Studi Mengungkapkan Pada Tahun 2033, Tesla Elon Musk dan AI-nya Akan Lebih Pintar Dari Manusia

Rabu, 21 September 2022 | 15:57 WIB
Studi Mengungkapkan Pada Tahun 2033, Tesla Elon Musk dan AI-nya Akan Lebih Pintar Dari Manusia Studi Mengungkapkan Pada Tahun 2033, Tesla Elon Musk dan AI-nya Akan Lebih Pintar Dari Manusia

RIAU24.COM - Apakah kecerdasan buatan (AI) secerdas manusia atau lebih pintar? Menurut para ilmuwan, dibutuhkan otak manusia 25 tahun untuk mencapai kedewasaan penuh, tetapi penelitian baru mengklaim bahwa AI yang digunakan oleh Tesla Elon musk dapat menyamainya hanya dalam 17 tahun.

Para peneliti telah lama meramalkan bahwa kecerdasan buatan pada akhirnya akan melampaui kecerdasan manusia, meskipun ada prediksi yang berbeda tentang kapan itu akan terjadi.

Menurut sebuah studi oleh perusahaan Autotrader Vanarama, microchip baru Tesla akan "lebih cerdas" daripada manusia pada tahun 2033.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Studi menunjukkan bahwa ia sudah memiliki kemampuan pemrosesan yang setara dengan 36 persen otak manusia. Sekitar 100 miliar neuron membentuk otak manusia, yang ukurannya tiga kali lipat selama tahun pertama bayi dan berkembang sepenuhnya pada usia 25 tahun.

Vanarama
Microchip Tesla dan kekuatan pemrosesannya dibandingkan dengan otak manusia. (Grafik: Vanarama)

"Mikrochip D1 baru Tesla lebih kuat daripada yang sebelumnya digunakan pabrikan di mobilnya - mengelola 362 triliun operasi per detik. Kekuatan pemrosesannya sudah lebih dari sepertiga (36 persen) otak manusia, yang mampu menghasilkan satu kuadriliun operasi per detik."

Chip Tesla
Microchip Tesla dan kekuatan pemrosesannya. (Grafik: Vanarama)

Sebagai perbandingan, chip pertama, komponen Nvidia dari 2016, mencapai "hanya" 12 triliun.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Dengan menganalisis model saat ini dan sebelumnya, organisasi menemukan bahwa kemampuan microchip Tesla tumbuh dengan kecepatan 486 persen setiap tahun.

Chip D1 baru, yang merupakan komponen dari platform superkomputer Dojo dan sistem self-driving Autopilot perusahaan, akan segera tersedia oleh perusahaan Musk.

Tidaklah gila untuk berpikir bahwa teknologi akan melampaui kecerdasan manusia dalam hidup kita, kata Vanaram. 

"Microchip saat ini mampu bekerja seperti sinapsis otak, dengan para peneliti mengembangkan chip yang terinspirasi oleh cara otak beroperasi."  ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...