Setelah 116 Tahun, Spesies Belalang Baru Ditemukan Oleh Peneliti Biologi Muda Asal India

Kamis, 06 Agustus 2020 | 16:12 WIB
Setelah 116 Tahun, Spesies Belalang Baru Ditemukan Oleh Peneliti Biologi Muda Asal India Setelah 116 Tahun, Spesies Belalang Baru Ditemukan Oleh Peneliti Biologi Muda Asal India

RIAU24.COM -  Peneliti Kroasia dan Jerman telah menemukan spesies baru twighopper atau belalang kerdil di hutan hujan Sri Lanka dan menamainya setelah ahli biologi konservasi India serta ahli belalang dari Kerala Forest Research Institute.

Dilaporkan pertama oleh TOI, spesies twighopper baru, bernama Cladonotus Bhaskari setelah Dhaneesh Bhaskar sebenarnya adalah spesies pertama Cladonotus yang ditemukan dalam hampir 116 tahun. Penemuan belalang ini didasarkan pada satu spesimen betina yang dikumpulkan dan difoto di hutan hujan Sinharaja di Sri Lanka.

Cladonotus Bhaskara berbeda dari spesies lain berkat proyeksi frontomedialnya yang panjang dan seperti tulang belakang. Ini menurut para peneliti adalah betina pertama yang diketahui dalam spesies tersebut. Selain itu, ini juga merupakan foto pertama dari anggota genus di habitat alami.

Baca Juga: Supercomputer Jepang Mengklaim Pelindung Wajah Tidak Efektif Dalam Menahan COVID-19

Para peneliti mengatakan dalam studi tersebut, (yang dipublikasikan di Zootaxa), “Studi kami melaporkan spesimen pertama dalam 70 tahun terakhir, dan spesies Cladonotus baru pertama dalam 116 tahun terakhir. Ini juga merupakan betina pertama yang dideskripsikan dan juga Cladonotus pertama di mana kami memiliki foto individu yang hidup di habitat aslinya. "

Peneliti mengklaim bahwa penamaan spesies setelah Bhaskar adalah untuk menghormati pengetahuannya di bidang belalang, terutama belalang kerdil dari Ghats Barat. Warga Wayanad, Bhaskar juga merupakan bagian dari Komisi Bertahan Hidup Khusus dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam.

Baca Juga: Ini 5 Negara di Dunia Ini Diklaim Paling Dermawan, Indonesia Masuk Salah Satunya

Josip Skejo dari Universitas Zagreb di Kroasia, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Kami senang menyebutkan nama spesies setelah seseorang dari wilayah tersebut karena sebagian besar penelitian pada belalang di India dan Sri Lanka dilakukan oleh peneliti asing. Dengan ini, kami ingin menunjukkan betapa kami menghargai para ahli lokal di kawasan hutan yang mempelajari spesies ini. ”

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...