Kapal Rusia Berlabuh di Cape Town, Ini Sanksi yang Diperoleh

Jumat, 09 Desember 2022 | 16:04 WIB
Kapal Rusia Berlabuh di Cape Town, Ini Sanksi yang Diperoleh Kapal Rusia Berlabuh di Cape Town, Ini Sanksi yang Diperoleh

RIAU24.COM - Penduduk Simon's Town, sebuah kota di Cape Town dan rumah bagi pangkalan terbesar Angkatan Laut Afrika Selatan, menjadi saksi dok yang tidak biasa dari kapal Rusia yang disetujui AS bernama Lady R di galangan kapal angkatan laut. 

Warga memotret enam kontainer yang sedang dimuat dari truk ke kapal pada Kamis tengah malam. Orang-orang mengatakan derek terlihat menurunkan palet dan peti kargo dari kapal ke truk. 

Ini adalah pertama kalinya kapal kargo Rusia yang disetujui Departemen Keuangan AS berlabuh sejak perang Ukraina. Misteri seputar berlabuhnya kapal tersebut menjadi perbincangan masyarakat nelayan, seiring terus berspekulasinya alasan di balik berlabuhnya kapal tersebut di pelabuhan militer. 

Baca Juga: Kremlin Dukung Sayembara Berhadiah Uang Tunai 1 Rp Miliar Yang Bisa Merampas Tank NATO

Meskipun alasan di balik kapal berlabuh masih menjadi misteri, beberapa berspekulasi bahwa itu bisa menjadi "kapal dalam kesulitan", yang lain mengklaim bahwa itu berlabuh untuk tujuan yang meragukan. 

Juru bicara pertahanan Aliansi Demokrat mengatakan, "Jelas ada sesuatu yang terjadi," juru bicara pertahanan DA Kobus Marais. Dia menambahkan bahwa dia telah mengirim pesan kepada Menteri Pertahanan dan Veteran Militer Thandi Modise, yang menyatakan bahwa dia “harus menjelaskan kepada orang Afrika Selatan apa yang dilakukan kapal Rusia yang dikenai sanksi di pangkalan angkatan laut Kota Simon dan mengapa ada begitu banyak kerahasiaan di sekitarnya” , Daily Maverick melaporkan. 

Namun, otoritas angkatan laut Afrika Selatan dan Pasukan Pertahanan Nasional tetap diam atas berlabuhnya kapal misterius itu.

Ketika ditanyai, Angkatan Laut SA menyatakan bahwa Panglima Angkatan Laut akan berbicara tentang masalah tersebut pada hari Jumat di Gordon's Bay setelah para perwira militer berparade. Angkatan laut menyatakan bahwa mereka tidak dapat memberikan waktu yang pasti untuk kesimpulan parade tersebut. Kapal Rusia adalah kapal kontainer roll-on/roll-off, yang berusia 18 tahun dan memiliki tonase kotor angkut 7260. 

Kapal berlayar di bawah bendera Federasi Rusia dan Astrakhan telah terdaftar sebagai pelabuhan asalnya. Menurut penduduk setempat, kapal tersebut berlabuh pada hari Selasa dan sejak itu diturunkan dengan derek. 

Baca Juga: BlockBerryCreative Keluarkan Petisi untuk Penangguhan Aktivitas Chuu di Televisi

Kapal sedang dalam perjalanan ke pelabuhan Dar es Salaam di Tanzania. Konsulat Rusia, sementara itu, menolak memberikan informasi apapun tentang kapal tersebut. 

"Kapten (menurut Statuta Konsuler Rusia) atau pemilik kapal memberi tahu Konsulat Rusia tentang panggilan dan tinggal di pelabuhan jika terjadi situasi darurat ketika mereka membutuhkan bantuan. Jika semuanya baik-baik saja, kapten tidak diwajibkan secara hukum untuk melapor kepada pejabat Konsulat Rusia tentang keberadaan kapal. Saat ini, kami tidak memiliki informasi tentang pemanggilan Lady R ke Simon's Town pada Selasa malam," kata konsulat pada Kamis, News24 melaporkan.

Setelah Ukraina diinvasi oleh Rusia pada bulan Februari, sanksi dijatuhkan oleh AS terhadap Rusia. Afrika Selatan menghindari penggunaan kritik atas tindakan Rusia dan abstain dari pemungutan suara menentang perang di PBB. 

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...