Starbucks Menuduh Pejabat Tenaga Kerja Amerika Serikat Membantu Serikat Pekerja

Selasa, 16 Agustus 2022 | 15:43 WIB
Starbucks, yang menentang serikat pekerja sejak akuisisi perusahaan oleh CEO Howard Schultz pada akhir 1980-an, menghadapi dorongan serikat pekerja yang berkembang di seluruh kafenya di Amerika Serikat [File: Mohammad Khursheed/Reuters] Starbucks, yang menentang serikat pekerja sejak akuisisi perusahaan oleh CEO Howard Schultz pada akhir 1980-an, menghadapi dorongan serikat pekerja yang berkembang di seluruh kafenya di Amerika Serikat [File: Mohammad Khursheed/Reuters]

RIAU24.COM Starbucks meminta Dewan Hubungan Perburuhan Nasional AS (NLRB) untuk sementara menangguhkan semua pemilihan serikat pekerja di toko-tokonya di Amerika Serikat setelah menuduh agensi tersebut mengganggu dan mempengaruhi hasil pemilihan di beberapa lokasi kafenya.

Raksasa kopi pada hari Senin menuduh agen NLRB membantu kelompok serikat pekerja Starbucks Workers United memenangkan pemilihan dengan memanipulasi proses pemungutan suara dan kemudian bekerja sama untuk menutupi perilaku tersebut, menurut surat yang dikirim Starbucks ke NLRB.

Baca Juga: Mengusung Konsep Multi - Brand, FCL Hadir di Pekanbaru

Dalam surat tersebut, Starbucks mengatakan seorang karyawan NLRB karir yang tidak disebutkan namanya memberi tahu perusahaan kopi tentang aktivitas tersebut, yang diduga terjadi di kantor dewan St Louis awal tahun ini ketika sedang mengawasi pemilihan serikat pekerja di sebuah toko Starbucks di Overland Park, Kansas.

Raksasa kopi itu menuduh bahwa pejabat dewan buruh St Louis membantu pekerja pro-serikat memilih secara langsung di kantornya ketika mereka tidak menerima surat suara, meskipun Starbucks dan serikat pekerja sama-sama sepakat bahwa pemilihan toko akan ditangani melalui pos- dalam surat suara.

“Karena pengamat tidak hadir, tidak ada yang bisa memastikan siapa yang muncul untuk memilih, apakah personel NLRB memiliki komunikasi yang tidak pantas dengan pemilih, memberi tahu mereka cara memilih, menunjukkan kepada mereka cara memilih, atau terlibat dalam perilaku lain yang dirahasiakan,” tulis Starbucks dalam akunnya. surat.

Raksasa kopi itu telah menghadapi dorongan serikat pekerja yang berkembang di kafe-kafenya pada tahun lalu.

Baca Juga: Apple Memangkas Target Produksi iPhone 14 Sebesar 6 Juta Unit Karena Ini

Sekitar 314 lokasi Starbucks AS telah melihat para pekerja mengajukan petisi kepada NLRB untuk mengadakan pemilihan serikat pekerja sejak akhir tahun lalu. Lebih dari 220 toko Starbucks telah memilih untuk berserikat.

Tetapi Starbucks telah lama menentang serikat pekerja, sejak akuisisi perusahaan oleh CEO Howard Schultz pada akhir 1980-an.

Dari Amazon hingga makanan Kellogg, AS melihat kebangkitan kekuatan serikat pekerja dan perundingan bersama.

Tetapi banyak karyawan yang melihat penolakan dari kantor perusahaan.

Seorang juru bicara NLRB mengatakan pada hari Senin bahwa agensi tersebut tidak mengomentari kasus terbuka.

Sekretaris pers Kayla Blado mengatakan NLRB akan "secara hati-hati dan objektif" mempertimbangkan setiap tantangan yang diajukan Starbucks melalui "saluran yang sudah mapan". Starbucks juga dapat meminta peninjauan yang dipercepat dalam kasus ini, kata Blado.

Sementara itu, Starbucks Workers United, kelompok yang berusaha menyatukan toko Starbucks AS, menuduh raksasa kopi itu mencoba "mengalihkan perhatian dari kampanye anti-serikat mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk memecat lebih dari 75 pemimpin serikat pekerja di seluruh negeri, sambil secara bersamaan mencoba menghentikan semua pemilihan serikat”.

“Pada akhirnya, ini adalah upaya terbaru Starbucks untuk memanipulasi proses hukum untuk kepentingan mereka sendiri dan mencegah pekerja menggunakan hak fundamental mereka untuk berorganisasi,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan, Senin.

Tetapi Starbucks mengatakan ada bukti pelanggaran di wilayah lain juga, dan ingin NLRB meninjau sepenuhnya proses pemilihan Starbucks dan memberikan laporan tentang temuannya.

"Jika NLRB tidak menanggapi dengan menyelidiki dan memperbaiki tindakan semacam ini, kami tidak melihat bagaimana dewan dapat mewakili dirinya sebagai lembaga netral," kata Starbucks dalam surat itu.

Mega-retailer Amazon sebelumnya juga menuduh NLRB melakukan tindakan yang tidak pantas sehubungan dengan upaya serikat pekerja di gudangnya di Staten Island di New York City.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...