Seorang Ayah Menjebak 9 Anak di Kandang Anjing

Kamis, 16 Juni 2022 | 11:36 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Seorang ayah gila di pusat kultus Doomsday membuat anak-anaknya terisolasi selama lebih dari satu dekade dan bahkan menyimpannya di kandang anjing, klaim seorang jaksa. Anak-anak menjadi sasaran pemukulan dan tidak diberi makan oleh ayah sembilan anak yang bengkok itu ketika dia berusaha untuk "menghentikan roh-roh jahat", karena dia percaya mereka "najis".

Hanya ketika putra sulungnya berjalan ke sebuah bar lokal dalam keadaan bingung, alarm di rumah horor dan polisi dapat masuk dan menyelamatkan anak-anak.

Setelah bertahun-tahun mengalami pelecehan yang menyakitkan, Gerrit Jan van Dorsten ditangkap pada Oktober 2019 pada usia 67 tahun, dituduh telah menjadikan anak-anak itu “hukuman fisik yang sangat serius” di sebuah tempat terpencil di Belanda, menurut pengadilan.

Baca Juga: Tragis, Seorang Ibu dan Anak Perempuannya Diperkosa di Dalam Mobil

istana

Anak sulungnya, Jan Zon van Dorsten, masuk ke sebuah bar lokal dan berkata bahwa dia dan keluarganya tidak meninggalkan rumah selama sembilan tahun, dan telah menunggu akhir dunia. Kemudian muncul van Dorsten menahan tawanannya, berusia 18 dan 25 tahun pada saat penangkapannya, di sel darurat di penjara bawah tanah yang tersembunyi.

Sidang pengadilan merinci pelecehan horor yang dilakukan van Dorsten pada anak-anak termasuk seorang anak laki-laki yang dihukum dengan tangan dan kakinya diikat. Yang lain menghabiskan tawanan musim panas di sebuah rumah anjing setelah dipaksa tinggal di karavan yang jauh dari anggota keluarga lainnya, klaim jaksa.

Baca Juga: 4 Kebun Ganja Ini Ditemukan di Bengkulu, Ditanam di Sela-Sela Tanaman Cabai dan Kopi

Seorang tukang Austria berusia 61 tahun, yang digambarkan sebagai 'murid' van Dorsten, dipenjara minggu ini karena membantu mengisolasi anak-anak. Dinamakan hanya sebagai Joseph B karena aturan privasi Belanda, ia membeli bahan makanan keluarga dan pengadilan diberitahu tanpa kontribusinya, mengisolasi anak-anak dari masyarakat begitu lama tidak akan mungkin terjadi.

Pengadilan di kota Assen, bagaimanapun, membebaskan Joseph B. dari menahan tiga anak yang lebih tua dan menyalahgunakan anak-anak van Dorsten. Setelah menderita stroke, van Dorsten sendiri dianggap terlalu sakit untuk diadili.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...