Studi: Covid Meningkatkan Kemungkinan Penyakit Parah dan Kematian pada Wanita Hamil

Rabu, 18 Januari 2023 | 11:38 WIB
Studi terbaru menyebutkan bahwa Covid dapat meningkatkan kemungkinan penyakit parah pada wanita hamil /net Studi terbaru menyebutkan bahwa Covid dapat meningkatkan kemungkinan penyakit parah pada wanita hamil /net

RIAU24.COM Studi yang berbeda menentukan dampak Covid pada wanita hamil dan anak-anak mereka, sehingga sulit untuk mencapai kesimpulan terperinci.

Baca Juga: Ketimbang Jalin Kisah Cinta, 4 Zodiak Ini Lebih Mengutamakan Karir

Sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa wanita hamil lebih mungkin memiliki penyakit serius dan bahkan kadang-kadang bisa mati karena infeksi.

Para ahli medis juga mendesak wanita hamil untuk mengikuti vaksinasi Covid untuk mengurangi risiko bagi diri mereka sendiri dan anak-anak mereka, guardian melaporkan.

Penelitian terbaru di George Washington University menganalisis data dari hampir 13.000 wanita hamil yang tidak divaksinasi yang dilaporkan di beberapa negara.

Diterbitkan dalam BMJ Global Health, studi ini juga menyoroti tingkat kematian yang lebih besar.

Dr Emily Smith bersama rekan kerjanya menganalisis tiga persen dari wanita hamil yang terinfeksi Covid yang dirawat di perawatan intensif, empat kali lebih banyak daripada wanita yang tidak terinfeksi.

Dia melaporkan bahwa sekitar dua persen dari wanita yang terinfeksi membutuhkan ventilasi mekanis untuk membantu mereka bernapas.

Smith berkata, "Kami menemukan bahwa wanita yang memiliki Covid dalam kehamilan berisiko lebih besar berakhir di unit perawatan intensif atau bahkan meninggal atau memiliki beberapa masalah terkait kehamilan seperti pre-eklampsia, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang hamil pada saat yang sama tetapi tidak terkena Covid."

Laporan itu juga menganalisis bahwa sekitar tujuh persen wanita hamil meninggal karena Covid dibandingkan dengan satu persen dari mereka yang menghindari infeksi.

Baca Juga: 5 Februari: Fakta dan Peristiwa Tanggal Ini, Hari Peristiwa Kapal Tujuh Provinsi

Studi tersebut menyatakan bahwa ibu yang terinfeksi Covid yang tidak divaksinasi lebih mungkin melahirkan bayi prematur dan juga dapat membuat bayi mereka dirawat di perawatan intensif neonatal.

Sementara berkaca pada temuan, penelitian tidak membedakan varian covid yang berbeda.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...