Selandia Baru: Hipkins Mengakui Ardern Menghadapi Pelecehan 'Menjijikkan' Sebagai Perdana Menteri

Senin, 23 Januari 2023 | 13:49 WIB
Perdana Menteri Selandia Baru Chris Hipkins akui pendahulunya Jacinda Ardern telah menerima pelecehan menjijikan selama memerintah /Reuters Perdana Menteri Selandia Baru Chris Hipkins akui pendahulunya Jacinda Ardern telah menerima pelecehan menjijikan selama memerintah /Reuters

RIAU24.COM Perdana Menteri Selandia Baru Chris Hipkins telah mengakui bahwa pendahulunya, Jacinda Ardern, berada di ujung pelecehan ‘menjijikkan’ saat menjabat dan telah bersumpah untuk melindungi keluarganya dari hal yang sama.

Baca Juga: Sosok Alqam dan Aksi Balasannya yang Mematikan Terhadap Pemukim Israel di Tepi Barat

Hipkins berbicara setelah dengan suara bulat dipilih sebagai perdana menteri baru oleh Partai Buruh yang berkuasa.

"Cara Jacinda diperlakukan, terutama oleh beberapa segmen masyarakat kita, dan mereka adalah minoritas kecil, benar-benar menjijikkan," kata Hipkins.

Dia menekankan bahwa penting bagi pria untuk menyerukan misogini.

Ardern telah mengumumkan kepergiannya dari posisi itu pada hari Kamis, mengatakan bahwa dia tidak memiliki cukup kekuatan lagi untuk memimpin negaranya.

Dia menerima ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk seorang pria yang mengklaim dalam video YouTube bahwa dia memiliki hak untuk menembak perdana menteri karena pengkhianatan dan pengkhianatan.

Hipkins adalah menteri tanggap Covid negara itu dan akan dilantik sebagai perdana menteri pada hari Rabu.

Hipkins mengatakan bahwa meskipun dia mungkin menjadi ‘milik umum’ sekarang, keluarganya tidak.

"Saya ingin anak-anak saya memiliki kehidupan anak yang khas," katanya.

"Saya telah melihat pengawasan dan tekanan besar yang diberikan pada Jacinda dan keluarganya sehingga tanggapan saya adalah menjaga keluarga saya sepenuhnya dari sorotan," katanya.

Data dari tahun-tahun sebelumnya menunjukkan bahwa Ardern mendapat serangan dari berbagai kelompok karena beberapa alasan. Polisi Selandia Baru melaporkan tahun lalu bahwa ancaman terhadapnya meningkat hampir tiga kali lipat selama tiga tahun.

Setidaknya delapan ancaman terhadapnya telah memasuki sistem hukum. Selebaran tulisan tangan yang bersumpah untuk ‘memberantas’ Ardern dikirim ke beberapa rumah pada Januari 2022 dan masalah ini sedang diselidiki.

Ardern, saat membuat pengumuman, mengatakan bahwa pelecehan atau ancaman terhadap dia dan keluarganya bukanlah dasar dari keputusannya.

"Memang ada dampaknya. Bagaimanapun, kami adalah manusia, tetapi itu bukan dasar dari keputusan saya," katanya.

"Saya manusia, politisi adalah manusia. Kami memberikan semua yang kami bisa selama kami bisa. Dan kemudian saatnya tiba. Dan bagi saya, sudah waktunya," katanya.

Baca Juga: Rishi Sunak Pecat Ketua Partai Konservatif Atas Kasus Pajak

Sementara polisi tidak yakin dengan alasan pasti kemarahan seperti itu, sentimen anti-vaksinasi dan penentangan terhadap undang-undang untuk mengatur senjata api setelah penembakan Christchurch tampaknya menjadi faktor pendorong.

Pengunjuk rasa anti-pajak, yang menduduki halaman parlemen, terlibat kerusuhan hebat pada awal 2022, dengan pengunjuk rasa menyerukan eksekusi perdana menteri. Keamanan di parlemen diperketat menyusul peningkatan ancaman dan pelanggaran yang ditujukan kepada Ardern.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...