Puluhan Juta Masyarakat Sudan Selatan Terancam Kelaparan Akibat Perang Ukraina-Rusia, WFP Tangguhkan Bantuan Pangan

Rabu, 15 Juni 2022 | 14:01 WIB
Potret Anak-anak Sudan Selatan yang dilanda Krisis Pangan/voaindonesia.com Potret Anak-anak Sudan Selatan yang dilanda Krisis Pangan/voaindonesia.com

RIAU24.COM - Program Pangan Dunia PBB (WFP) telah menangguhkan sebagian bantuan pangannya di Sudan Selatan karena kekurangan dana - meningkatkan risiko kelaparan bagi 1,7 juta orang.

Langkah untuk menangguhkan bantuan akan mempengaruhi hampir sepertiga dari 6,2 juta orang di Sudan Selatan yang telah direncanakan WFP untuk membantu tahun ini. 

Hal Itu terjadi ketika harga pangan global melonjak di tengah perang Rusia-Ukraina, membuat lembaga-lembaga kemanusiaan yang bekerja di Afrika harus bekerja dengan kekurangan dana.

Baca Juga: Fantastis! Penjualan Tiket Konser NCT Dream Diakses Sebanyak 1,5 Juta Orang

Perubahan iklim juga memperburuk situasi, dengan Sudan Selatan menghadapi banjir parah, kekeringan lokal serta konflik buatan manusia yang telah menyebabkan lebih dari 60 persen populasi bergulat dengan kelaparan parah.

"Sudan Selatan menghadapi tahun paling lapar sejak kemerdekaan," kata direktur negara WFP di Sudan Selatan, Adeyinka Badejo-Sanogo, kepada wartawan di Jenewa, Selasa. 

“Kami sudah dalam krisis, tetapi kami berusaha mencegah situasi menjadi lebih eksplosif," tambahnya. 

Badejo-Sanogo, yang berbicara dari Juba, ibukota Sudan Selatan, mengatakan WFP sangat membutuhkan $426 juta untuk menutupi kebutuhan selama enam bulan ke depan dan memanggil kembali apa yang dia gambarkan sebagai "situasi eksplosif".

WFP mengatakan telah kehabisan semua opsi sebelum menangguhkan bantuan makanan, termasuk mengurangi separuh jatah pada tahun 2021.

Dikatakan bahwa setelah penangguhan bantuan makanan, sekarang diharapkan mencapai 4,5 juta orang Sudan Selatan yang membutuhkan, termasuk 87.000 orang yang sudah mengalami kondisi seperti kelaparan.

Dewan Pengungsi Norwegia mencatat situasi di negara itu sebagai salah satu dari 10 krisis pengungsian yang paling diabaikan di dunia , menyoroti perbedaan dalam penggalangan dana untuk negara-negara Afrika, dibandingkan dengan pengungsi Ukraina.

Baca Juga: Padahal Sudah Terendam Selama Setahun, Pria Ini Kaget Kala Ular Berbisa dalam Arak Menggigitnya

Ini menyoroti bahwa hanya butuh satu hari di bulan Maret ini untuk seruan kemanusiaan bagi Ukraina hampir sepenuhnya didanai.

“Perang di Ukraina telah menunjukkan kesenjangan besar antara apa yang mungkin terjadi ketika komunitas internasional bersatu di belakang krisis, dan kenyataan sehari-hari bagi jutaan orang yang menderita dalam diam dalam krisis di benua Afrika yang telah dipilih dunia untuk diabaikan,” kata kepala kelompok bantuan itu Jan Egeland.

PenulisR24/zura


Loading...

Loading...