Luar Biasa, Jamur Himalaya Memiliki Bahan Kimia yang Mampu Digunakan Dalam Terobosan Penyembuhan Kanker Baru

Rabu, 13 Oktober 2021 | 08:30 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  Sebuah molekul yang ditemukan dalam jamur Himalaya dapat menghasilkan jenis kemoterapi baru, yang bisa menjadi pengobatan kanker revolusioner yang telah kita tunggu-tunggu.

Dilaporkan pertama kali oleh ScienceAlert , NUC-7738 disintesis oleh para peneliti di Universitas Oxford, dalam kemitraan dengan perusahaan biofarmasi NuCana yang berbasis di Inggris, itu masih dalam tahap pengujian eksperimental, namun, uji klinis yang baru dilaporkan menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk kandidat obat . 

Bahan utama dalam NUC-7738 disebut cordycepin, yang pertama kali ditemukan pada spesies jamur parasit Ophiocordyceps Sinensis -- umumnya dikenal sebagai jamur ulat.  Spesies ini diketahui membunuh dan membuat mumi larva ngengat dan sering digunakan sebagai ramuan di Cina.

Baca Juga: Apakah Anda Berusia 30-an, Ikuti Tips Kecantikan Ini Untuk Menghindari Penuaan Dini

Cordycepin pada dasarnya adalah analog nukleosida alami yang menawarkan berbagai efek anti-kanker, antioksidan dan anti-inflamasi dan juga dianggap sebagai parasit paling berharga di dunia. 

Cordycepin alami yang diekstrak dari O. Sinensis tidak sempurna -- cepat rusak dalam aliran darah dengan waktu paruh 1,6 menit dalam plasma, oleh enzim adenosine deaminase (ADA). Ini menunjukkan penyerapan yang buruk ke dalam sel, menunjukkan bahwa potensi sebenarnya molekul melawan sel tumor sangat berkurang. 

Untuk meningkatkan potensi cordycepin, NUC-7738 memanfaatkan beberapa keunggulan teknik yang memungkinkannya memasuki sel secara independen dari pengangkut nukleosida seperti Human Equilibrative Nucleoside Transporter 1 (hENT1). Tidak seperti cordycepin, NUC-7738 tidak memerlukan hENT1 untuk mendapatkan akses ke sel dan mengubah molekul, menunjukkan bahwa NUC-7738 tidak memerlukan enzim adenosin kinase dan tahan terhadap kerusakan dalam aliran darah sekaligus melindungi terhadap ADA.

Baca Juga: Tahukah Anda, Ternyata Minum Lemon Setiap Pagi Mampu Menurunkan Berat Badan

Studi yang melibatkan berbagai lini sel kanker manusia, menyoroti bahwa perubahan membuat sifat anti-kanker kandidat obat 40 kali lebih kuat daripada cordycepin. Hasil awal uji klinis pada manusia juga positif. Fase I dimulai pada 2019 dengan 28 pasien dengan tumor stadium lanjut yang resisten terhadap pengobatan reguler. 

Para peneliti mengatakan dalam studi mereka, "Temuan ini memberikan bukti konsep bahwa NUC-7738 mengatasi mekanisme resistensi kanker yang membatasi aktivitas 3'-dA dan mendukung evaluasi klinis lebih lanjut dari NUC-7738 sebagai pengobatan kanker baru."

Para peneliti sedang mengerjakan uji coba Tahap 2 setelah keamanan obat dinyatakan dan identifikasi rejimen pasien Tahap 2.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...