Teriakkan Allahu Akbar, Jadi Salah Satu Bentuk Protes Menentang Taliban yang Dilakukan Warga Afghanistan

Rabu, 04 Agustus 2021 | 12:39 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM - Pada Senin malam, Ahmadullah Azadani naik ke atap rumahnya di kota Herat, Afghanistan Barat dan menunggu sesuatu yang tidak terpikirkan di kota itu bahkan seminggu sebelumnya. Dia menunggu di atapnya menghadap ke kota kuno, sampai dia mendengar satu suara memanggil: "Allahu Akbar" (Tuhan Maha Besar), berulang-ulang.

Mulanya hanya satu suara di kejauhan, lalu tiba-tiba suara itu meningkat hingga menjadi teriakan yang menggema di sekitar kota yang baru beberapa hari lalu jatuh ke tangan Taliban. Azadani, yang telah kembali ke negara asalnya Herat dari ibukota Afghanistan Kabul beberapa bulan lalu, mengatakan dia belum pernah menyaksikan hal seperti itu sebelumnya.

“Saya belum pernah melihat orang-orang kami bergabung dalam dukungan vokal seperti itu kepada pasukan mereka dan orang-orang yang berjuang bersama mereka,” katanya, merujuk pada milisi sukarelawan yang dikenal sebagai “pasukan pemberontak” yang mengangkat senjata dengan Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan di wilayah mereka. berjuang untuk mengusir kemajuan Taliban menuju kota.

Baca Juga: Mengenal Xu Jiayin, Pemilik Properti China yang Punya Utang Terbesar di Dunia: Rp4,260 Triliun

Bagi anak muda seperti Azadani, tangisan itu mengingatkan kembali pada kisah-kisah yang diceritakan orang tua mereka tentang pemerintahan komunis dan pendudukan Soviet berikutnya pada 1980-an.

Kemudian, seperti sekarang, orang-orang naik ke atap mereka untuk menentang pemerintahan komunis brutal yang didukung Soviet di negara mereka. Pada saat itu, Herat adalah salah satu kota pertama yang melihat masyarakat bangkit melawan apa yang dilihat sebagai pemerintahan yang tidak Islami oleh jutaan warga Afghanistan di seluruh negeri.

“Kejadian tadi malam memunculkan kembali semua cerita bagi mereka yang hidup pada masa komunis, dan mereka, pada gilirannya, mengingatkan generasi muda seperti saya tentang peristiwa semacam ini di masa lalu,” katanya.

Azadani menggambarkan pengalaman itu sebagai momen sekali seumur hidup. “Saya merasakan harapan, komunitas, dan rasa memiliki, sekaligus,” katanya.

“Di masa lalu, orang-orang melakukan ini terhadap negara komunis termasuk terhadap tentaranya. Sekarang, kami melakukannya untuk mendukung Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan kami dan gerakan perlawanan nasional, dan untuk mengatakan 'TIDAK' besar kepada Taliban," katanya.

Dalam beberapa jam, video tangisan itu memenuhi media sosial Afghanistan, karena warga Afghanistan di dalam dan luar negeri mengungkapkan sentimen serupa tentang rekaman itu. Fakta bahwa minggu lalu telah menyaksikan serangan Taliban di kota-kota Herat, Kandahar dan Lashkar Gah hanya menambah rasa kebanggaan kolektif itu.

Pada Selasa pagi, Presiden Ashraf Ghani menyatakan dukungannya dalam sebuah pidato kepada media. “Tadi malam, orang-orang Herat menunjukkan dengan tepat siapa yang mewakili tangisan Allahu Akbar.”

Ali A Olomi, seorang profesor Afghanistan-Amerika dari Sejarah Timur Tengah dan Islam, mengatakan fakta bahwa orang-orang memilih “Allahu Akbar” sebagai seruan pembangkangan mereka kepada Taliban sangat mendalam.

Baca Juga: Alami Krisis Setelah Taliban Berkuasa, PBB Kucurkan Dana Darurat Rp 641 Miliar untuk Bantu Afghanistan

“Ini adalah pernyataan bahwa Tuhan, tidak peduli keadaan apakah dalam kemenangan, atau kekalahan, lebih besar dari apapun dan semua. Ini adalah seruan pembangkangan ketika menghadapi penindas yang luar biasa, atau mengalami perubahan penganiayaan,” katanya kepada Al Jazeera.

“Bahkan dalam keadaan yang mengerikan itu, Tuhan dapat mengatasi segalanya. Dalam kemenangan, itu adalah pengingat kerendahan hati dan seruan terima kasih. Dalam kekalahan, itu adalah proklamasi harapan dan pembangkangan,” kata Olomi tentang pentingnya frasa tersebut.

Dalam beberapa bulan terakhir, media sosial telah menjadi tempat propaganda baru bagi kedua belah pihak dalam konflik Afghanistan, dan pada Senin malam, beberapa akun pendukung Taliban mencoba mengklaim bahwa tangisan itu mendukung kelompok tersebut.

“Saya berbicara dengan orang-orang. Saya tinggal disini. Saya dapat mengatakan dengan pasti tidak ada yang melakukannya untuk Taliban. Itu adalah pesan yang sangat jelas kepada Taliban bahwa kami tidak menginginkan Anda. Semua orang mengatakan mereka melakukannya untuk menunjukkan pembangkangan mereka," kata Azadani.

Pada Selasa malam, giliran Kabul.

Meskipun ledakan hebat terjadi hanya satu jam dari waktu mulai pukul 9 malam (16:30 GMT), orang-orang masih naik ke atap dan jalan-jalan untuk meneriakkan “Allahu Akbar”. Selama lebih dari 40 menit, suara anak-anak, pria dan wanita terdengar dari kota, bahkan ketika suara tembakan dan asap membumbung dari lokasi ledakan. Video online menunjukkan orang-orang berkumpul di jalan-jalan di berbagai bagian ibu kota, mengibarkan bendera tiga warna negara.

Namun Kabul tidak sendirian, media sosial Afghanistan tiba-tiba dipenuhi video aksi serupa di provinsi Nangarhar, Khost, Kunar dan Bamiyan.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...