Ciri-ciri Vagina Tak Sehat dan Bagaimana Cara Merawatnya

Kamis, 26 Mei 2022 | 20:15 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Vagina yang tidak sehat atau kotor adalah vagina yang tidak mendapat perhatian yang layak. 

Baca Juga: 5 Masalah Kesehatan Umum yang Harus Diwaspadai Pria

Perlu diketahui bahwa vagina perlu diberi perhatian higienis yang sama seperti bagian lain dari tubuh Anda.

"Di antara urin, keringat, dan berada begitu dekat dengan anus, membersihkan vagina secara teratur sangat penting untuk mencegah penumpukan bakteri kotor dan untuk menghindari bau tak sedap yang berkembang sepanjang hari," kata Sheryl A. Ross, MD, dikutip dari Your Tango.

Baca Juga: Lama Durasi Cegukan Bisa Indikasikan Sejumlah Penyakit, Begini Cara Mengenalinya

Beberapa hal yang menyebabkan vagina tidak sehat antara lain penyakit menular seksual, endometriosis atau penyakit radang panggul, infeksi jamur vagina, PH yang tidak seimbang, atau iritasi akibat produk lainnya.

Jika Anda ingin melakukan pemeriksaan vagina sendiri, yang Anda butuhkan hanyalah cermin, senter, dan handuk.

Sebelumnya, pastikan tangan Anda bersih dan berhati-hatilah dalam melakukan pemeriksaan di bagian vulva, klitoris, labia dalam dan luar, dan lubang vagina Anda.

Anda mungkin perlu merentangkan bibir labia minora dan memiringkan cermin dan cahaya untuk melihat ke dalam vagina Anda.

Dinding vagina seharunsya berwarna merah muda. Selama siklus menstruasi, Anda akan mengeluarkan cairan putih kental yang dikenal sebagai leukorrhea, dan ini sangat normal.

Namun jika Anda selalu merasa basah dan lembab di bawah sana, apalagi juga mengeluarkan bau, itu mungkin pertanda bahwa vagina Anda tidak sehat.

Vagina Anda terkadang mengeluarkan cairan serviks, yang normal – namun, jika cairan Anda berwarna hijau, bau yang tidak biasa, atau terlihat seperti tekstur keju cottage, maka itu bisa menjadi tanda infeksi dan vagina yang tidak sehat.

Seksolog Dr. Jess, Ph.D. mengatakan jika Anda melihat perubahan warna atau bau keputihan Anda yang biasa, melihat luka atau lecet pada vulva Anda, mengalami rasa sakit atau gatal di daerah panggul Anda, atau penetrasi terasa menyakitkan bahkan dengan rangsangan dan pelumasan yang memadai, Anda harus benar-benar menemui dokter.

 

PenulisR24/ame


Loading...

Loading...