Pertama di Dunia, Perusahaan Kapal Pesiar Ini Menawarkan Pengembalian Dana Penuh kepada Semua Penumpang Jika Kapal Hilang di Segitiga Bermuda

Sabtu, 28 Mei 2022 | 10:15 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Pelancong yang telah memesan pelayaran ke Segitiga Bermuda diberitahu bahwa mereka berpotensi menerima pengembalian uang tiket penuh jika kapal menghilang di Segitiga Bermuda. 

Ini adalah daerah sekitar segitiga yang terletak di lepas pantai tenggara AS di Samudra Atlantik, antara Bermuda, Florida dan Puerto Rico. Juga dikenal sebagai Segitiga Setan, banyak kapal dan pesawat telah dilaporkan menghilang secara misterius di wilayah tersebut.

Selama beberapa dekade, misteri Segitiga Bermuda telah  menangkap imajinasi manusia dengan hilangnya kapal, pesawat, dan manusia yang tidak dapat dijelaskan.

Baca Juga: Lebih Dari Lusinan Orang Tewas Setelah Bus Jatuh ke Jurang di Pakistan

Alasan-alasan ini membuat tawaran oleh kapal pesiar tampak sangat aneh, tetapi tidak ada kekurangan peminat. Penumpang mengeluarkan uang sebanyak £ 1.450 (Rs 1,4 lakh) untuk kabin dalam perjalanan dua hari dengan kapal Prima Norwegia , The Mirror melaporkan. Penyelenggara telah menjanjikan pengembalian dana penuh jika kapal raksasa itu menghilang di segitiga. 

Situs web mereka menyatakan: "Jangan khawatir tentang menghilang dalam tur Segitiga Bermuda ini . Tur ini memiliki tingkat pengembalian 100% dan uang Anda akan dikembalikan dalam kesempatan langka Anda menghilang."

Tur akan mencakup pelayaran senja Segitiga Bermuda di atas kapal berlantai kaca dengan pembicaraan, presentasi, dan Tanya Jawab. Meski terdengar mengejutkan, perjalanan ini bukanlah hal baru. Ini populer di kalangan teori konspirasi di seluruh dunia.

Baca Juga: Gletser Alpen Runtuh di Italia, Menewaskan Lima Orang

Pada tahun 2017, seorang ilmuwan dari Australia mengklaim telah memecahkan misteri Segitiga Bermuda, sekali dan untuk semua. Karl Kruszelnicki mengatakan kepada  news.com.au  bahwa tidak ada misteri yang harus dipecahkan karena insiden tersebut kemungkinan disebabkan oleh kesalahan manusia.

"Menurut Lloyd's of London dan Penjaga Pantai AS, jumlah yang hilang di Segitiga Bermuda sama dengan di mana pun di dunia berdasarkan persentase," katanya kepada outlet tersebut. 

"Itu dekat dengan khatulistiwa, dekat bagian dunia yang kaya, Amerika, oleh karena itu Anda memiliki banyak lalu lintas," tambahnya. 

Dia menganggap insiden itu kemungkinan hasil dari cuaca buruk dan kesalahan manusia.  

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...