Jonathan, Kura-kura Tertua di Dunia yang Masih Hidup Merayakan Ulang Tahun Ke-190

Minggu, 04 Desember 2022 | 17:59 WIB
Jonathan, kura-kura tertua di dunia merayakan ulang tahun ke 190 /AFP Jonathan, kura-kura tertua di dunia merayakan ulang tahun ke 190 /AFP

RIAU24.COM Jonathan, kura-kura raksasa Seychelles, mengadakan pesta hewan terbesar akhir pekan ini saat ia merayakan ulang tahunnya yang ke-190 pada hari Minggu di Saint Helena yang telah menjadi rumahnya sejak 1822, di mana kaisar Prancis Napoleon yang kalah meninggal setahun sebelumnya.

Baca Juga: Jamur Cordyceps Muncul di Serial The Last of Us, Apakah Memang Bisa Ubah Manusia Jadi Zombie?

Sejak saat ia datang sebagai hadiah kepada gubernur pulau Atlantik Selatan, Jonathan telah mengumpulkan banyak ketenaran dan membuat tempatnya di Guinness World Records sebagai hewan darat tertua yang masih hidup bersama dengan chelonian tertua, yang merupakan ordo yang terdiri dari terrapin, kura-kura dan kura-kura.

Menjalani kehidupan selebriti, ia juga ditampilkan di sisi sebaliknya dari koin lima pence lokal.

Berdasarkan pengukuran cangkang, diyakini bahwa Jonathan menetas sekitar tahun 1832 dan dibawa dari Seychelles ke wilayah luar negeri Inggris 50 tahun kemudian.

"Usia Jonathan adalah perkiraan berdasarkan fakta bahwa dia sepenuhnya dewasa, dan karenanya setidaknya berusia 50 tahun ketika dia tiba di Saint Helena dari Seychelles pada tahun 1882. Kemungkinan besar, dia bahkan lebih tua dari yang kita kira," catat Guinness World Records.

Dia telah menjalani kehidupan pensiun yang nyaman di Plantation House, yang merupakan kediaman resmi gubernur St Helena, di mana berbagai acara diselenggarakan sepanjang akhir pekan, yang mencakup masalah perangko khusus, untuk menandai hari ulang tahunnya.

Perayaan ulang tahun akan diakhiri dengan kue ulang tahun, yang akan dimasak menggunakan makanan favorit Jonathan. Sesuai pengasuhnya, kura-kura tertua yang masih hidup memiliki kecintaan khusus pada selada, wortel, pir, mentimun, dan apel.

Pada bulan-bulan awal tahun 2022, Jonathan diberi gelar hewan darat tertua di dunia yang masih hidup oleh Guinness World Records dan pada bulan Desember, ia juga disebutkan sebagai kura-kura tertua yang pernah ada.

"Ketika Anda berpikir, jika dia menetas pada tahun 1832 - era Georgia - ya ampun, perubahan di dunia. Perang dunia, naik turunnya Kerajaan Inggris, dan banyak gubernur, raja dan ratu yang telah berlalu, itu sangat luar biasa. Dan dia baru saja berada di sini, menikmati dirinya sendiri," kata pengambil perawatan utama Jonathan dan pensiunan dokter hewan Joe Hollins.

Baca Juga: 28 Januari: Fakta dan Peristiwa Tanggal Ini, Hari Privasi Data Global dan Hari Pengurangan Emisi CO2 Internasional

Hidup melalui peristiwa dunia bersejarah seperti itu, Jonathan tua sekarang tertutup kerutan, tidak memiliki indera penciuman dan buta dengan katarak.

Setelah tanggal lahirnya yang tepat tetap tidak diketahui selama bertahun-tahun, gubernur wilayah luar negeri Inggris Nigel Phillips akhirnya mengambil langkah untuk memberinya ulang tahun resmi pada 4 Desember 1832.

Sementara penduduk Saint Helena terus berdoa untuk umur panjang Jonathan, pihak berwenang telah merencanakan untuk melestarikan cangkang chelonian tertua untuk anak cucu setelah kematiannya.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...