Kisah Menyayat Hati Seorang Wanita Yang Harus Mematikan Penopang Hidup Anak dan Suaminya

Kamis, 30 Juni 2022 | 11:48 WIB
Foto : IndiaTimes Foto : IndiaTimes

RIAU24.COM - Ini adalah kisah cinta, kehidupan, dan kehilangan yang tak terbayangkan menyayat hati di mana seorang wanita dipaksa untuk memutuskan antara mematikan dukungan hidup dari dua orang yang paling dicintainya di seluruh dunia. Dan dia dipaksa ke dalam situasi yang sama kurang dari sepuluh tahun setelah putrinya Natasha adalah suaminya, Paul.

Ibu tunggal yang hancur mengalami rasa sakit terburuk yang bisa dibayangkan orang tua mana pun dalam keadaan paling tragis. Caroline, yang tinggal bersama kedua anaknya, Reece dan Paige, tidak bisa memasuki dua kamar di rumahnya karena kenangan menyakitkan yang dipicunya.

ibu yang berduka

Baca Juga: Putus dari Shawn Mendes, Camila Cabello Konfirmasi Gandeng Pacar Baru

Cobaan berat mereka dimulai dengan kecelakaan tragis di garasi mereka pada tahun 2007, ketika Natasha yang berusia tujuh tahun dengan sedih kehilangan nyawanya. Natasha sedang bermain sepeda motor mini dan secara tidak sengaja membenturkan kepalanya ke lemari di garasi sementara ayah Paul masuk ke dalam untuk mengambil helm.

Natasha terluka di garasi

Gadis kecil itu pada awalnya tampak baik-baik saja, memberi tahu ayah Paul: "Tidak apa-apa, Ayah." Memilukan, kondisinya dengan cepat memburuk, dan dia dilarikan ke rumah sakit. "Saya hanya ingat ahli bedah datang dan memberi tahu saya bahwa dia mengalami pendarahan yang parah sehingga dia tidak bisa menghentikannya," jelas Caroline sambil menangis di sebuah acara TV yang membantu mengubah rumah dan kehidupan keluarga di seluruh Inggris.

Dokter menyampaikan berita buruk itu kepada Caroline dan Paul - menjelaskan bahwa Natasha perlu dikeluarkan dari mesin pendukung kehidupan. Sayangnya, dia meninggal di rumah sakit dua hari setelah kecelakaan itu, dan Paul dibebani dengan rasa bersalah. Penggemar sepeda motor memutuskan untuk menghancurkan setiap sepeda yang dia miliki dan akan duduk di garasi selama berjam-jam mencoba untuk menerima apa yang terjadi.

natasha

Setelah itu, Paul menderita sakit dan pergi ke rumah sakit 22 kali, tetapi dia berulang kali diberitahu oleh dokter bahwa rasa sakitnya disebabkan oleh kecemasan.

Baca Juga: Ketika Penyelamatan 4 Ribu Anjing dari Praktik Kelinci Percobaan Gegerkan Negeri Paman Sam

Paul pingsan di konservatori

Pada tahun 2016, hanya beberapa hari setelah dia mengeluh sakit dada, tragedi kembali terjadi ketika Paul menderita serangan jantung di rumah di depan istri dan putrinya. Caroline berkata: "Dia akan menderita nyeri dada dan jantung berdebar. Mereka terus mengatakan itu adalah stres dan kecemasan karena kehilangan Natasha.

"Kami baru saja duduk di konservatori, dan dia membuat suara yang mengerikan ini. Saya memandangnya dan berkata, "Paul, apakah kamu baik-baik saja?" dan dia berdiri, tetapi dia meletakkan tangannya di kursi. Dia mengambil seluruh kursi dengan dia, jatuh ke lantai, dan mulai kejang-kejang."

paulus

Paul disimpan di mesin pendukung kehidupan selama sepuluh hari. Kemudian Caroline mengalami neraka lagi ketika dia dipaksa untuk mematikannya. Setelah kematian putri dan suaminya, Caroline memutuskan untuk menyumbangkan organ mereka untuk membantu orang lain yang membutuhkan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...