Inggris Akan Jatuh Ke Dalam Resesi Tahun Ini, Peringatkan Bank Of England Setelah Kenaikan Suku Bunga Tertinggi Dalam 27 Tahun

Selasa, 09 Agustus 2022 | 15:16 WIB
Inggris Akan Jatuh Ke Dalam Resesi Tahun Ini, Peringatkan Bank Of England Setelah Kenaikan Suku Bunga Tertinggi Dalam 27 Tahun Inggris Akan Jatuh Ke Dalam Resesi Tahun Ini, Peringatkan Bank Of England Setelah Kenaikan Suku Bunga Tertinggi Dalam 27 Tahun

RIAU24.COM - Bulan lalu, Perusahaan Keuangan Jepang Nomura telah memasukkan Inggris ke dalam daftar ekonomi utama yang dapat memasuki resesi dalam 12 bulan ke depan.

Daftar itu memiliki nama-nama besar lainnya seperti Jepang, Korea Selatan, Australia dan Kanada. Sekitar waktu itu awal bulan lalu, bahkan Ketua IMF telah sepakat bahwa kemungkinan resesi global tahun depan tidak dapat dikesampingkan.

Dan sekarang, Bank of England telah memperingatkan bahwa Inggris akan jatuh ke dalam resesi tahun ini, setelah kenaikan suku bunga terbesar dalam 27 tahun, yaitu sejak 1995.

Baca Juga: Cerita Restoran Pertama KFC yang Kini Mau Dijual

MPC (komite kebijakan moneter) bank sekarang memproyeksikan bahwa Inggris akan memasuki resesi dari kuartal keempat tahun 2022, dan bahwa resesi akan berlangsung selama lima kuartal karena pendapatan rumah tangga pasca-pajak riil turun tajam pada tahun 2022 dan 2023 dan konsumsi mulai berkontraksi.

Perekonomian diperkirakan menyusut dalam tiga bulan terakhir tahun ini dan terus menyusut hingga akhir 2023. Suku bunga di Inggris naik menjadi 1,75% karena Bank of England berjuang untuk membendung lonjakan harga, dengan inflasi sekarang akan mencapai puncaknya. 13%, menurut laporan BBC .

Gubernur Andrew Bailey dilaporkan mengatakan dia tahu tekanan biaya hidup itu sulit tetapi jika tidak menaikkan suku bunga, itu akan menjadi "lebih buruk".

Baca Juga: Antara Celana Jeans dan Tambang Emas

Alasan utama inflasi tinggi dan pertumbuhan rendah adalah melonjaknya tagihan energi, didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina . Sebuah rumah tangga biasa akan membayar hampir £300 per bulan untuk energi mereka pada bulan Oktober, Bank memperingatkan.

Resesi yang diperkirakan akan menjadi penurunan terpanjang sejak 2008, ketika sistem perbankan Inggris menghadapi keruntuhan, membawa pinjaman terhenti, laporan BBC menyebutkan.

Gubernur Bank Andrew Bailey juga mengatakan dia memiliki "simpati yang besar dan pemahaman yang besar bagi mereka yang paling berjuang" dengan biaya hidup.

"Saya tahu bahwa mereka akan merasa, 'Nah, mengapa Anda menaikkan suku bunga hari ini, bukankah itu membuatnya lebih buruk dari perspektif itu dalam hal konsumsi?', Saya khawatir jawaban saya untuk itu adalah, tidak karena saya khawatir alternatifnya bahkan lebih buruk dalam hal inflasi yang terus-menerus."

Meningkatkan suku bunga adalah salah satu cara untuk mencoba dan mengendalikan inflasi karena menaikkan biaya pinjaman dan harus mendorong orang untuk meminjam dan membelanjakan lebih sedikit.

Hal ini juga dapat mendorong orang untuk menabung lebih banyak.

Namun, banyak rumah tangga akan diperas lebih lanjut mengikuti kenaikan suku bunga termasuk beberapa pemegang hipotek.

Sekarang tarif sudah naik menjadi 1,75%, pemilik rumah dengan hipotek pelacak khas harus membayar sekitar £ 52 lebih sebulan. Orang-orang di hipotek tingkat variabel standar akan melihat peningkatan £ 59.

Ini berarti pemegang hipotek pelacak dapat membayar sekitar £167 lebih banyak sebulan dibandingkan dengan pra-Desember 2021, dengan pemegang hipotek variabel membayar hingga £132 lebih banyak. Suku bunga telah naik enam kali berturut-turut sejak akhir tahun lalu. Suku bunga yang lebih tinggi juga berarti biaya yang lebih tinggi untuk hal-hal seperti kartu kredit, pinjaman bank dan pinjaman mobil.

Bank of England dilaporkan telah memperingatkan bahwa pertumbuhan ekonomi Inggris sudah melambat menambahkan: "Kenaikan harga gas terbaru telah menyebabkan penurunan signifikan lainnya dalam prospek Inggris dan seluruh Eropa".

Tingkat inflasi diperkirakan akan tetap pada "tingkat yang sangat tinggi" sepanjang sebagian besar tahun depan, kata Bank Dunia. Pada akhirnya akan kembali ke target 2% Bank pada tahun berikutnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...