Warga Sipil Terjebak di Severodonetsk Saat Rusia Menghancurkan Jembatan Terakhir

Rabu, 15 Juni 2022 | 14:22 WIB
Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan pertempuran untuk Donbas timur akan dianggap sebagai salah satu yang paling brutal dalam sejarah Eropa [Gleb Garanich/Reuters] Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan pertempuran untuk Donbas timur akan dianggap sebagai salah satu yang paling brutal dalam sejarah Eropa [Gleb Garanich/Reuters]

RIAU24.COM - Pasukan Rusia telah memutuskan semua rute untuk mengevakuasi warga dari kota Severodonetsk di Ukraina timur dengan menghancurkan jembatan terakhir yang menghubungkannya dengan kota yang dikuasai Ukraina di sisi lain sungai, kata seorang pejabat Ukraina.

Gubernur Regional Serhiy Haidai mengatakan di media sosial pada hari Senin bahwa sekitar 70 persen Severodonetsk berada di bawah kendali musuh, ketika serangan Rusia di wilayah Donbas timur bergerak lebih dekat untuk mengamankan kemenangan terobosan. Haidai menggambarkan situasi tentara Ukraina yang bertahan di kota itu sebagai "sulit, tetapi terkendali". Dia mengatakan penghancuran jembatan terakhir di seberang sungai ke kota kembar Lysychansk berarti warga sipil yang masih berada di Severodonetsk terjebak, dan tidak mungkin mengirimkan bantuan kemanusiaan.

INTERAKTIF - Jembatan Severodonetsk - 14 Juni

Kantor berita Rusia RIA mengutip juru bicara separatis pro-Moskow Eduard Basurin yang mengatakan pasukan Ukraina secara efektif dihentikan di Severodonetsk dan harus menyerah atau mati.

Artileri Rusia juga menggempur pabrik kimia Azot, di mana, menurut Haidai, ratusan warga sipil berlindung. Damien Magrou, juru bicara Legiun Internasional untuk Pertahanan Ukraina yang memiliki pasukan di Severodonetsk, mengatakan situasinya berisiko menjadi seperti Mariupol, “dengan kantong besar pembela Ukraina terputus dari sisa pasukan Ukraina”.

Selama jatuhnya Mariupol bulan lalu, ratusan warga sipil dan tentara Ukraina yang terluka parah terperangkap selama berminggu-minggu di pabrik baja Azovstal. Charles Stratford, melaporkan dari ibukota Ukraina, Kyiv, mengatakan situasi di Severodonetsk “sangat mengkhawatirkan”, dengan sekitar 10.000 warga sipil dilaporkan tetap tinggal, dan 500 warga sipil – termasuk sekitar 40 anak-anak – berlindung di pabrik Azot.

“Dan tentu saja itu memiliki implikasi besar secara militer bagi tentara Ukraina juga. Kami memahami bahwa mungkin ada ribuan tentara Ukraina di dalam Severodonetsk,” katanya.

“Jika jembatan ketiga dan terakhir itu benar-benar hancur, itu memiliki implikasi bagi mereka untuk mendapatkan pasokan militer ke pasukan Ukraina dan rute pelarian keluar.”

Baca Juga: Padahal Sudah Terendam Selama Setahun, Pria Ini Kaget Kala Ular Berbisa dalam Arak Menggigitnya

Ukraina telah mengeluarkan seruan yang semakin mendesak untuk lebih banyak senjata berat Barat untuk membantu mempertahankan Severodonetsk, yang menurut Kyiv dapat menjadi kunci pertempuran untuk wilayah Donbas timur dan jalannya perang, yang sekarang memasuki bulan keempat.

Senin malam, Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan pertempuran untuk Donbas timur akan dianggap sebagai salah satu yang paling brutal dalam sejarah Eropa. Wilayah tersebut, yang terdiri dari provinsi Luhansk dan Donetsk, diklaim oleh separatis Rusia. “Bagi kami, harga pertempuran ini sangat tinggi. Itu hanya menakutkan," katanya.

“Kami menarik perhatian mitra kami setiap hari pada fakta bahwa hanya sejumlah artileri modern yang cukup untuk Ukraina yang akan memastikan keuntungan kami,” tambahnya.

“Kami hanya membutuhkan senjata yang cukup untuk memastikan semua ini. Mitra kami memilikinya,” kata Zelenskyy.

Ukraina membutuhkan 1.000 howitzer, 500 tank, dan 1.000 drone, di antara senjata berat lainnya, kata penasihat presiden Mykhailo Podolyak, Senin.

HARI Pengungsi Ukraina INTERAKTIF 110

 

Rusia membantah menargetkan warga sipil dalam apa yang disebutnya "operasi khusus" untuk memulihkan keamanan Rusia dan "mendenazifikasi" tetangganya.

Ukraina dan sekutu Baratnya menyebut ini sebagai dalih tak berdasar untuk invasi yang telah menewaskan ribuan warga sipil dan menimbulkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Eropa. Setelah gagal merebut Kyiv setelah invasi 24 Februari, Moskow fokus pada perluasan kendali di Donbas, tempat separatis pro-Rusia telah menguasai wilayah sejak 2014. Rusia juga mencoba merebut lebih banyak pantai Laut Hitam Ukraina.

Tujuan utama Rusia adalah untuk melindungi Donetsk dan Luhansk, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Senin, setelah pemimpin salah satu wilayah separatis meminta pasukan tambahan dari Moskow.

Moskow mengeluarkan beberapa laporan terbaru yang mengatakan telah menghancurkan senjata dan peralatan AS dan Eropa. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan rudal-rudal berbasis udara presisi tinggi telah menyerang di dekat stasiun kereta api di Udachne barat laut Donetsk, mengenai peralatan yang telah dikirim ke pasukan Ukraina.

Kementerian dalam negeri Ukraina di Telegram mengatakan Udachne telah terkena serangan Rusia pada Minggu malam hingga Senin, tanpa menyebutkan apakah senjata telah menjadi sasaran. Moskow telah mengkritik Amerika Serikat dan negara-negara lain karena mengirim senjata ke Ukraina dan mengancam akan menyerang target baru jika Barat memasok rudal jarak jauh.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...