Penangkapan Crazy Rich Menyoroti Bahayanya Investasi di Indonesia

Selasa, 10 Mei 2022 | 14:37 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Influencer Indonesia Indra Kesuma alias Indra Kenz dan Doni Salmanan menjalani kehidupan yang hanya bisa diimpikan oleh kebanyakan orang. Di Instagram-nya yang sekarang sudah dihapus, Kesuma yang berusia 25 tahun, alias Indra Kenz, secara teratur memposting foto dirinya berpose di sebelah mobil mewah dan jam tangan mewah serta pakaian desainer dunia.

Saat tampil di acara TV, Crazy Rich Indonesia, pada bulan Januari 2022, Indra Kenz yang berasal dari Medan di Sumatera Utara, menghibur penonton dengan cerita tentang membeli kaos seharga USD 30.000, sementara Salmanan, 23, yang berbasis di Bandung, menyombongkan diri dengan memberikan USD 100.000 ke seorang gamer hanya karena dia tidak punya hal yang lebih baik untuk dilakukan.

Indra Kenz dan Doni Salmanan menghubungkan kekayaan mereka yang luar biasa dengan perdagangan yang sukses di Binomo dan Quotex, aplikasi perdagangan opsi biner yang memungkinkan pengguna untuk bertaruh pada kenaikan atau penurunan saham dalam batas waktu yang ketat untuk mendapatkan peluang memenangkan jumlah uang tetap.

Baca Juga: Viral! Niat Rampas Makanan, Bocah 8 Tahun di China Ini Tendang dan Injak Kepala Balita 2 Tahun

Tapi sementara Indra Kenz dan Doni Salmanan mengklaim telah membuat kekayaan mereka di aplikasi, lusinan lainnya mengatakan mereka kehilangan banyak uang dalam apa yang disebut otoritas Indonesia sebagai penipuan keuangan yang rumit.

Pada bulan Februari, hanya sebulan setelah membahas kekayaan buatannya sendiri di televisi nasional, Kesuma menukar kaus desainernya dengan jumpsuit oranye ketika dia ditangkap oleh polisi Indonesia. Polisi menangkap Salmanan pada bulan berikutnya. Keduanya kini menghadapi tuduhan penipuan, perjudian online, pencucian uang, dan pelanggaran Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dengan menyebarkan apa yang disebut berita palsu. Pada konferensi pers pada bulan Maret, Kesuma dan Salmanan meminta maaf atas tindakan mereka, mengungkapkan harapan penangkapan mereka akan menjadi peringatan bagi calon investor lainnya.

Pengacara Kesuma tidak menanggapi permintaan komentar, dan upaya Al Jazeera untuk menghubungi perwakilan hukum Salmanan tidak berhasil.

“Kita perlu melihat lebih dari sekadar Indra Kenz dan kasus Binomo,” Adinova Fauri, seorang ekonom di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), mengatakan kepada Al Jazeera.

“Praktik platform perdagangan online ilegal di Indonesia terus meningkat, meski pemerintah terus berupaya memblokirnya.” 

Menurut laporan polisi yang diajukan oleh tersangka korban, masalah dengan aplikasi dimulai segera setelah pengguna mendaftar menggunakan kode afiliasi yang disediakan oleh Kesuma dan Salmanan. “Mekanisme 'perdagangan' yang digunakan Binomo jelas tidak masuk akal sejak awal,” Vinsensius Sitepu, seorang jurnalis keuangan dan investor swasta, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Data bervariasi antar pengguna, rentang waktu untuk memilih apakah harga saham akan naik atau turun sangat singkat. Ada akun pengguna yang tiba-tiba tutup, dana tidak bisa ditarik, dan sebagainya. Sistem Binomo sepertinya dirancang untuk membuat pengguna terus merugi,” kata Sitepu.

Pada konferensi pers bulan lalu, pihak berwenang mengumumkan bahwa mereka telah mengidentifikasi 118 tersangka korban sejauh ini yang secara kolektif telah kehilangan lebih dari 72 miliar rupiah (USD 5 juta).

Polisi juga menyita mobil mewah dan aset dari Salmanan dan Kesuma senilai sekitar $8,25 juta. “Pada kenyataannya, Doni Salmanan tidak berdagang di situs web dan hanya afiliasi untuk mendapatkan keuntungan dari anggota,” kata Brigjen Suheri saat konferensi pers.

'Semakin besar keuntungan, semakin besar risikonya'

Menurut penyelidik dari unit kejahatan dunia maya Indonesia, Indra Kenz dan Doni Salmanan menerima sekitar 80 persen dari uang yang hilang dari pengguna ketika mereka mendaftar untuk akun perdagangan menggunakan kode afiliasi yang disediakan oleh kedua pria tersebut.

Baca Juga: Lagi Dipenjara, Bisa-bisanya Pria Ini Sewa Pembunuh Bayaran untuk Habisi Nyawa Mantan Istri

Sebelum penangkapan, Indra Kenz dan Doni Salmanan menarik lebih dari 200.000 anggota ke grup Telegram yang digunakan untuk mendatangkan pengguna baru Binomo, sementara grup Telegram Quotex yang dioperasikan oleh Salmanan memiliki lebih dari 25.000 pengguna.

“Polisi lalai dan lamban dalam menangani ini, meskipun sudah lama ada yang salah dengan Binomo dan aplikasi jahat lainnya,” kata Sitepu, menambahkan bahwa banyak orang sangat rentan selama pandemi karena mereka “keluar dari bekerja atau tidak menghasilkan uang sebanyak biasanya”.

Zamroni Salim, Kepala Pusat Penelitian Makroekonomi dan Keuangan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), mengatakan kasus tersebut menunjukkan perlunya masyarakat Indonesia untuk lebih berhati-hati dalam berinvestasi.

“Kasus Binomo dan Indra Kenz muncul karena adanya pengaduan masyarakat yang merasa rugi karena investasi semacam ini. Tapi ini tidak perlu terjadi,” kata Salim kepada Al Jazeera.

“Ada pepatah dalam perdagangan: Investasikan hanya sejumlah uang yang Anda mampu untuk kehilangan. Ini adalah salah satu dasar dari investasi, bahwa atas nama investasi pasti ada resiko. Semakin besar potensi keuntungannya, semakin besar risikonya, namun masyarakat Indonesia cenderung mudah terbuai dengan iming-iming kemegahan, apalagi jika disampaikan atau diiklankan oleh para selebriti dan publik figur.”

 

Fauri, ekonom CSIS, mengatakan situs perdagangan biner memiliki daya tarik khusus karena hubungannya dengan influencer yang menjalani gaya hidup mewah.

“Public figure mengiklankan produk-produk itu, dan itu menarik orang dan dikombinasikan dengan kurangnya literasi digital,” katanya. “Itu harus berubah. Mereka hanya boleh beriklan jika produk tersebut memiliki izin atau lisensi dari Otoritas Jasa Keuangan Indonesia (OJK) atau Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti).”

 

Sementara Salmanan dan Kesuma menghadapi masing-masing hingga 20 tahun di luar jeruji besi, pihak berwenang tampaknya tidak berdaya untuk berbuat banyak tentang aplikasi itu sendiri, yang tidak memiliki kehadiran fisik di Indonesia.

 

Sementara penyelidikan polisi masih berlanjut, tidak jelas apakah platform tersebut terlibat dalam dugaan penipuan Salmanan dan Kesuma.

Binomo terdaftar di Dolphin Corp, sebuah perusahaan di Saint Vincent dan Grenadines di Karibia, sementara Quotex terdaftar di Seychelles. Kepemilikan perusahaan masih belum jelas.

Polisi mengatakan Salmanan dan Kesuma telah menolak untuk mengkonfirmasi apakah mereka bekerja untuk orang lain, meskipun mereka mencurigai lebih banyak orang yang terlibat.

Pada tahun 2021, Binomo adalah aplikasi keuangan keempat yang paling banyak diunduh di Indonesia, meskipun sejak itu telah diblokir dan tidak lagi tersedia di Google Play Store atau Apple App Store.

 

Quotex juga telah diblokir di Indonesia bersama dengan ratusan situs perdagangan biner serupa. Binomo dan Quotex tidak menanggapi permintaan komentar.

“Selama perusahaan masih berdiri di suatu tempat, Binomo masih dapat melanjutkan kegiatannya,” kata Sitepu. “Aplikasi seperti ini sangat sulit dihentikan tanpa kerja sama antar negara.”

“Jika kita menganggap Binomo sebagai ular, itu harus dipenggal. Apa yang kita miliki sejauh ini hanyalah ekornya.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...