Pembunuh Berantai Gary Heidnik, Uskup Gereja yang Paksa Korbannya Makan Daging Manusia

Rabu, 01 September 2021 | 11:40 WIB
google google

RIAU24.COM - Gary Heidnik lahir di Ohio pada 1943. Dia mengalami masa kecil sulit penuh kekerasaan di mana ayahnya diduga melecehkannya.

Dia bergabung dengan Angkatan Darat dan keluar karena masalah mental. Gary lalu bekerja sebagai perawat sebelum akhirnya berpindah haluan menjadi pemuka agama.

Gary Heidnik menangkap wanita yang disebut-sebut sebagai korban pertamanya, Josefina Rivera, pada 1986. 

Baca Juga: Kuasa Hukum Bos PT WBN - TGP Nilai Dakwaan JPU Tidak Sah

Seperti semua wanita yang ditargetkan Gary Heidnik, Rivera adalah seorang pelacur, Rivera setuju saat diajak Gary ke rumahnya untuk berhubungan seks. Sementara Rivera mengenakan pakaiannya setelah selesai, Gary Heidnik muncul dari belakang dan mencekiknya. 

Kemudian Gary menyeretnya ke ruang bawah tanah, membelenggu anggota tubuhnya dengan rantai, dan menyegel bautnya dengan lem super. Gary Heidnik kemudian memukulinya dengan tongkat sampai dia berhenti teriak minta tolong.

“Yang dapat saya ingat hanyalah, seperti, proyektor film tentang hal-hal yang terjadi dalam hidup saya,” kenang Rivera.

Baca Juga: Kuasa Hukum Bos PT WBN - TGP Nilai Dakwaan JPU Tidak Sah

Gary menjadikan korbannya sebagai budak seks, memaksa mereka untuk menyiksa satu sama lain, menggiling salah satu tubuh mereka dan memaksa yang lainnya untuk memakan daging tersebut.

Namun, bagi 50 anggota jemaatnya, dia adalah Uskup Heidnik, kepala United Church of the Ministers of God. Mereka bertemu setiap hari Minggu di rumahnya untuk mendengar kisah unik tentang Alkitab.

Tapi bisakah jemaatnya bayangkan bahwa tepat di bawah kaki mereka di rumah sang uskup, ada enam wanita yang dirantai dan disiksa?

Kematian paling mengerikan di ruang bawah tanah itu adalah kematian Sandra Lindsay, seorang wanita cacat mental yang dibujuk Gary Heidnik tak lama setelah Rivera.

Lindsay tidak bisa menerima pelecehan itu sebaik yang lainnya, jadi Gary Heidnik memberinya hukuman dan membuatnya kelaparan selama berhari-hari. Setelah wanita malang itu tewas, Gary memotong tubuhnya menjadi beberapa bagian, memasak tulang rusuknya di oven, merebus kepalanya di atas kompor dan memasukkan lengan dan kakinya ke dalam freezer.

Kemudian dia menggiling dagingnya, mencampurnya dengan makanan anjing, dan memaksa korban wanita lain untuk memakannya.

Pada akhirnya, Josefina Rivera menyelamatkan mereka semua. Gary Heidnik menggunakan Rivera sebagai umpan untuk menangkap lebih banyak wanita. Dia membiarkan Rivera ke luar untuk merayu wanita lain dan memikat mereka untuk datang ke rumah Gary.

Rivera mengubungi 911 dan melaporkan kejahatan bejat Gary, polisi tiba dan langsung menangkapnya. Gary Heidnik dihukum pada Juli 1988 dan dijatuhi hukuman mati. Dia mencoba bunuh diri pada Januari berikutnya. Dia benar-benar mati tahun 1999 setelah disuntik oleh penjara di Pennsylvania.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...