Tidak Pernah Seperti Sebelumnya, Panas Ekstrim Mencairkan Kutub Utara dan Selatan Bumi

Rabu, 23 Maret 2022 | 15:47 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Hal-hal aneh sedang terjadi di kutub bumi. 

Untuk beberapa alasan aneh, suhu mendekati titik leleh di banyak wilayah Kutub Utara dan Kutub Selatan - tempat terdingin di Bumi .

Pemanasan yang belum pernah terjadi sebelumnya di kutub telah membingungkan para ilmuwan selama seminggu terakhir. Di Stasiun Penelitian Concordia di Antartika, para ilmuwan mencatat suhu tertinggi -12,2 derajat Celcius, memecahkan rekor sebelumnya -13,7 derajat Celcius pada Desember 2016. Wilayah ini biasanya melaporkan suhu sepanjang -50 derajat dan -60 derajat selama periode tahun ini.

Baca Juga: Putus dari Shawn Mendes, Camila Cabello Konfirmasi Gandeng Pacar Baru

a-76 gunung es antartika

Panas yang belum pernah terjadi sebelumnya 

Stasiun Vostok, juga di Antartika, mencatat ketinggian sementara -20,3 derajat Celcius. Setiap suhu yang mendekati nol atau 10 derajat Celcius merupakan "gelombang panas besar," tulis Capital Weather Gang dalam laporan mereka.

Tidak mungkin, kami akan mengatakannya sampai dua hari yang lalu. Mulai hari ini (18 Maret) klimatologi Antartika telah ditulis ulang

Di Concordia, rekor tertinggi -12,2 °C dan menembus batas maksimum absolut pada 17 Desember 2016 (-13,7 °C)
Di Vostok, ketinggian sementara adalah -20,3 °C

- Stefano Di Battista (@ pinturicchio_60) 

 

 Di wilayah Arktik di mana Kutub Utara berada, suhu di atas 50 derajat lebih hangat dari rata-rata telah menakuti para ilmuwan. "Tidak mungkin, kami akan mengatakannya sampai dua hari yang lalu," tulis peneliti klimatologi Antartika dan jurnalis Stefano Battista di Twitter, Jumat.

Perubahan iklim

Baca Juga: Ketika Penyelamatan 4 Ribu Anjing dari Praktik Kelinci Percobaan Gegerkan Negeri Paman Sam

Dr Jonathan Wille, seorang peneliti postdoctoral di meteorologi kutub di Université Grenoble Alpes tweeted bahwa suhu seperti itu "tidak pernah seharusnya terjadi."

 

Dan itu dia, Concordia memecahkan rekor suhu sepanjang masa sebesar 1,5 °C. Ini adalah saat suhu harus turun dengan cepat sejak titik balik matahari musim panas di bulan Desember. Ini adalah jenis gelombang panas Pacific Northwest 2021. Tidak pernah seharusnya terjadi.

— Dr. Jonathan Wille (@JonathanWille)


Seorang profesor dari Universitas Massachusetts, Dr. Julie Brigham-Grette mengatakan kepada Vice bahwa panas ini mungkin disebabkan oleh pemanasan aliran jet - arus udara yang mengalir dari barat ke timur di seluruh dunia. Karena perubahan iklim, aliran jet ini menjadi "lebih bergelombang", membawa arus dingin ke selatan dan arus hangat ke utara.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...