Demi Keselamatan Keluarganya, Dua Tahanan Palestina Terakhir yang Melarikan Diri Akhirnya Menyerah Kepada Pasukan Israel

Minggu, 19 September 2021 | 17:07 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Polisi mengatakan dua pria, yang melarikan diri pada 6 September, ditemukan di distrik timur kota Jenin.

Israel mengatakan telah menangkap dua tahanan Palestina terakhir yang melarikan diri dari penjara dengan keamanan maksimum lebih dari 10 hari yang lalu.

Pembobolan penjara mempermalukan lembaga keamanan Israel, tetapi menyenangkan warga Palestina yang melihat anggota kelompok bersenjata yang dipenjara oleh Israel sebagai pahlawan dalam perjuangan untuk negara Palestina.

Baca Juga: Salah Ngomong, Jubir Gedung Putih Buru-buru Ralat Ikrar Sumpah Biden untuk Taiwan



Fouad Kamamji, ayah dari tahanan Ayham Kamamji yang ditangkap kembali pada hari Minggu subuh, mengatakan kepada TV lokal: “Dia [Ayham] mempertaruhkan nyawanya, keluar, dan berhasil sampai ke Jenin – terlepas dari semua bala bantuan militer, tentara dan semua teknologi yang dimiliki Israel, dia berhasil sampai ke Jenin" dan "bertahan selama dua minggu."

Orang-orang itu, yang terakhir dari enam yang melarikan diri dari penjara Gilboa pada 6 September, ditemukan di distrik timur kota Jenin, polisi mengumumkan di Twitter pada hari Minggu.

Polisi Israel mengidentifikasi orang-orang itu sebagai Ayham Nayef Kamamji dan Munadel Yacoub Infai'at. 

Kamamji, 35, ditangkap pada 2006 dan menjalani hukuman seumur hidup, dan Infai'at, 26, ditangkap pada 2019, menurut Klub Tahanan Palestina.

Fouad Kamamji mengatakan dia menerima telepon dari putranya pada pukul 01:45 yang memberitahukan bahwa dia dikepung oleh pasukan pendudukan Israel di Jenin.

"Demi keselamatan orang-orang yang saya tinggali, saya menyerahkan diri," kata Ayham kepada ayahnya, yang mengatakan dia terkejut dengan panggilan itu. "Saya mengatakan kepadanya: Semoga Tuhan menjaga Anda tetap aman."

Fouad menambahkan dia percaya rumah yang memberi Ayham tempat berteduh mewakili “patriotisme sejati” dan esensi rakyat Palestina.

Tentara Israel mengatakan orang-orang itu menyerahkan diri "setelah dikepung oleh pasukan keamanan" yang bertindak atas dasar intelijen.

Baca Juga: Aktor Hollywood Ini Tak Sengaja Tembak 1 Kru Hingga Tewas saat Syuting Film Rust


Warga Palestina di Jenin bentrok dengan pasukan Israel saat mereka menyerbu kota itu pada Minggu pagi, kata penduduk. Militer Israel mengatakan bentrokan pecah saat pasukan mundur, dengan penduduk melemparkan batu dan bahan peledak ke pasukan yang membalas dengan tembakan langsung.

Pihak berwenang Israel mengumumkan penangkapan kembali Mahmoud Abdullah al-Ardah, 46, dan Yaqoub Mahmoud Qadri, 49, di pinggiran selatan Nazareth pada Jumat malam. Zakaria Zubeidi, 46 dan Mohammed al-Ardah, 39, ditangkap di dekatnya pada Sabtu pagi, di desa Palestina Shibli-Umm al-Ghanam.

Pada sidang pengadilan di Nazareth pada hari Minggu, pihak berwenang Israel sekali lagi memperpanjang penahanan mereka selama dua belas hari untuk melanjutkan proses interogasi di mana mereka ditahan di Pusat Penahanan Jalama dekat Haifa.

Sementara itu, tahanan Ayham Kamamji dan Munadel Infai'at diharapkan hadir di pengadilan di Nazareth pada hari Minggu nanti, di mana diharapkan perintah penahanan mereka akan diperpanjang.

Keenam warga Palestina keluar dari penjara Israel dengan keamanan maksimum dengan menggali terowongan di bawah wastafel di sel mereka, menggunakan sendok, piring, dan bahkan pegangan ketel.

Pengacara mereka mengatakan orang-orang itu mulai bekerja di terowongan Desember lalu.

Pelarian yang berani mendominasi siaran berita selama berhari-hari dan memicu kritik keras terhadap layanan penjara Israel.

Warga Palestina telah memprotes untuk mendukung orang-orang di seluruh negeri, dan warga Palestina Israel merencanakan protes di sekitar sidang pengadilan pada hari Minggu.

Perdana Menteri Naftali Bennett memuji berbagai pasukan keamanan Israel yang bekerja untuk menangkap kembali orang-orang itu untuk “operasi yang mengesankan, canggih dan cepat”.

“Apa yang telah rusak – adalah mungkin untuk diperbaiki,” kata Bennett.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...