Microsoft Mengatakan Negara Inilah yang Berada Dibalik Lebih dari 50 Persen Peretasan Siber Diseluruh Dunia

Minggu, 10 Oktober 2021 | 15:05 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Klaim baru Microsoft tentang peretasan telah menempatkan Rusia dalam sorotan. 

Raksasa teknologi Amerika mengklaim telah menilai aktivitas peretasan yang didukung negara selama setahun terakhir . 

Berdasarkan ini, Microsoft menemukan bahwa Rusia memiliki program peretasan yang disponsori negara paling ketat, dengan mayoritas 58 persen .

Baca Juga: Resep Oseng Tempe Pedas


Kemampuan peretas meningkat 

Raksasa teknologi itu menambahkan bahwa sebagian besar target Rusia termasuk lembaga pemerintah Amerika Serikat, diikuti oleh Ukraina, Inggris, dan anggota NATO Eropa , Associated Press melaporkan.

Misalnya, peretasan SolarWinds yang tetap tidak terdeteksi untuk waktu yang lama menyebabkan pelanggaran data untuk Microsoft dan juga meningkatkan kemampuan peretas yang didukung Rusia hingga 32 persen pada 30 Juni. Tahun lalu, tingkat keberhasilan ini mencapai 21 persen.

Berlawanan dengan kepercayaan umum, upaya peretasan yang didukung negara China menyumbang kurang dari satu persen peretasan yang terdeteksi oleh Microsoft. 

Bahkan kemudian, Cina memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi dengan 44 persen.

Temuan ini dilaporkan dalam Laporan Pertahanan Digital tahunan Microsoft, yang menilai upaya peretasan yang dilakukan antara Juli 2020 dan Juni 2021.

Laporan itu menambahkan bahwa Amerika Serikat tetap menjadi negara yang paling ditargetkan dalam hal serangan ransomware.

Cristin Goodwin, kepala Unit Keamanan Digital Microsoft mengatakan kepada AP bahwa peretasan yang didukung negara telah mengalami lonjakan tingkat keberhasilan 10-20 persen. 

Baca Juga: Resep Lapis Daging khas Surabaya


Dalam temuan sebelumnya, Microsoft melaporkan bahwa upaya peretasan oleh Rusia telah melonjak 52 persen antara 2019-20.

Menurut laporan itu, program peretasan yang disponsori negara seperti itu dilakukan oleh banyak negara untuk mengumpulkan data intelijen dan untuk mengumpulkan keunggulan atas musuh mereka. 

Korea Utara mencatat tingkat kegagalan yang tinggi pada 94 persen kekalahan pada tahun lalu.

Meski begitu, laporan tersebut juga mengakui apa yang dapat dideteksi oleh perusahaan teknologi tersebut. Kebenaran tentang peretasan yang didukung negara mungkin jauh lebih jahat.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...