Seorang Remaja Palestina Ditembak Mati Oleh Pasukan Israel

Sabtu, 28 Mei 2022 | 09:17 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Pasukan Israel menembak mati seorang remaja Palestina di dekat Betlehem di Tepi Barat yang diduduki dan dalam insiden terpisah pasukan Israel melukai sekitar 90 orang yang memprotes di dekat Nablus menentang penyitaan bendera Palestina oleh pemukim Yahudi.

Setidaknya satu warga Palestina tertembak di kaki dan puluhan pengunjuk rasa lainnya menderita luka-luka akibat granat kejut, peluru berlapis karet, dan gas air mata selama bentrokan di kota Huwara, Tepi Barat, dekat kota Nablus, kata Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina. pada hari Jumat.

Baca Juga: Pembunuhan Berantai Ini Jadi yang Paling Kejam Sepanjang Sejarah, Sudah Tahu?

Video yang diposting di media sosial awal pekan ini menunjukkan pemukim Yahudi dan tentara Israel menurunkan bendera Palestina di kota itu. Pada hari Jumat, orang-orang Palestina mengorganisir pawai orang-orang yang mengibarkan bendera.

“Apa yang terjadi di Huwara adalah provokasi oleh para pemukim. Kami menggantung bendera Palestina, yang merupakan simbol identitas kami dan akan tetap dikibarkan selama kami berada di tanah ini,” kata Mohammad Abdelhameed, seorang anggota dewan Huwara, mengatakan kepada Reuters. Hukum Israel tidak melarang bendera Palestina, tetapi polisi dan tentara secara teratur menghapus bendera Palestina dari tempat umum.

Mengutuk kekerasan pasukan Israel sebagai "penindasan", Kementerian Luar Negeri Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penduduk setempat memprotes perluasan pemukiman Yahudi dan penyitaan tanah Palestina.

Militer Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Baca Juga: Dikonfirmasi! Cha Eun Woo Akan Bintangi Film Hollywood 'K-Pop: Lost in America'

Secara terpisah, pasukan Israel menembak mati seorang remaja Palestina di kota al-Khader dekat Betlehem, kata kementerian kesehatan Palestina. Korban adalah remaja Palestina kedua yang terbunuh minggu ini. 

Remaja berusia 15 tahun, yang diidentifikasi oleh media Palestina sebagai Zayd Mohamed Saeed Ghoneim, ditembak di leher dan punggungnya, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. Pembunuhan itu “merupakan bagian dari serangkaian kejahatan dan eksekusi lapangan yang dilakukan oleh pasukan pendudukan”, tambah kementerian itu.

Militer Israel mengatakan mereka menanggapi dengan peluru tajam ketika sejumlah tersangka melemparkan batu dan bom bensin ke tentara di daerah itu, menambahkan bahwa insiden itu sedang ditinjau.

Tidak jelas apakah remaja yang terbunuh itu terlibat dalam pelemparan batu.

Pembunuhan dan cedera warga Palestina pada hari Jumat terjadi sebelum pawai "bendera" yang direncanakan oleh nasionalis Israel di Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki pada hari Minggu. Pawai kontroversial, yang dijadwalkan melewati kawasan Muslim di kota itu, dipentaskan setiap tahun dalam perayaan penaklukan Israel atas Kota Tua dalam perang Timur Tengah 1967.

Bagi banyak orang Palestina, pawai tersebut merupakan provokasi terang-terangan dan pelanggaran berat terhadap salah satu dari sedikit tempat di kota itu, yang semakin dikelilingi oleh pembangunan dan pemukiman Yahudi, yang mempertahankan identitas Palestina yang kuat. Upaya hukum untuk melarang pawai telah gagal.

Perdana Menteri Naftali Bennett telah membela keputusan pejabat keamanannya untuk membiarkan prosesi hari Minggu memasuki Gerbang Damaskus kota dan melewati kawasan Muslim. Beberapa anggota koalisinya telah mendesaknya untuk memikirkan kembali rute dan menyarankan mungkin ada perubahan hati di menit-menit terakhir. Hamas, gerakan perlawanan Palestina yang mengatur Jalur Gaza, mengatakan mereka siap untuk konfrontasi jika pemerintah Israel tidak mencegah pawai keluar dari lingkungan Muslim pada hari Minggu.

“Mereka dapat menghindari perang dan eskalasi jika mereka menghentikan [pawai] gila ini,” Bassem Naim, seorang pejabat senior Hamas, mengatakan kepada Reuters di Gaza minggu ini.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...