Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Jumat, 09 Desember 2022 | 16:09 WIB
Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

RIAU24.COM Presiden China Xi Jinping menjanjikan perdagangan minyak yang diperluas dengan Arab Saudi. Riyadh menegaskan dukungan untuk 'Kebijakan Satu China' Beijing serta "langkah dan upaya untuk deradikalisasi", yang mencerminkan upaya diplomatik China yang berkelanjutan untuk menangkal kritik dari dugaan pelanggaran hak asasi manusia terhadap etnis minoritas di Tibet dan Xinjiang. 

Kunjungan kenegaraan Presiden China Xi Jinping ke Arab Saudi membuahkan hasil geopolitik yang signifikan. Sementara Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman mengakui China sebagai mitra strategis komprehensif negaranya di timur tengah, Beijing mengatakan bersedia memperluas perdagangan minyak dengan Riyadh. Peningkatan perdagangan minyak akan dimulai sejalan dengan peningkatan hubungan bilateral dan fokus pada bilateralisme China-Saudi dalam dua KTT multilateral berorientasi Teluk yang akan diselenggarakan Beijing tahun depan. 

Kedua belah pihak sepakat untuk meningkatkan hubungan bilateral China-Arab Saudi dari Komite Gabungan Tingkat Tinggi ke tingkat perdana menteri. Presiden Xi juga mengundang Raja Saudi Salman bin Abdulaziz untuk mengunjungi China, TV pemerintah Saudi al-Ekhbariya melaporkan pada hari Jumat.

Baca Juga: Kremlin Dukung Sayembara Berhadiah Uang Tunai 1 Rp Miliar Yang Bisa Merampas Tank NATO

Untuk meningkatkan hubungannya dengan Arab Saudi dan dunia Arab yang lebih besar, China akan menjadi tuan rumah KTT Negara-Negara Arab-China pertama dan KTT Dewan Kerjasama China-Teluk pertama tahun depan.

Beijing mengatakan bahwa kedua KTT tersebut akan memiliki arti khusus dan akan memainkan "peran strategis" dalam menjadi ujung tombak hubungan China-Arab dan hubungan China-GCC.

Baca Juga: BlockBerryCreative Keluarkan Petisi untuk Penangguhan Aktivitas Chuu di Televisi

Presiden Xi mendapat dukungan untuk upaya deradikalisasi dari Saudi

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan antara Presiden Xi Jinping dan Putra Mahkota Saudi dan Perdana Menteri Mohammed Bin Salman, kementerian luar negeri China mengatakan bahwa Riyadh menegaskan dukungan untuk "prinsip Satu-China" serta "langkah dan upaya untuk deradikalisasi". ", mencerminkan upaya diplomatik Beijing yang berkelanjutan untuk menangkal kritik dari dugaan pelanggaran hak asasi manusia terhadap etnis minoritas di Tibet dan Xinjiang. 

Beijing mengatakan bahwa Arab Saudi menolak "campur tangan dalam urusan dalam negeri China oleh kekuatan eksternal apa pun dengan alasan hak asasi manusia atau lainnya". 

Arab Saudi akan terus aktif terlibat dalam kerja sama Sabuk dan Jalan dengan China dan memperluas perdagangan dan investasi dua arah, tambahnya. 

Xi menekankan kerja sama multilateral China-Saudi

Kedua negara akan memperkuat kolaborasi di Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kelompok 20 dan Organisasi Kerjasama Shanghai, tulis Xi dalam editorial di surat kabar Saudi Al Riyadh.

Riyadh mengatakan bahwa pihaknya menghargai China karena mendukung Arab Saudi untuk menjadi mitra dialog Organisasi Kerjasama Shanghai, dan akan meningkatkan komunikasi dan koordinasi dengan China pada kesempatan multilateral seperti G20 dan BRICS.

Xi dan Pangeran Mohammed “meninjau aspek kemitraan dan upaya koordinasi bersama,” kata Saudi Press Agency milik pemerintah. Kantor berita China Xinhua mengatakan Xi setuju untuk membantu meningkatkan pariwisata China ke negara Timur Tengah dan memperluas hubungan budaya. Pemimpin China akan bertemu dengan pemimpin Arab yang lebih luas pada hari Jumat.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...