Pembunuhan Versace, Pemilik Brand Terkenal Dunia yang Dibunuh Pada Pagi Bolong

Kamis, 21 Oktober 2021 | 15:27 WIB
Gianni Versace Gianni Versace

RIAU24.COM - Pada 1978, Gianni Versace membuka butik pertamanya di Milan. Pada 1997, ia sudah memiliki 130 butik kelas atas di seluruh dunia.

Versace dibunuh oleh seorang pria bersenjata di tangga rumahnya di Ocean Drive.

Baca Juga: Pria Kazakhstan yang Nikahi Boneka Seks Habiskan Satu Minggu Berbulan Madu di Bulgaria: Pelayan Kaget Melihat Luna

Pagi itu seperti pagi lainnya pada tanggal 15 Juli 1997. Versace terbangun di Casa Casuarina, sebuah rumah besar bergaya Mediterania tahun 1930-an berlantai tiga dengan 10 kamar yang terletak di 1116 Ocean Drive.

Sekitar pukul 08:30, Versace berjalan-jalan ke News Cafe, yang terletak sekitar 0,3 mil selatan di 800 Ocean Drive.

Hanya mengenakan t-shirt putih, celana pendek hitam, dan sandal, Versace berjalan menyusuri jalan. Bukan hal yang aneh bagi penduduk setempat melihat tetangga mereka yang terkenal keluar dan berkeliling, menikmati komunitas kecil mereka. 

Versace sering mampir ke kafe untuk membeli majalah dan jus jeruk. Pagi itu, dia menghabiskan sekitar $15 untuk membeli lima majalah dan kembali ke rumah, kurang dari 10 menit berjalan kaki.

Baca Juga: Bekas Model Majalah Playboy dan Artis OnlyFans Ini Akui Tak Butuh Seks

Saat dia membuka gerbang rumahnya, sambil menyeruput kopi, dia ditembak oleh orang asing. Dengan pistol kaliber, orang itu menembak dua peluru ke bagian belakang kepala Versace.

“Kami di sana menyaksikan itu dan tidak ada yang bisa Anda lakukan. Darahnya bercucur begitu deras. Dia sedikit gemetar dan berhenti bergerak,” kata Eddie Bianchi, saksi mata yang bergegas menghampiri tubuh tak berdaya Versace.

Versace dibawa ke Ryder Trauma Center di Rumah Sakit Jackson Memorial di Miami, tujuh mil jauhnya. Tetapi pada pukul 09:15, dia dinyatakan meninggal.

Andrew Cunanan adalah pria berusia 27 tahun, dia keturunan Italia-Amerika Filipina yang dibesarkan di San Diego. Dilaporkan sebagai seorang jenius dengan IQ tinggi yang dapat mengoceh fakta, berkat ingatan yang fotografis, ia bernafsu akan kehidupan kelas atas, sering mengejar pria kaya yang lebih tua.

Karena dia menembak dalam jarak yang begitu dekat, saksi mata melihatnya berlari, dan pakaian yang dia kenakan ditemukan. Akhirnya, pada 23 Juli, tim polisi menemukan rumah perahu di daerah Miami tempat Cnanan bersembunyi. 

Ada bukti bahwa dia mencoba mendapatkan paspor palsu untuk meninggalkan negara itu. Ketika pihak berwenang mendekat, dia menembak dirinya sendiri dan tewas.

Tanpa catatan bunuh diri, tidak ada penjelasan mengapa Cunanan membunuh Versace, atau sudah berapa lama dia menargetkannya. Sekitar 2.000 pelayat menghadiri pemakaman Versace di gereja Katolik Roma Gotik Milan pada 22 Juli.

 

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...