China Menjadi Negara Terkaya Di Dunia, Berhasil Menyalip Amerika Serikat

Rabu, 17 November 2021 | 15:36 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM - China sekarang adalah negara terkaya di dunia, sebuah laporan di Bloomberg mengatakan ketika kekayaan global meningkat tiga kali lipat selama dua dekade terakhir dan China memimpin dan menyalip Amerika Serikat untuk posisi teratas.

Badan riset konsultan yang bekerja di McKinsey & Co. menganalisis neraca sepuluh negara berbeda yang, jika digabungkan, membentuk 60% dari total pendapatan dunia. Kekayaan bersih dunia naik menjadi $514 triliun yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2020, dari kekayaan bersih sebelumnya sebesar USD 156 triliun pada tahun 2000, dengan China mengambil bagian tunggal terbesar: hampir sepertiga dari pendapatan dunia. 

Baca Juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya

“Kami sekarang lebih kaya dari sebelumnya,” Jan Mischke, seorang mitra di McKinsey Global Institute di Zurich, mengatakan dalam sebuah wawancara. 

Menurut data keuangan global baru dari McKinsey & Co., yang awalnya dilaporkan oleh Bloomberg, kekayaan China melonjak menjadi $120 triliun, dari sebelumnya $7 triliun pada tahun 2000 — pertumbuhan kolosal yang tak terkatakan dari hari-harinya sebelum bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia, yang mempercepat pertumbuhannya. naik ke kekuasaan.

AS, sementara itu, telah mengalami kenaikan harga properti yang diredam, tetapi hampir dua kali lipat kekayaan bersihnya selama periode yang sama, menjadi $90 triliun. Cina dan AS adalah ekonomi terbesar di dunia, tetapi bagian terbesar dari kekayaan dunia dipegang oleh 10% rumah tangga terkaya. Dan mereka semakin kaya, menurut laporan itu.

Baca Juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul

Laporan McKinsey juga mengatakan 68% dari kekayaan bersih global terikat pada real estat, tetapi itu juga termasuk mesin, infrastruktur, peralatan, dan, meskipun terdiri dari porsi yang jauh lebih kecil, barang tidak berwujud seperti paten dan kekayaan intelektual.

Tidak termasuk dalam penilaian kekayaan global adalah aset keuangan, karena mereka seimbang dengan kewajiban. Misalnya, obligasi korporasi yang dipegang oleh investor tertentu masih sebanding dengan hutang saya dari perusahaan itu. Tetapi kenaikan tajam dalam kekayaan bersih dalam dua dekade terakhir telah melonjak melampaui peningkatan produk domestik bruto (PDB) global, sebagian besar berkat harga properti yang menggelembung, yang menurut laporan itu adalah akibat dari penurunan suku bunga.

Ini juga menyimpulkan bahwa harga aset telah meningkat hampir 50% lebih tinggi dari rata-rata jangka panjang mereka, dibandingkan dengan pendapatan. Dan itu bisa membuat beberapa orang mempertanyakan keberlanjutan ledakan kekayaan modern.

"Kekayaan bersih melalui kenaikan harga di atas dan di luar inflasi dipertanyakan dalam banyak hal," kata Mischke, dalam laporan Bloomberg. "Itu datang dengan semua jenis efek samping." Memang, kenaikan harga real estat dapat mendorong sebagian besar orang keluar dari pasar real estat, membawa kita lebih dekat ke krisis keuangan substansial seperti yang melanda AS pada 2008, pasca krisis gelembung perumahan. Dan ini juga bisa terjadi pada China, terutama dalam kasus utang pengembang properti seperti China Evergrande Group.

Laporan tersebut menambahkan bahwa solusi terbaik untuk guncangan sejarah dunia ini adalah agar kekayaan dunia mencapai investasi yang lebih produktif yang mampu memperluas PDB global secara bermakna. Tetapi jika kasus terburuk terjadi, harga aset mungkin runtuh, menyebabkan hingga sepertiga kekayaan global lenyap karena laba turun kembali untuk menyamai pendapatan dunia.

Ini adalah saat-saat yang menarik khususnya karena orang-orang terkaya di dunia menjadi jauh lebih kaya daripada sebelumnya, dengan yang termiskin mulai lebih menderita di negara-negara terkemuka dengan cara yang tidak terlihat setidaknya selama setengah abad.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...