Insiden Keracunan Makanan Sekolah China Mengirim Puluhan Siswa ke Rumah Sakit

Kamis, 02 Desember 2021 | 14:31 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Pihak berwenang di China tengah menahan dua bos sebuah perusahaan katering dan sedang menyelidiki empat pejabat pemerintah setelah puluhan siswa dirawat di rumah sakit setelah makan siang di sekolah minggu lalu.

Insiden tersebut meningkatkan pengawasan terhadap katering, cabang Henan dari Beijing Zhihong Catering Company, dan para pejabat menemukan bahwa perusahaan itu tidak memiliki izin usaha makanan yang diperlukan.

Dua pejabat dari otoritas pendidikan setempat dan dua dari otoritas pengawasan pasar sedang diselidiki.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara

Perusahaan Katering Beijing Zhihong diperintahkan untuk menangguhkan layanannya, dan makan siang di masa depan di sekolah akan dipasok oleh perusahaan baru minggu ini. Para siswa dikirim ke rumah sakit dan, sementara sebagian besar pulih relatif cepat, tiga harus tinggal di rumah sakit selama tiga hari karena penyakit itu, menurut Beijing News.

Wang Yong, kepala sekolah, menyesalkan bahwa dia tidak dapat mengubah perusahaan, meskipun kualitas makanannya buruk, karena telah dialokasikan ke sekolah oleh biro pendidikan setempat.

Dia menangis dalam sebuah wawancara televisi dan berkata: “Siswa saya ada di rumah sakit. Saya bukan kepala sekolah yang baik.”

Wang mengatakan meskipun banyak orang tua mengeluh tentang makan siang di sekolah, dia tidak dapat mengganti katering. Rekaman video komentar kepala sekolah itu dilihat 570 juta kali di Weibo dan 190 juta kali di aplikasi video pendek Douyin.

Makanan mengandung jumlah berlebihan E coli , bakteri yang biasanya tidak berbahaya tetapi beberapa jenis dapat menyebabkan diare, muntah dan sakit perut.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

“Tahu di makan siang rusak dan berubah asam, dan ada bau busuk di dagingnya,” kata seorang siswa kepada Henan TV. “Aku muntah setelah makan siang.”

Di Weibo, reaksinya adalah kemarahan, dengan satu orang mengatakan: "Insiden itu harus diselidiki secara menyeluruh, dan mereka yang bertanggung jawab atas kasus ini harus dihukum berat."

Orang lain berkata, “Kita harus menjaga berita ini di bawah sorotan sehingga pemerintah daerah akan tertekan untuk melindungi kepala sekolah ini. Kalau tidak, saya khawatir dia akan diganggu.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...