Dianiaya Seekor Anjing Pit Bull, Wanita Gurugram Ini Alami Luka Serius

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 13:05 WIB
  Dianiaya Seekor Anjing Pit Bull, Wanita Gurugram Ini Alami Luka Serius Dianiaya Seekor Anjing Pit Bull, Wanita Gurugram Ini Alami Luka Serius

RIAU24.COM -  Dalam insiden yang mengejutkan, seorang wanita berusia 35 tahun mengalami luka parah setelah dianiaya oleh seekor anjing pit bull.

Kejadian tersebut dilaporkan dari area Jalur Sipil Gurugram pada Kamis pagi, ketika wanita bernama Munni yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga sedang berjalan di dekat kantor departemen pekerjaan umum.

Pemilik pit bull, Vinit Chikara sedang berjalan-jalan dengan anjingnya di jalan ketika binatang itu tiba-tiba menerkam wanita itu.

Chikara telah melepaskan tali pengikat anjing itu, dan itu menjatuhkan Munni dan menggigitnya di sekujur tubuhnya. 

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel


Wanita yang menerima luka kritis di kepala dan wajahnya diselamatkan oleh beberapa penduduk setempat.

Dia kini dalam kondisi kritis.

Menyusul kejadian tersebut, laporan kepolisian telah didaftarkan terhadap pemilik anjing menyusul pengaduan dari salah satu kerabat korban.

Istri Vinit Chikara, Neetu Chikara, juga telah didakwa di bawah KUHP India di kantor polisi Civil Lines.

"Kami sedang menyelidiki masalah ini dan tindakan akan diambil sesuai dengan hukum," kata Asisten Komisaris Polisi (kejahatan) Preet Pal Singh Sangwan. 

Ini adalah insiden besar kedua yang melibatkan pit bull, yang dilarang di banyak negara karena berbahaya. Pada bulan Juli, Sushila Tripathi, seorang wanita berusia 82 tahun dari Lucknow tewas dalam serangan oleh  anjing peliharaan keluarga .

Sushila, seorang pensiunan guru sekolah tinggal bersama putranya, Amit.

Keluarga itu memiliki dua hewan peliharaan seekor  pit bull dan seekor labrador .

Putranya yang bekerja sebagai pelatih gym sedang pergi, ketika anjing itu menyerang wanita tua itu.

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Pit bull yang menurut tetangga korban telah tinggal bersama keluarga selama tiga tahun terakhir, tidak pernah melihat mereka menjadi bermusuhan. Anjing itu kemudian dibawa pergi oleh Pemerintah Kota.

Anjing pembunuh itu diserahkan kembali kepada pemiliknya setelah dua minggu disimpan di bawah pengawasan.

Awal pekan ini, People for the Ethical Treatment of Animals (PETA), India, telah memperbarui seruannya untuk segera mengubah Aturan Pencegahan Kekejaman terhadap Hewan (Pembibitan dan Pemasaran Anjing), 2017, untuk melarang pemeliharaan, pembiakan, dan penjualan ras anjing asing yang dibiakkan untuk berkelahi dan agresif, seperti pit bull, serta anjing yang dibiakkan untuk kontes balap ilegal dan ras anjing brachycephalic.

Dalam sebuah pernyataan, PETA mengatakan bahwa anjing brachycephalic, seperti pug, menderita kesulitan bernapas yang seringkali memerlukan operasi korektif. PETA India mencari amandemen hukum pusat yang dirancang untuk melindungi breed-breed ini dari eksploitasi kejam seperti itu.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...