PBB Peringatkan Dunia Akan Alami Tsunami Kelaparan, 345 Juta Orang Terancam

Selasa, 20 September 2022 | 05:26 WIB
PBB Peringatkan Dunia Akan Alami Tsunami Kelaparan, 345 Juta Orang Terancam PBB Peringatkan Dunia Akan Alami Tsunami Kelaparan, 345 Juta Orang Terancam

RIAU24.COM - Kepala Pangan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan dunia sedang menghadapi darurat global yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Diprediksi 345 juta orang terancam bencana kelaparan, dan 70 juta diantaranya terancam kelaparan akibat perang di Ukraina.

David Beasley, direktur eksekutif Program Pangan Dunia PBB, mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Kamis, 16 September 2022, bahwa 345 juta orang menghadapi kerawanan pangan akut di 82 negara tempat badan tersebut beroperasi lebih dari dua kali jumlah orang yang rawan pangan akut sebelum Covid- 19 pandemi melanda pada tahun 2020.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara


David Beasley mengatakan bahwa 50 juta dari orang-orang di 45 negara menderita kekurangan gizi yang sangat akut.

“Apa yang tadinya merupakan gelombang kelaparan sekarang menjadi tsunami kelaparan,” katanya, menunjuk pada meningkatnya konflik, efek riak ekonomi pandemi, perubahan iklim, kenaikan harga bahan bakar, dan invasi Rusia ke Ukraina.

Sejak Rusia menginvasi tetangganya pada 24 Februari, kata Beasley, melonjaknya biaya makanan, bahan bakar, dan pupuk telah mendorong 70 juta orang mendekati kelaparan.

Meskipun ada kesepakatan pada bulan Juli 2022 untuk mengizinkan pengiriman gandum Ukraina dari tiga pelabuhan Laut Hitam yang diblokade oleh Rusia dan melanjutkan upaya untuk mengembalikan pupuk Rusia ke pasar global, “ada risiko nyata dan berbahaya dari berbagai kelaparan tahun ini”, katanya.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang


“Dan pada tahun 2023, krisis harga pangan saat ini dapat berkembang menjadi krisis ketersediaan pangan jika kita tidak bertindak.”

Dewan Keamanan berfokus pada kerawanan pangan akibat konflik dan risiko kelaparan di Ethiopia, Nigeria timur laut, Sudan Selatan, dan Yaman. 

Tetapi Beasley dan kepala kemanusiaan PBB Martin Griffiths juga memperingatkan tentang krisis pangan di Somalia, yang baru-baru ini mereka kunjungi, dan Griffiths juga menempatkan Afghanistan dalam daftar teratas.

Kelaparan akan terjadi di Somalia. Pastikan itu juga bukan satu-satunya tempat,” kata Griffiths.

Dia mengutip penilaian baru-baru ini yang mengidentifikasi "ratusan ribu orang menghadapi tingkat bencana kelaparan" - yang berarti mereka berada pada tingkat kelaparan terburuk.

Beasley mengingat peringatannya kepada dewan pada April 2020 "bahwa kita akan menghadapi kelaparan seperti yang tertulis dalam alkitabiah". 

Dampak konflik dan kekerasan

Griffiths mengatakan kerawanan pangan yang meluas dan meningkat adalah akibat dari efek langsung dan tidak langsung akibat konflik dan kekerasan yang membunuh dan melukai warga sipil.

"Perang memaksa keluarga untuk meninggalkan tanah tempat mereka bergantung untuk mendapatkan penghasilan dan makanan, dan menyebabkan penurunan ekonomi dan kenaikan harga bahan pangan. makanan yang tidak mampu mereka beli," kata Griffiths.

Setelah lebih dari tujuh tahun perang Di Yaman, katanya, “sekitar 19 juta orang – enam dari 10 – sangat rawan pangan, diperkirakan 160.000 orang menghadapi bencana, dan 538.000 anak-anak mengalami kekurangan gizi parah”.

Beasley mengatakan perang Ukraina memicu inflasi di Yaman, yang 90 persen bergantung pada impor makanan. 

Program Pangan Dunia berharap dapat memberikan bantuan kepada sekitar 18 juta orang, tetapi biayanya telah meningkat 30 persen tahun ini menjadi USD 2,6 miliar.

Akibatnya, Program Pangan Dunia dipaksa untuk mengurangi sehingga Yaman bulan ini hanya mendapatkan dua pertiga dari jatah mereka sebelumnya, katanya.

Beasley mengatakan Sudan Selatan menghadapi tingkat kelaparan akut tertinggi sejak kemerdekaannya pada 2011 dari Sudan. 

Dia mengatakan 7,7 juta orang, lebih dari 60 persen populasi, menghadapi tingkat kerawanan pangan yang kritis atau lebih buruk.

Di wilayah Tigray, Afar, dan Amhara di Ethiopia utara, lebih dari 13 juta orang membutuhkan makanan yang menyelamatkan jiwa, kata Griffiths. 

Dia menunjuk survei di Tigray pada bulan Juni yang menemukan 89 persen orang rawan pangan, "lebih dari setengahnya sangat parah".

Beasley mengatakan gencatan senjata pada bulan Maret 2022 memungkinkan WFP dan mitranya menjangkau hampir lima juta orang di daerah Tigray, tetapi melanjutkan pertempuran dalam beberapa pekan terakhir "mengancam akan mendorong banyak keluarga yang kelaparan dan kelelahan".

Di timur laut Nigeria, PBB memproyeksikan bahwa 4,1 juta orang menghadapi kerawanan pangan tingkat tinggi, termasuk 588.000 yang menghadapi tingkat darurat antara Juni dan Agustus, kata Griffiths. 

Hampir setengah dari orang-orang itu tidak dapat dijangkau karena ketidakamanan, dan PBB khawatir “beberapa orang mungkin sudah berada pada tingkat bencana dan sudah sekarat”.

Griffiths mendesak Dewan Keamanan untuk mencoba mengakhiri konflik dan untuk meningkatkan pembiayaan untuk operasi kemanusiaan. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...