Enam Minggu Setelah Pariwisata Bali Dibuka Kembali, Publik Dibuat Bertanya-tanya Tentang Keberadaan Para Turis

Senin, 06 Desember 2021 | 14:19 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -   Sebelum pandemi, Dicky memperoleh hingga USD 20 sehari dengan menjajakan perhiasan kerajinan kerang kepada wisatawan di pantai-pantai ramai di pesisir barat daya Bali. Namun hampir dua bulan setelah Indonesia membuka kembali pintunya bagi pengunjung dari China dan 18 negara lainnya, turis internasional yang pernah diandalkan Dicky untuk penjualan masih sedikit dan jarang.

“Saya datang ke sini pada pukul delapan pagi dan telah berjalan mondar-mandir di pantai sepanjang hari. Saya mencoba, mencoba dan mencoba tetapi saya belum menjual satu pun sepanjang hari, ”katanya kepada Al Jazeera saat matahari merah darah yang sangat indah terbenam di Samudra Hindia di Pantai Pererenan akhir pekan lalu. “Saya tidak mengerti mengapa lebih banyak turis tidak datang sekarang setelah Bali dibuka lagi.”

Dicky bukan satu-satunya orang di pulau itu yang bingung dengan fakta bahwa tidak ada satu pun penerbangan internasional yang mendarat di Bali sejak bandara internasional dibuka kembali pada 14 Oktober. Metrik COVID-19 di pulau itu – hampir yang terendah yang tercatat sejak awal pandemi - hanya menambah teka-teki.

Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana Indonesia, rata-rata tujuh hari untuk kasus positif baru di Bali sekarang mencapai 11, rata-rata tujuh hari untuk kematian hanya satu sementara tingkat positif tujuh hari untuk individu yang diuji adalah 0,17 persen – yah di bawah ambang batas minimum WHO sebesar 1 persen untuk wilayah yang diklasifikasikan sebagai memiliki virus di bawah kendali. Jumlah vaksin juga jauh di atas rata-rata dunia 42,7 persen, dengan lebih dari 77 persen dari semua orang dewasa divaksinasi lengkap di Bali, menurut Kementerian Kesehatan Indonesia.

Tetapi enam minggu setelah negara itu dibuka kembali, hanya 153 orang di seluruh dunia yang mengajukan visa turis, menurut Direktorat Jenderal Imigrasi Indonesia.

Rendahnya minat tersebut mencerminkan survei International Air Transport Association yang menunjukkan 84 persen masyarakat tidak berminat berlibur di destinasi yang memerlukan karantina, dan Indonesia memberlakukan wajib karantina hotel yang baru-baru ini diperpanjang sebagai tanggapan atas varian Omicron.

“Bahkan dengan karantina singkat, tidak ada yang akan datang ke Bali,” kata Profesor Universitas Udayana I Gusti Ngurah Mahardika, ahli virus paling senior di pulau itu.

Baca Juga: Sejarah Teh Saat Pertama Kali Mendarat di Indonesia

Pesan pemerintah dan kebijakan imigrasi yang membingungkan, kompleks, terus berubah, dan terkadang kontradiktif juga membuat turis internasional menjauh.

Thailand telah memperkenalkan kembali visa kedatangan gratis bagi wisatawan, tetapi mereka yang ingin mengunjungi Indonesia harus mengajukan permohonan visa di kedutaan atau konsulat asing dan membutuhkan agen perjalanan untuk bertindak sebagai penjamin. Dan mereka harus menunjukkan bukti pemesanan akomodasi selama masa tinggal mereka di Indonesia – cara yang pasti untuk memuaskan nafsu berkelana setiap pelancong pemberani.

“Tidak ada pernyataan yang jelas dari pemerintah tentang apa yang ingin dicapai, proses untuk sampai ke sana, atau pedoman sederhana untuk calon wisatawan,” tulis ahli statistik yang berbasis di Bali Jackie Pomeroy di 'Bali Covid-19 Update' yang populer. Halaman Facebook.


Hanya 153 orang yang mengajukan visa turis ke Indonesia sejak negara itu mulai dibuka kembali untuk turis enam minggu lalu [Al Jazeera]

Dan sebagai pukulan bagi sektor pariwisata domestik yang melihat hingga 20.000 orang Indonesia terbang ke pulau itu setiap hari pada bulan November, pembatasan telah diberlakukan kembali untuk periode 24 Desember hingga 2 Januari.

Klub pantai, restoran, dan klub malam tidak dapat menyelenggarakan acara Natal atau merayakan Malam Tahun Baru, sementara suara-suara di media sosial khawatir semua perjalanan liburan di Indonesia akan dilarang selama periode liburan puncak.

Kurang dari sebulan yang lalu, Profesor Gusti menyarankan Indonesia untuk menghentikan karantina sama sekali bagi pelancong internasional yang divaksinasi lengkap yang dites negatif sebelum keberangkatan dan pada saat kedatangan. Tapi itu sebelum WHO mengidentifikasi Omicron sebagai varian kekhawatiran, melemparkan kunci radioaktif ke dalam reboot industri perjalanan global yang telah lama ditunggu-tunggu.

Pada 28 November, Indonesia, menggemakan langkah-langkah oleh Inggris, Australia dan Amerika Serikat, melarang kedatangan non-penduduk dari Afrika Selatan atau salah satu dari delapan negara Afrika lainnya. Itu juga melarang pelancong dari Hong Kong, yang telah melaporkan kasus keempat varian Omicron. Namun itu tidak melarang pelancong dari Inggris, di mana 246 kasus varian telah dilaporkan pada hari Minggu - jenis kebijakan spontan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres digambarkan sebagai "perjalanan apartheid".

Baca Juga: Geng Gobyos Selanggera Event Work Out Rasa Konser Untuk Menciptakan Suasana Olahraga yang Berbeda

Indonesia juga memperpanjang karantina untuk kedatangan dari semua negara lain dari tiga menjadi tujuh hari. Kurang dari seminggu kemudian diperpanjang lagi, kali ini menjadi 10, masa karantina terlama di Indonesia sejak awal pandemi. Aturan baru yang ketat memaksa Garuda, maskapai penerbangan nasional negara itu, untuk menghentikan penerbangan internasional pertama yang direncanakan ke Bali dalam 20 bulan dari Bandara Haneda di Jepang pada 5 Desember. Penerbangan mingguan berikutnya juga telah dihapus dari situs web maskapai.

Perkembangan tersebut telah meredam harapan Bali untuk menghidupkan kembali pariwisata tahun ini, yang menyumbang sekitar 60 persen dari kegiatan ekonomi sebelum pandemi. Produk domestik bruto (PDB) pulau itu menyusut hanya kurang dari tiga persen pada kuartal ketiga, setelah berkontraksi hampir 10 persen pada 2020.

PDB nasional Indonesia meningkat 3,5 persen pada periode yang sama, menjadikan Bali sebagai provinsi di Indonesia yang paling terpukul oleh pandemi dari perspektif ekonomi selama dua tahun berturut-turut.


Dengan keunikan budaya dan keindahan alamnya, Bali menjadi tujuan paling populer bagi wisatawan asing yang berkunjung ke Indonesia sebelum pandemi melanda. Negara telah berhasil menekan virus, tetapi beberapa pengunjung telah kembali [Fikri Yusuf/Antara Foto via Reuters]

Monster pariwisata global yang pernah memberi makan Bali mungkin tidak akan pulih ke level 2019 hingga 2024, menurut perusahaan konsultan manajemen McKinsey & Company yang membuat prediksi pada Juni berdasarkan berbagai skenario yang meneliti efek penahanan virus.

Pengamat di Bali pun merasakan hal yang sama.

“Sejarah telah menunjukkan bahwa Bali sangat tahan terhadap bencana tetapi pulau ini akan membutuhkan satu atau dua tahun lagi untuk pulih,” kata Mark Ching, direktur Tamora Group, pengembang properti terkemuka di pulau itu. “Bukan hanya membuka perbatasan. Orang-orang perlu merasa aman sebelum mereka melakukan perjalanan lagi.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...