Merasa Tertekan Dengan Sikap Ibu Mertuanya, Pria Ini Membunuh Bayinya dan Menikam Istri Dengan Pisau Daging

Senin, 13 September 2021 | 11:45 WIB
Foto : Daily Star Foto : Daily Star
<p>RIAU24.COM - Seorang suami yang membunuh bayi perempuannya dan menikam istri dan anak lainnya menyalahkan tindakan keji itu pada "stres" yang disebabkan oleh kunjungan ibu mertuanya ke rumah mereka.

Pria asal Israel bernama Barak Ben Ami, 35, membunuh putrinya yang berusia 10 bulan, Goni, setelah menikamnya di leher dan dada. Dia kemudian hampir membunuh mantan istrinya Liron Dror dan putri mereka yang lain, yang berusia tiga tahun.

Ben Ami menikam keduanya di leher dan dada, namun mereka selamat.

Baca Juga: Tragis, 10 Orang Tewas dan 5 Lainnya Hilang Saat Kapal Feri yang Membawa Siswa Terbalik Akibat Cuaca Buruk



Insiden traumatis pada Maret 2020 membuat Dror berusaha berlari keluar rumah ketika dia memegang pisau, tetapi dia menikamnya sebelum dia bisa pergi. Dilaporkan kekerasan pertama kali meletus ketika ibu istrinya meninggalkan rumah setelah mengunjungi Purim untuk festival keagamaan.

Ben Ami didakwa dengan pembunuhan dan dua tuduhan percobaan pembunuhan pada April 2020, dengan hukumannya sekarang selesai. Dia akan menjalani hukuman seumur hidup ditambah 20 tahun untuk kejahatan keji.

Jaksa menulis: "Tindakan kekerasan, agresif dan brutal terdakwa, di mana dia tidak ragu-ragu sebelum menyerang dan menikam putri dan istrinya berkali-kali, dengan argumen yang tidak masuk akal, menunjukkan bahayanya terhadap keselamatan publik."

Dia mengaku bersalah atas pembunuhan Goni di Pengadilan Negeri Lod, Minggu (12 September). Mantan istri si pembunuh, Liron Dror mengatakan kepada wartawan yang berkumpul di luar bahwa dia akhirnya menginginkan keadilan setelah pembunuhan kejamnya.

Baca Juga: Temukan Boneka Menyeramkan yang Tersegel di Dinding dan Diduga Telah Membunuh Pemilik Sebelumnya, Wanita Ini Ketakutan

Dia berkata: "Kami telah menunggu hari ini selama satu setengah tahun. Pagi hari pembunuhan itu kami tidak bisa berteriak, tetapi ini adalah momen di mana kami berteriak minta tolong dan meminta hukuman yang berat bagi pembunuh kami, yang tidak bertanggung jawab atas tindakannya. Ia bukanlah seorang ayah, ini monster. Saya berharap dia akan tetap di penjara selama sisa hidupnya sehingga kita tidak perlu hidup di bawah awan ketakutan."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...