Siap-Siap, Fenomena Goyangan Bulan Akan Ciptakan Banjir Besar di Bumi, Dimulai Pada Tahun 2030

Jumat, 16 Juli 2021 | 09:30 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM - Perubahan alami yang akan datang di orbit Bulan – yang disebut “goyangan” Bulan – ditambah dengan naiknya permukaan laut yang disebabkan oleh perubahan iklim dapat menyebabkan rekor banjir di Bumi di tahun-tahun mendatang, menurut laporan sebuah studi oleh badan antariksa Amerika Serikat NASA dan ditemukan oleh Universitas Hawaii.

Banjir rekor diproyeksikan akan dimulai pada 2030-an dan 10 tahun terakhir, menurut penelitian, yang berfokus pada efek fenomena di AS.

Ada 600 banjir akibat air pasang di AS pada 2019, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional. Jumlah itu diperkirakan akan meningkat beberapa kali lipat hingga tahun 2030-an, menurut penelitian yang dipublikasikan di majalah Nature Climate. Banjir diproyeksikan terjadi secara berkelompok yang bisa berlangsung selama satu bulan atau lebih.

Sementara banjir pasang yang dimaksud melibatkan lebih sedikit air dan sering dianggap kurang merusak daripada banjir yang disebabkan oleh gelombang badai, "itu adalah akumulasi efek dari waktu ke waktu yang akan berdampak", Phil Thompson, asisten profesor di University of Hawaii dan memimpin penulis studi, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan



“Jika banjir 10 atau 15 kali sebulan, sebuah bisnis tidak dapat terus beroperasi dengan tempat parkir di bawah air. Orang-orang kehilangan pekerjaan karena tidak bisa bekerja,” katanya. “Merembes tangki septik menjadi masalah kesehatan masyarakat.”

Apa yang disebut "goyangan" Bulan bukanlah fenomena baru. Ini pertama kali dilaporkan pada tahun 1728 dan merupakan bagian dari siklus alam 18,6 tahun. Selama paruh pertama siklus, pasang surut reguler Bumi ditekan. Selama paruh kedua, pasang surut, menurut NASA.

Bulan saat ini berada di paruh amplifikasi siklusnya, telah menyebabkan peningkatan banjir di banyak pantai, akibat dari permukaan laut yang tinggi yang disebabkan oleh perubahan iklim, menurut NASA.

Satu dekade lagi kenaikan permukaan laut akan memiliki konsekuensi yang parah ketika Bulan kembali berada di paruh amplifikasi siklusnya, para peneliti menemukan, yang mengakibatkan gelombang banjir di semua garis pantai daratan AS, Hawaii dan Guam dan hanya menyisakan garis pantai jauh di utara seperti Alaska. .

Para peneliti mempelajari 89 lokasi pengukur pasang surut di wilayah pesisir di seluruh negara bagian dan teritori AS, siklus astronomi dan kemungkinan fenomena yang mempengaruhi pasang surut untuk membuat proyeksi, yang membentang hingga 2080.

Baca Juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Administrator NASA Bill Nelson, dalam sebuah pernyataan, mengatakan penelitian ini sangat penting untuk memungkinkan daerah pesisir bersiap menghadapi masa depan yang lebih banjir. "Kombinasi tarikan gravitasi Bulan, naiknya permukaan laut, dan perubahan iklim akan terus memperburuk banjir pesisir di garis pantai kita dan di seluruh dunia," katanya.

“Tim Perubahan Permukaan Laut NASA memberikan informasi penting sehingga kami dapat merencanakan, melindungi, dan mencegah kerusakan lingkungan dan mata pencaharian masyarakat yang terkena dampak banjir.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...