Inilah 7 Hal yang Dikatakan Putin di KTT Organisasi Kerjasama Shanghai

Minggu, 18 September 2022 | 00:29 WIB
Perdana Menteri India, Narendra Modi (kiri) dan Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) saat KTT Organisasi Kerjasama Shanghai /Reuters Perdana Menteri India, Narendra Modi (kiri) dan Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) saat KTT Organisasi Kerjasama Shanghai /Reuters

RIAU24.COM - Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara tentang berbagai masalah yang tersebar di seluruh KTT Organisasi Kerjasama Shanghai yang diadakan di Samarkand, Uzbekistan.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Dia bertemu dengan beberapa pemimpin, termasuk Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri India Narendra Modi. Berikut adalah beberapa hal yang dibicarakan Putin di KTT tersebut:

1. Putin memperingatkan Ukraina: Perang bisa menjadi lebih serius

Putin menepis serangan balasan Ukraina yang kilat dan memperingatkan bahwa Rusia akan merespons lebih kuat jika pasukannya mendapat tekanan lebih lanjut.

“Baru-baru ini, angkatan bersenjata Rusia telah melakukan beberapa pukulan sensitif. Anggap saja itu adalah peringatan. Jika situasinya terus berkembang seperti ini, maka responsnya akan lebih serius,” katanya.

Berbicara setelah KTT SCO di kota Samarkand, Uzbekistan, Putin menyebut invasi itu sebagai langkah yang diperlukan untuk mencegah apa yang dia katakan sebagai plot Barat untuk memecah belah Rusia.

2. Putin memberi tahu Modi: Kami ingin konflik Ukraina berakhir, tetapi Kyiv ingin bertarung

Dia juga mengatakan kepada Perdana Menteri India Narendra Modi bahwa dia ingin konflik di Ukraina berakhir secepat mungkin, tetapi Ukraina bertekad untuk mencapai tujuannya di medan perang.

"Kami ingin semua ini berakhir secepat mungkin tetapi pihak lain, pimpinan Ukraina, seperti mengklaim bahwa mereka menolak untuk terlibat dalam proses negosiasi. Saya tahu tentang posisi Anda dalam konflik di Ukraina dan saya tahu tentang kekhawatiran Anda. Saya tahu Anda berbagi keprihatinan ini," kata Putin kepada Modi.

Putin telah membuat komentar serupa kepada pemimpin China Xi Jinping pada hari Kamis, mengatakan dia memahami kekhawatiran Beijing tentang konflik tersebut. Rusia menguasai sekitar seperlima wilayah Ukraina setelah mengirim angkatan bersenjatanya ke wilayah tetangganya dari beberapa arah pada Februari.

3. Putin mengatakan pertemuan puncak dengan Xi adalah ‘normal’

Putin juga mengadakan pertemuan bilateral dengan Presiden China Xi Jinping dan mengatakan bahwa itu ‘normal’. Berbicara kepada wartawan setelah KTT, Putin mengatakan dia telah membahas langkah-langkah untuk meningkatkan perdagangan Rusia-China selama pertemuannya dengan Xi, yang ‘keprihatinannya’ tentang perang di Ukraina dia akui secara terbuka untuk pertama kalinya selama sesi tersebut.

4. Putin memberi tahu Eropa: Jika Anda ingin gas, buka Nord Stream 2

Putin membantah Rusia ada hubungannya dengan krisis energi Eropa, dengan mengatakan bahwa jika Uni Eropa menginginkan lebih banyak gas, mereka harus mencabut sanksi yang mencegah pembukaan pipa Nord Stream 2.

Dia menyalahkan apa yang dia sebut ‘agenda hijau’ untuk krisis energi, dan bersikeras bahwa Rusia akan memenuhi kewajiban energinya.

"Intinya, jika Anda memiliki dorongan, jika itu sangat sulit bagi Anda, cabut saja sanksi pada Nord Stream 2, yaitu 55 miliar meter kubik gas per tahun, tekan saja tombolnya dan semuanya akan berjalan," kata Putin.

Nord Stream 2 terletak di dasar Laut Baltik hampir sejajar dengan Nord Stream 1 dan dibangun setahun yang lalu. Namun, Jerman memutuskan untuk tidak melanjutkannya hanya beberapa hari sebelum Rusia mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari.

5. SCO harus menggelar acara olahraga besar

Putin mengatakan pada pertemuan puncak itu bahwa kelompok itu harus mempertimbangkan untuk menggelar kompetisi olahraga utamanya sendiri.

Dia berkata, "Ada peluang bagus untuk mengintensifkan kerja sama olahraga dengan prospek mengadakan acara olahraga besar di bawah naungan SCO. Untuk melakukan ini, kita bisa memikirkan untuk membuat asosiasi organisasi olahraga di bawah asosiasi kita."

6. Rusia memiliki sumber daya yang cukup untuk menengahi konflik Azerbaijan-Armenia

Dia mengatakan bahwa terlepas dari konflik Ukraina, Moskow memiliki sumber daya yang cukup untuk menengahi konflik antara Armenia dan Azerbaijan setelah serangkaian pertempuran perbatasan.

Pertempuran berakhir dengan gencatan senjata dua hari lalu setelah lebih dari 200 orang tewas dalam pertempuran yang terkait dengan perjuangan puluhan tahun atas daerah kantong Nagorno-Karabakh yang disengketakan.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan kepada Putin pada hari Jumat bahwa konflik telah ‘stabil’.

"Di bawah pengaruh Rusia, konflik ini terlokalisir. Saya harap ini terus berlanjut," kata Putin kepada wartawan.

7. Putin mengatakan dia belum memutuskan apakah dia akan menghadiri KTT G20

Presiden Rusia juga memberi tahu wartawan bahwa dia belum memutuskan apakah dia akan secara pribadi menghadiri pertemuan puncak negara-negara Kelompok 20 di Indonesia pada November. Namun, Putin, mengatakan Rusia akan diwakili dalam pertemuan tersebut.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Itulah tujuh hal penting yang dikatakan Putin selama KTT Organisasi Kerjasama Shanghai.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...