Disegani di Dunia, Begini Perjuangan Jenderal Sutiyoso saat Pendidikan Kopassus: Kulit Kaki Lepas hingga Disiksa Layaknya Tawanan

Selasa, 11 Januari 2022 | 09:10 WIB
google google

RIAU24.COM -  Pendidikan calon prajurit Kopassus (Komando Pasukan Khusus) memiliki latihan sangat berat yang harus dilalui. Hanya mereka yang bermental baja, pantang menyerah, dan memiliki tekad kuat yang bisa lulus dan layak menyandang Baret Merah dan pisau Komando.

Prajurit Komando adalah prajurit pilihan karena masalah yang dihadapi juga khusus dan terpilih. Untuk itu, pendidikan dan latihan yang keras dan berat menjadi menu sehari-sehari prajurit Komando. Tujuannya, agar mereka terbiasa dan tidak kaget saat berada di medan operasi sesungguhnya.

Kerasnya pendidikan dan latihan prajurit Komando juga diungkapkan Letjen TNI (Purn) Sutiyoso dalam buku biografinya berjudul “Sutiyoso The Field General: Totalitas Prajurit Para Komando”. Mantan Gubernur DKI Jakarta ini bercerita bagaimana prajurit Kopassus digembleng dengan keras selama tujuh bulan di kawah candradimuka Pusdiklatpassus Batujajar, Bandung, Jawa Barat.

Sutiyoso yang saat itu baru lulus Akademi Militer (Akmil) dengan pangkat Letda Infanteri, memilih bergabung di satuan Kopassandha yang kini bernama Kopassus. Pada tahap seleksi, Sutiyoso bersama 22 rekannya harus mampu berlari sejauh 2.800 meter dalam waktu 12 menit, pull up 12 kali; sit up 40 kali; push up 40 kali dalam waktu hanya 1 menit. Selain itu juga harus mampu berenang dasar 50 meter dan tidak takut ketinggian lebih dari 15 meter.

Baca Juga: Debat Panas Soal Kepiting, Ustaz Asal Indonesia Ini Langsung Disegani Ulama Masjidil Haram

Setelah lolos seleksi, Sutiyoso kemudian dikirim ke Pusdiklatpassus, Batujajar untuk mengikuti pendidikan dan latihan sebagai prajurit Komando. Di situ, Sutiyoso dilatih teknik tempur, membaca peta, patroli, survival atau bertahan hidup, mendaki gunung, pendaratan amfibi, termasuk perang kota, pertempuran jarak dekat, gerilya lawan gerilya, selam militer dan antiteror.

Setidaknya, ada tiga tahap pembinaan yang harus dilalui para prajurit Komando yakni, tahap basis atau dasar. Pada tahap ini, selama sepuluh minggu semua prajurit Komando termasuk Sutiyoso diajarkan menembak, teknik dan taktik bertempur maupun bantuan tempur, operasi raid dan perebutan cepat, navigasi darat, serangan unit komando, dasar-dasar pertempuran kota dan sebagainya.

Selanjutnya, tahap hutan gunung. Pada tahap ini prajurit Komando akan menghadapi tantangan yang semakin sulit baik alam maupun rekayasa dari para instruktur. Di sini, Sutiyoso diajarkan bagaimana melakukan perang hutan, mendaki serbu, menembak, navigasi, penjejakan dan antipenjejakan serta survival yakni bertahan hidup di kawasan hutan di Situ Lembang. Tanpa bekal, Sutiyoso menjelajah hutan dan gunung di daerah tersebut.

Pada tahap ini, Sutiyoso harus kuat menahan rasa lapar sebab mereka tidak selalu menemukan binatang liar seperti ular sehingga Sutiyoso terpaksa hanya makan daun-daunan dan batang inti pisang untuk mengganjal perut. Tahap ini diakhiri dengan longmarch atau jalan kaki dari Situ Lembang, Bandung ke Pantai Permisan Cilacap yang berjarak 500 kilometer selama 10 hari dengan membawa beban seberat 20 Kg.

Setiap harinya, Sutiyoso harus berjalan sejauh 50 Km melalui hutan. Akibat latihan keras tersebut kedua kaki Sutiyoso bengkak sehingga tidak bisa memakai sepatu lagi dan hanya menggunakan sandal jepit. ”Saya tidak mau menjadi tentara yang tanggung-tanggung. Sudah terlanjut bonyok jadi sekalian saja,” ucap mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) ini. Terakhir adalah tahap rawa laut. Selama dua bulan, Sutiyoso dilatih kemampuan patroli ilmu medan rawa dan diuji pembebasan tokoh di kamp tawanan. Pada tahap ini, prajurit Komando setiap hari berenang dan mendayung, praktik pendaratan, survival laut, renang ponco di laut, pelolosan. “

Salah satu yang paling edan adalah berenang satu kilometer, penyusupan malam hari dari Cilacap menuju Nusakambangan. Sungguh berat dan menakutkan,” kata Bang Yos panggilan akrab Sutiyoso.

Terakhir adalah tahap rawa laut. Selama dua bulan, Sutiyoso dilatih kemampuan patroli ilmu medan rawa dan diuji pembebasan tokoh di kamp tawanan. Pada tahap ini, prajurit Komando setiap hari berenang dan mendayung, praktik pendaratan, survival laut, renang ponco di laut, pelolosan.

Baca Juga: Demam dan Kejang Usai Divaksin, Siswa SD di Deli Serdang Meninggal Saat Dirawat di RS

“Salah satu yang paling edan adalah berenang satu kilometer, penyusupan malam hari dari Cilacap menuju Nusakambangan. Sungguh berat dan menakutkan,” kata Bang Yos panggilan akrab Sutiyoso.

Bukan hanya itu, tahap paling mendebarkan menurut Sutiyoso adalah saat para prajurit Komando satu persatu dilepas di sebuah tempat di Nusakambangan dan harus tiba di save house di Pantai Permisan paling lambat pukul 22.00 WIB. Tanpa bekal apapun, mereka harus menembus segala rintangan baik alam maupun kejaran dari instruktur. Jika tertangkap maka akan dijebloskan ke dalam kamp tahanan, diinterogasi dan disiksa supaya buka mulut. ”Persis seperti perang sungguhan. Pada fase pelolosan hanya mereka yang tertangkap saja yang merasakan siksaan sebagai tawanan,” kenang Sutiyoso.

Setelah fase pelolosan, dilanjutkan dengan kamp tawanan. Selama tiga hari tiga malam seluruh calon prajurit Komando diinterogasi dan disiksa sehingga merasakan bagaimana menjadi tawanan. Mereka yang lolos akan mendapatkan Baret Merah, baju loreng darah mengalir dan pisau Komando.

PenulisR24/riz


Loading...

Terpopuler

Loading...