonaro telah menjadi masalah bagi sebagian besar masa kepresidenannya, setelah ia ditikam di ususnya dalam kampanye pada 2018 dan hampir meninggal. Serangan itu membutuhkan beberapa operasi tindak lanjut. Legislator federal Pro-Bolsonaro Bia Kicis menulis di Twitter pada hari Rabu bahwa rawat inap Bolsonaro adalah "konsekuensi dari penusukan 2018".

Presiden menghadapi protes massal dan penyelidikan komisi Senat atas penanganan pemerintahnya terhadap pandemi virus corona, yang telah menewaskan lebih dari 535.800 orang hingga saat ini, menurut data Universitas Johns Hopkins. Bolsonaro juga dituduh gagal menanggapi dugaan penyimpangan dalam pengadaan vaksin COVID-19 dari India oleh kementerian kesehatan Brasil. Setelah laporan penyimpangan menjadi publik, pemerintah menangguhkan kontrak.

Mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui masalah ini, kantor berita Reuters melaporkan pada hari Senin bahwa polisi federal Brasil telah secara resmi membuka penyelidikan terhadap Bolsonaro atas tuduhan tersebut. Pemimpin sayap kanan itu juga dituduh bulan ini mengambil bagian dalam skema untuk memotong gaji para pembantunya ketika dia menjabat sebagai wakil federal.

Presiden telah membantah semua tuduhan terhadapnya. Namun jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan popularitasnya merosot, yang bisa menjadi berita buruk menjelang pemilihan yang dijadwalkan tahun depan.

Selama akhir pekan, survei Datafolha menunjukkan 54 persen orang Brasil mendukung langkah yang diusulkan oleh majelis rendah negara itu untuk membuka proses pemakzulan terhadap Bolsonaro, dibandingkan dengan 42 persen yang menentangnya. Ini adalah pertama kalinya mayoritas orang Brasil mendukung tindakan seperti itu.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...