Kami Tidak Memiliki Makanan : Krisis Kemanusiaan yang Mengerikan Terjadi di Afrika

Sabtu, 28 Mei 2022 | 09:26 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Para pemimpin Afrika berkumpul untuk pertemuan puncak hari Jumat di Malabo, Guinea Khatulistiwa, untuk mengatasi kebutuhan kemanusiaan yang meningkat di benua itu, yang juga menghadapi peningkatan aktivitas kekerasan, tantangan perubahan iklim dan serangkaian kudeta militer.

Para pemimpin menyerukan peningkatan mobilisasi untuk menyelesaikan krisis kemanusiaan yang telah menyebabkan jutaan orang kehilangan tempat tinggal dan lebih dari 280 juta menderita kekurangan gizi. Bagi orang-orang di Djibo, sebuah kota di Burkina Faso utara dekat perbatasan dengan Mali, bantuan apa pun tidak dapat datang cukup cepat.

Kota di wilayah Sahel – hamparan luas di bawah Gurun Sahara – telah dikepung sejak Februari oleh para pejuang yang mencegah orang dan barang bergerak masuk atau keluar dan memutus pasokan air. Beberapa pengemudi truk ingin menghadapi tantangan kelompok bersenjata. Penduduk menderita tanpa makanan atau air, hewan mati dan harga gandum melonjak.

Baca Juga: Pembunuhan Berantai Ini Jadi yang Paling Kejam Sepanjang Sejarah, Sudah Tahu?

“Barangnya sudah tidak sampai lagi di sini. Produksi hewan dan pertanian tidak mungkin karena orang-orang tidak dapat kembali ke desa mereka,” residen PBB dan koordinator kemanusiaan Barbara Manzi mengatakan kepada The Associated Press dari Djibo minggu ini. 

“Kecuali (solusi) ditemukan, itu akan benar-benar menjadi tragedi bagi seluruh kelompok orang yang ada di sini.”

Djibo telah berada di pusat kekerasan yang terkait dengan kelompok al-Qaeda dan ISIL (ISIS) yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat hampir dua juta orang kehilangan tempat tinggal. Sementara Djibo – dan provinsi Soum di mana kota itu berada – mengalami periode tenang, seperti selama gencatan senjata sementara antara pejuang dan pemerintah sekitar pemilihan presiden 2020, gencatan senjata tidak bertahan lama.

Sejak November, ketidakamanan di kawasan itu meningkat. Kelompok-kelompok bersenjata telah menghancurkan infrastruktur air di kota itu dan melapisi sebagian besar perbatasan Djibo dengan bahan peledak, memblokade kota, kata penduduk setempat.

Populasi kota telah membengkak dari 60.000 menjadi 300.000 selama beberapa tahun terakhir karena orang-orang melarikan diri dari pedesaan untuk menghindari kekerasan.

Baca Juga: Dikonfirmasi! Cha Eun Woo Akan Bintangi Film Hollywood 'K-Pop: Lost in America'

Memblokir kota adalah taktik yang digunakan oleh kelompok bersenjata untuk menegaskan dominasi dan juga bisa menjadi upaya untuk membuat pemerintah militer baru Burkina Faso, yang merebut kekuasaan pada Januari, untuk mundur dari janji untuk melenyapkan para pejuang, kata Laith Alkhouri, CEO Intelonyx Intelligence Advisory , sebuah kelompok yang menyediakan analisis intelijen.

“Militan menggunakan blokade ketika mereka melihat peluang untuk mendapatkan insentif dalam bernegosiasi dengan pemerintah dan secara bersamaan mengirim pesan ke pangkalan mereka bahwa mereka memegang kendali. Ini kartu tawar-menawar dan kartu pemenang,” katanya.

Sebuah tim PBB terbang sebentar untuk menilai situasi. Layanan kabel AP adalah media asing pertama yang mengunjungi kota itu dalam lebih dari setahun. “Hari ini, tidak ada yang bisa dibeli di sini. Bahkan jika Anda memiliki uang tunai, tidak ada yang bisa dibeli. Kami datang ke sini dengan empat keledai dan kambing dan beberapa dari mereka mati karena kelaparan. Kami terpaksa menjual sisa hewan dan sayangnya, harga hewan menurun,” kata pemilik sapi Mamoudou Oumarou.

Ayah berusia 53 tahun dari 13 anak meninggalkan desanya pada bulan Februari dan mengatakan blokade di Djibo telah mencegah orang datang ke pasar untuk membeli dan menjual ternak, menurunkan permintaan dan menurunkan harga hewan hingga setengahnya. Sebelum kekerasan, Djibo memiliki salah satu pasar ternak terbesar dan paling vital di Sahel dan merupakan pusat ekonomi yang ramai. Sekitar 600 truk biasa memasuki Djibo setiap bulan, sekarang kurang dari 70, kata Alpha Ousmane Dao, direktur Seracom, sebuah kelompok bantuan lokal di Djibo. Burkina Faso menghadapi krisis kelaparan terburuk dalam enam tahun, lebih dari 630.000 orang berada di ambang kelaparan, menurut PBB.

Akibat blokade Djibo, Program Pangan Dunia tidak dapat mengirimkan makanan ke kota itu sejak Desember dan stok hampir habis, kata Antoine Renard, direktur negara untuk Program Pangan Dunia di Burkina Faso.

Upaya untuk mengakhiri blokade melalui dialog membuahkan hasil yang beragam. Pada akhir April, Emir Djibo bertemu dengan salah satu pemimpin kelompok bersenjata di Burkina Faso, Jafar Dicko, untuk berunding guna mencabut pengepungan. Namun, sedikit kemajuan telah dibuat sejak itu. Penduduk setempat mengatakan kelompok bersenjata telah melonggarkan pembatasan di beberapa daerah yang memungkinkan pergerakan lebih bebas, tetapi tentara sekarang mencegah orang membawa makanan dari Djibo ke desa-desa sekitarnya karena khawatir itu akan diberikan kepada para pejuang.

Militer membantah tuduhan itu. Sementara itu, warga di Djibo mengatakan mereka mempertaruhkan nyawa hanya untuk bertahan hidup. Dadou Sadou mencari kayu dan air di tengah malam di luar Djibo, ketika dia mengatakan para pejuang tidak ada.

“Kami tidak lagi memiliki hewan, kami tidak memiliki makanan untuk dibeli di pasar… Jika Anda memiliki anak, Anda tidak punya pilihan,” katanya.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...