Studi Baru Menemukan Jika Merek Fashion Top Dunia Memicu Deforestasi Amazon Di Brasil

Kamis, 02 Desember 2021 | 14:45 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Hutan hujan Amazon sering disebut sebagai paru - paru planet ini dan menyumbang hampir setengah dari hutan dunia yang tersisa.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, hutan hujan Amazon telah kehilangan banyak wilayahnya karena penggundulan hutan yang merajalela untuk pertambangan, pertanian, dan lainnya, yang telah meningkatkan alarm di seluruh dunia.

Deforestasi Amazon 

Sekarang sebuah studi baru menemukan bahwa beberapa merek fesyen top dunia mungkin telah memainkan peran dalam  perusakan hutan hujan Amazon.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

Apa yang dikatakan penelitian?

Sebuah laporan baru oleh Stand.earth Research Group, sebuah perusahaan riset rantai pasokan telah mengklaim bahwa merek termasuk Nike, Adidas, Zara, H&M, Coach, LVMH, Prada, New Balance, Fendi Teva, dan UGG secara tidak langsung terkait dengan deforestasi Amazon .

Deforestasi Amazon 

Studi tersebut mengklaim bahwa industri ternak Brasil adalah pendorong utama deforestasi di Hutan Hujan Amazon. Industri ini didorong oleh permintaan daging sapi dan kulit. Kulit Brasil digunakan oleh penyamak kulit dan pabrikan di seluruh dunia untuk membuat produk-produk bermerek yang tak terhitung jumlahnya yang menghadap konsumen termasuk alas kaki dan produk fesyen kelas atas.

Studi tersebut, berdasarkan hampir 500.000 baris data adat, menyatakan bahwa 6,7 ​​juta hektar (16,5 juta hektar) hutan hilang di bioma hutan hujan Amazon Brasil selama dekade terakhir (2011-2020), menurut data pemerintah. Ini mengaitkan JBS, perusahaan daging/kulit terbesar di Brasil sebagai salah satu penyumbang deforestasi terbesar di Amazon.

Deforestasi Amazon

“ Semua perusahaan yang mengambil sumber langsung dari JBS atau tidak langsung dari JBS melalui pengolah kulit karena itu terkait dengan deforestasi hutan hujan Amazon ,” kata laporan itu.

“Selanjutnya, studi ini juga menunjukkan bahwa sementara JBS adalah pengekspor kulit terbesar dan yang paling terlibat dalam deforestasi, masalah ini mewabah di seluruh industri kulit Brasil — bukan hanya JBS. Ini termasuk perusahaan penyamakan kulit lain seperti Minerva dan Fuga Couros,” tambahnya.

Baca Juga: Kekurangan Pangan Akibat Inflasi, Protes Besar-Besaran Terjadi di Ibu Kota Tunisia

Sekitar 16,5 juta hektar hutan hilang di bioma hutan hujan Amazon Brasil selama dekade terakhir, kata laporan itu, mengutip data pemerintah Brasil. Dari kerugian itu, industri peternakan telah menjadi "penggerak tunggal terbesar," tambah laporan itu, merujuk pada sebuah studi dari World Resources Institute.

Deforestasi Amazon

Laporan tersebut, yang mengidentifikasi merek yang berpartisipasi dalam Kelompok Kerja Kulit, menyatakan bahwa “setiap koneksi individu bukanlah bukti mutlak bahwa satu merek menggunakan kulit deforestasi, ini menunjukkan bahwa banyak merek berisiko sangat tinggi dalam mendorong perusakan  hutan hujan Amazon Brasil.” Kelompok Kerja Kulit mampu melacak penyamakan kulit kembali ke rumah jagal, dan bukan ke peternakan. 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...