Mulai Goyang, Tesla Memulai Lakukan Pemutusan Hubungan Kerja, Jadi Viral di LinkedIn

Jumat, 17 Juni 2022 | 09:14 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Hampir dua minggu setelah CEO Elon Musk menyatakan "perasaan yang sangat buruk" tentang ekonomi dan kebutuhan untuk memotong sekitar 10% dari gaji staf di perusahaan pembuat mobil listrik, yang terakhir mulai menjadi kenyataan. Tesla memang dilaporkan mulai memberhentikan karyawan sebagai bagian dari pengurangan 10% tenaga kerja yang ditargetkan. Beberapa karyawan yang diberhentikan telah mengkonfirmasi hal yang sama di LinkedIn, dan mencari peran baru.

Shelly Agrawal, yang merupakan pekerjaan pertamanya sebagai Analis Penjualan & Pengiriman di Tesla di AS, termasuk di antara karyawan yang diberhentikan. 

Baca Juga: Agensi Kembali Bantah Tuduhan Terhadap Aktor Nam Joohyuk, Berikut Bentuk Perundungan yang Disangkakan

Dia bergabung sebagai Intern Analis Sistem Bisnis pada Agustus 2020.

Shelly menulis di LinkedIn “Berita menjadi bagian dari PHK Tesla telah mengejutkan saya. Karena perubahan baru-baru ini dalam kebijakan kerja jarak jauh dan pengurangan 10% pada karyawan yang digaji, perjalanan saya dengan #tesla telah berakhir. Sebagai bagian dari pekerjaan pertama saya, Ini telah menjadi kurva pembelajaran eksponensial bagi saya bekerja dengan orang-orang luar biasa menuju masa depan yang berkelanjutan.”

Dani Benjamin, yang telah bergabung dengan Tesla sebagai Senior Manager General Assembly pada Januari 2022, mengkonfirmasi pemberhentiannya di LinkedIn empat hari lalu.

Sebagian dari postingannya yang panjang menyebutkan, “Beberapa bab lebih pendek dari yang lain. Sayangnya, saya termasuk di antara 10% karyawan Tesla yang terkena dampak kemarin. Namun, terlepas dari periode waktu yang relatif singkat, ini merupakan kesempatan luar biasa untuk mengalami budaya Tesla dan bekerja untuk pembangkit tenaga listrik EV global terkemuka - saya pergi dengan banyak refleksi dan pembelajaran.

Andrea Armagost, yang bekerja sebagai Manajer, Pengembangan Pembelajaran & Teknologi, Pelatihan Energi dan telah bergabung dengan Tesla pada Februari 2021, juga mengkonfirmasi pemberhentiannya dalam sebuah posting di LinkedIn.

Beberapa hari yang lalu, dia menulis, “Saya diberhentikan dari Tesla hari ini. Saya memimpin tim yang luar biasa dari produser video berbakat, animator, dan teknolog pembelajaran untuk Pelatihan Energi Tesla. Jika Anda mengetahui adanya peran terbuka yang memimpin tim pembelajaran digital, harap hubungi kami. Pengalaman saya dalam membangun proses desain dan pengembangan, standar, dan sistem. Saya memiliki latar belakang dalam eLearning, pengalaman pengguna, serta desain dan pengembangan web. Saya suka meneliti dan memecahkan masalah, menjelajahi desain pembelajaran baru dan alat pengembangan serta teknologi, dan mendorong inovasi di ruang pembelajaran.”

Baca Juga: Fantastis! Penjualan Tiket Konser NCT Dream Diakses Sebanyak 1,5 Juta Orang

Karyawan lain yang terkena PHK adalah Christopher Bousigues, yang bekerja sebagai country manager di Tesla Singapura, dan telah bergabung pada Juni 2021.

Dia menulis dalam posting LinkedIn-nya empat hari lalu, “Tesla mengumumkan pengurangan 10% dari tenaga kerja. Peran saya dipilih untuk dihilangkan mulai hari ini. Saya bangga telah menjadi manajer negara pertama perusahaan di Asia Tenggara, dan mendirikan bisnis di Singapura. Pada tahun lalu, tim dan saya membangun bisnis dari bawah ke atas, menjadikan Model 3 pemandangan umum di lanskap mobil Singapura, mendirikan 2 ruang pamer, 1 pusat layanan (yang saya sebut sebagai Jewel of Asia), dikembangkan jaringan 7 supercharger di seluruh pulau, dan berhasil meluncurkan Model Y kemarin dengan respons yang luar biasa.”

Ini adalah beberapa karyawan yang telah mengkonfirmasi PHK mereka dari Tesla dalam seminggu terakhir ini dengan mempostingnya di LinkedIn.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...